Cerpen Roy di Majalah Story

Sebelum menulis cerita anak, saya menulis cerpen remaja dulu. Saya belajar secara otodidak, dengan membaca cerita-cerita dari majalah remaja. Dan ROY adalah salah satu cerpen remaja yang berhasil lolos di media (tapi lebih banyak yang tidak lolos... hehehe)
Selamat membaca, teman-teman.
Semoga semua suka ^_^

                                                  
                                                   


                                                    R      O     Y
                                                      Bambang Irwanto

                                                           

      Namanya lengkapnya Armed Roy Winata. Panggilan aja dia Roy. Dia pasti akan menoleh sambil melemparkan senyum menawannya padamu. Umurnya baru aja genap 19 tahun, sebulan yang lalu. Roy itu mahasiswa semester tiga, jurusan teknik industri disebuah universitas swasta terkenal di Jakarta.
      Hatimu pasti langsung kebat-kebit begitu melihat wajah Roy yang ganteng dan nggak kalah dengan aktor-aktor sinetron itu. Matamu akan memandangin Roy tanpa berkedip, dari ujung rambut sampe ujung kakinya. Tatapan matanya yang tajam, Bodynya yang oke, perutnya yang sixpeck, akan membuatmu semakin lupa diri. Dijamin, semalaman kamu pasti nggak bisa tidur.
     Roy juga nggak pelit, kok! Kamu bakal dimanjakan bak seorang putri, kalo berhasil jadi pacarnya. Hari-harimu bakal indah dengan hadiah-hadiah yang akan kamu terima dari Roy. Mercy biru metaliknya yang keren itu,  siap mengantarkan kamu kemana aja yang kamu mau. Roy itu kan, emang tajir banget. Ya iya lah, anak tunggal pak Candra winata, pengusaha minyak dan batubara itu.
     Kamu naksir Roy, ya? ngaku aja deh, nggak usah malu!. Soalnya, bukan kamu aja yang naksir Roy. Dengan semua apa yang dimilikinya, nggak salah dong, kalo Roy digilai banyak cewek. Mereka berlomba-lomba pengin jadi pacar Roy. Bahkan saking banyaknya, Roy lupa berapa jumlah cewek-cewek yang pernah jadi pacarnya.
      Kamu masih ngebet pengin jadi pacar Roy? Eit, tunggu dulu! Kamu udah termasuk kriteria cewek yang dicari Roy nggak? Simak baik-baik, ya! Kamu tuh harus cantik, itu wajib hukumnya. Body harus seksi. Rambut panjang, kulit mulus. Minimal lulusan gadis sampul dan bakal calon Puteri Indonesia.
     Yang mengherankan nih, diantara pacar-pacar Roy yang seabrek-abrek itu, nggak satu pun yang bertahan lama. Paling lama Cuma sebulan, lalu putus. Bahkan pernah Roy pacaran Cuma seminggu. Sebabnya, upie, pacarnya waktu itu ketahuan ngupil pas jalan bareng Roy disebuah Mall elit di daerah senayan. Roy kan keki berat. Masa cowok kelas atas kayak Roy, punya pacar doyan ngupil.
     “Roy, emang cewek seperti apa sih, yang kamu cari selama ini?” tanya Trian. Trian itu temannya Roy sejak masih SMU. Jadi sedikitnya Trian tau tentang cerita percintaan Roy.
     Roy tertawa lebar, memamerkan dereten gigi rapinya. “Emang kenapa, kamu nanya kayak gitu?” Roy malah balik nanya.
     “Aku cuma heran aja, Roy! Soalnya mantan pacar-pacarmu itu, nggak ada yang bertahan lama.”
     “Itu tandanya, belum ada cewek yang cocok denganku!” alasan Roy.
     “Masa sih? Mereka kan cakep-cakep, pintar-pintar, seksi-seksi lagi! Masa nggak satupun yang sreg dihati kamu? Apa kamu sengaja ya, mempermainkan mereka?”
     “Maksudmu, aku ini playboy?”
     “Apa ada kata-kata yang tepat selain itu?” sindir Trian balik sambil tersenyum simpul.
     Roy tertawa ngakak. “Itulah enaknya jadi orang ganteng! Cewek tuh datang sendiri. Aku nggak perlu susah-susah ngejar mereka! Emangnya kamu! Hari gini belum dapat-dapat pacar juga.”
     Trian nggak marah dengan ejekan Roy itu. Trian hanya melirik tajam pada Roy. Dia memang sempurna, gumam Trian dan dia harus mengakuinya. Dibandingkan dengan Roy, dia nggak ada apa-apanya. Hanya Trian masih bersyukur, Roy masih mau menganggap dia sebagai teman. Setidaknya sebagai teman, Trian juga sedikit ikut menikmati fasilitas yang dimiliki Roy.
     “Apa kamu nggak takut dengan karma, Roy?” Trian kembali mengajukan pertanyaan berikutnya.
     “Maksudmu?”
     “Suatu saat nanti cewek-cewek itu akan ninggalin dan nggak pedul lagi pada kamu?”
    “Nggak! Selama aku masih seperti Roy yang sekarang ini!” jawab Roy mantap.
     Ah, kamu, Roy! Sepandai-pandainya tupai melompat, pasti akan jatuh juga, gumam Trian.
                                                         ***
     Sore ini, Roy sedang nonkrong di kafe Fantastik, salah kafe favoritnya dibilangan daerah Cilandak. Menjelang malam minggu gini, emang paling asyik ngeceng, ngopi-ngopi sambil ngecengan cewek-cewek cakep. Apalagi status Roy yang udah jomblo. Baru dua hari yang lalu, Roy putus dengan Riani. Mereka pacaran hampir dua bulan. Ini adalah rekor pacaran Roy yang paling lama. Sebenanya Roy dari sebulan yang lalu udah pengin mutusin Riani. Tapi tuh cewek ngancem mau bunuh diri. Akhirnya Roy yang ngalah.
     Roy baru aja hendak menyeruput kapucinonya, ketika tiba-tiba seorang cewek terlihat memasuki kafe. Kosentrasi Roy langsung buyar. Cappucinonya langsung diletakkan kembali diatas meja dan dibiarkan aja nganggur untuk sementara waktu.
     Roy langsung menatap tajam pada cewek itu. Harus diakui sih, cewek itu emang cantik, putih, rambutnya panjang, bodinya oke. Pas banget dengan kriteria cewek Roy selama ini.
     Tumben, jantung Roy jadi berdebar-debar kencang. Apalagi tuh cewek duduk pas banget di depan mejanya. Roy jadi bisa melihat cewek itu lebih dekat lagi. Eh, tanpa disuruh, naluri lelaki Roy langsung muncul. Cewek ini harus aku miliki, bisik Roy.
     Roy langsung pasang gaya andalannya. Ia mengusap rambutnya sambil menurunkan kacamata hitamnya. Biar tuh cewek bisa ngeliat ketampanan Roy. Kancing kemeja atasnya sengaja dibuka. Biar cewek itu juga tahu, Roy punya sedikit bulu dada dan kalung emas putih yang melingkar dilehernya, yang harganya jelas nggak murah. Udah jelas Roy pengin pamer, biar ketahuan anak orang kaya.
     Tiba-tiba cewek itu berdiri dan menghampiri Roy yang masih aja bengong.
     “Eh, kamu ngapain liat-liat aku terus?” tanya cewek itu jutek.
     Roy memamerkan senyumnya yang paling menawan. “Emang nggak boleh?”
     “Ya iya lah!” jawab cewek tu. “Kamu tau nggak, selera makanku jadi hilang gara-gara perbuatanmu itu. Pokoknya, jangan liat-liatin aku lagi!”
     “Siapa suruh kamu cantik.!” Jawab Roy seenaknya. “Bukankah cewek berdandan cantik agar diperhatiin oleh cowok?”
     Cewek itu langsung mati kutu. Dia nggak tau harus berkata apa.
     “Kenalan dong, aku Roy! Dengan pedenya Roy mengulurkan tangan.
     Cewek itu langsung meninggalkan kafe itu. Roy hanya tersenyum sambil melambaikan tangan pada pelayan kafe.
                                                            ***
     “Non Arzeti, ada kiriman bunga buat Non!” kata bik Ijah sambil menyerahkan seikat mawar pada cewek cantik itu
     “Dari siapa, Bik?” tanya Arzeti heran. Hari ini dia nggak ulang tahun. Lalu siapa yang rela mengeluarkan uang untuk seikat mawar yang harganya nggak murah ini?
     “Bibik nggak tahu, Non! Tadi yang ngantar sudah pulang!”
     “Ya udah! Makasih ya, Bik!”
     Arzeti langusung mencium seikat mawar merah itu, setelah Bik Ijah menghilang dari hadapannya. Harum….! Tapi siapa yang mengiriminya ya? gumam Arzeti. Tiba-tiba hpnya berbunyi.
     “Halo?’
     “Halo, dengan Arzeti?”
     “Iya, aku sendiri! Ini siapa, ya?”
     “Masa kamu lupa? Baru kemarin sore, kita ketemuan di kafe Fantastik. Ingat nggak?”
     Ingatan Arzeti langsung melayang pada cowok reseh itu. “Ngapain kamu telpon aku?”
     Terdengar suara tawa dari seberang sana. “Jangan galak-galak, dong! Aku Cuma mau tanya, kamu udah terima bunga dari aku nggak?”
     Arzeti  kaget banget, sampe bunga yang dipegangnya jatuh ke lantai. “Jadi bunga ini dari kamu?”
     “Kamu suka nggak dengan mawarnya?”
     “Kamu tau darimana alamat rumah dan nomer hpku?”
     Terdengar lagi suara tawa dari seberang sana. “Nggak susah untuk mendapatkannya. Cukup keluar duit dikit, pelayan kafe itu akan buka mulut.”
     “Jadi itu kebiasaan kamu?”
     “Demi cewek seperti kamu, apapun akan aku lakukan.”
     “Mau kamu apa, sih?”
     “Aku Cuma pengin kenalan ama kamu! Itu doang!” jawabnyaa. “Jadi kapan aku bisa main ke rumah kamu?”
     Arzeti buru-buru mematikan hpnya, lalu membantingnya keatas tempat tidur dengan gusar. 
                                                     ***
     Bukan namanya Roy dong, kalo nggak bisa mendapatkan apa yang ia mau. Apa  sih, yang nggak bisa dilakukan Roy? Buktinya, hanya dalam waktu  dua minggu, Roy udah berhasil meruntuhkan dinding hati Arzeti yang kayak baja itu.
     Lihat aja, sekarang mereka sedang asyik berduaan di kafe fantastik. Duduknya udah rapat banget. Tangan Roy udah menggengam erat tangan Arzeti. Sesekali tangan Roy mengelus rambut halus Arzeti. Mesra banget.
     Cewek mana sih, yang mampu menolak pesona Roy? Begitu juga Arzeti. Cewek itu harus mengakui, walaupun hanya pada dirinya sendiri, kalo ia kalah dan nggak bisa membohongi perasaannya sendiri.
     Cewek mana sih, yang nggak luluh, kalo tiap hari dikirimi bunga mawar dan di smsin puluhan kali dengan kata-kata indah. Pagi sebelum Arzeti berangkat sekolah, Roy udah datang menjemputnya. Begitupun siangnya, Roy selalu nungguin Arzeti. Belum lagi hadiah-hadiah kecil yang membuat hati Arzeti berbunga-bunga.
     Arzeti hanya mengangguk lalu tertunduk malu, saat Roy menyatakan cintanya dihari ketujuh. Dan Arzeti nggak nolak waktu Roy ngajak dia keluar.
     “Roy, antar aku pulang, yuk!” Arzeti melirik jam tangannya. “Udah hampir jam sembilan, nih!”
     “Masih sore, Ar! Lagian ini malem minggu.”
     Arzeti mulai gelisah. “Aduh Roy, aku nggak boleh pulang larut malam. Orangtuaku bisa marah besar.”
     “Bentar lagi, dong!” bujuk Roy.
     “Roy, anterian aku pulang atau aku pulang sendiri naik taksi?”
     Roy hanya bisa angkat bahu.
                                                              ***
     Pagi itu, Roy ke kampus dengan penampilan berbeda. Rambutnya nggak rapi dan mengkilap seperti biasanya. Baju dan jinsnya kusut dan sama sekali nggk meching. Wajahnya kuyu dan ada lingkaran biru disekitar matanyaa. Kayaknya dia kurang tidur dan sedang ada masalah.
     “Kamu kenapa, Roy?” tanya Trian. “Tumben kusut amat.
     Roy mengusap wajahnya dengan kedua telapak tangannya, lalu menopang dagu. “Tau nih, aku lagi pusing banget.”
     Trian menertawakan temannya itu. “Baru kali ini aku dengar kamu pusing. Lagi mkirin apa, sih?”
     “Arzeti,”
     “Cewek terbarumu itu?” Roy mengangguk. “Ada apa dengan tuh anak.”
     Roy langsung bercerita. Lancar dan mengalir seperti anak sungai. Ternyata Arzeti nggak seperti pacar-pacar Roy yang terdahulu. Arzeti nggak mau diajak dugem. Kalo keluar juga, paling telat jam sembilan harus pulang. Keluarnya pun hanya boleh malam minggu. Soalnya kalo hari biasa Arzeti banyak alasan. Ulangan lah, banyak pr lah, nemenin mama lah. Yang lebih parah lagi, Arzeti belum boleh kiss dibibir.
     Lama-lama, Roy kan bosan juga. Roy emang punya prinsip, hidup ini indah dan harus dinikmati.
     “Lalu apa yang akan kamu lakukan?”
     “Tau nih. Yang jelas, aku harus menaklukkan nih cewek. Sepertinya, aku harus mengeluarkan jurus andalanku itu.”
     “kalo kamu udah ngedapatin dia lalu gimana?”
     “Cari cewek baru lagi, dong!” jawab Roy tertawa keras.
                                                            ***
     Hari minggu ini cerah sekali. Mentari pagi bersinar hangat. Langit juga cerah, nggak setitikpun awan hitam yang mengantung.
     Roy dengan tenang mengemudikan mobil mercynya. Disampingnya duduk Arzeti yang hari itu memakai baju pink dan jins biru.
     “Makasih ya, Roy! kata Arzeti sambil melemparkan senyum manisnya.
     Roy menoleh sekilas, lalu kosentrasi lagi menatap ke depan. “Kamu suka dengan kalung itu?”
     “Aku suka banget, dengan kalung pemberianmu ini, Roy!” Arzeti memegang liontin perak berbentuk huruf A itu. Baru beberapa jam yang lalu, ia menerimanya dari Roy, sewaktu Roy menjemputnya.
     “Kamu akan mendapat suprais yang lebih seru lagi!’ kata Roy penuh misteri.
     “Oya, apa itu Roy?”
     “Kamu liat aja nanti! Kamu pasti senang.”
     Roy memarkir mercynya disebuah villa. Ia keluar, lalu membukakan pintu untuk Arzeti. Arzeti melompat turun dengan senang.
     “Ini Villa kamu, Roy.
     “Iya, villa keluarga!Ayo, ke dalam!” jak Roy.
     “Bagus banget ya, Roy!” puji Arzeti lalu melemparkan ubuhnya ke sofa empuk.
     Roy tersenyum. “Kamu disini dulu, ya! Aku ambilin minum dulu!”
     Nggak lama, Roy udah keluar lagi dengan dua gelas minuman ditangannya. “Nih, minum!” Roy menyodorkan segelas untuk Arzeti.
     “Aduh Roy, aku lupa tasku dimobil! Aku ambil dulu ya!”
     “Eh, kamu disini aja!” cegat Roy. “Biar aku yang ambilin tasmu!”
     Roy segera menuju mobilnya, lalu kembali lagi kedalam setelah mengambil tas Arzeti. Roy langsung melongo. Dilihatnya Arzeti udah tertidur pulas disofa. Minumannya udah habis tanpa tersisa. Roy tersenyum senang.
     Pelan-pelan Roy mulai mendekati Arzeti. Tanpa basi-basi, Roy mendekatkan bibirnya ke wajah Arzeti.
     Plak! Sebuah tamparan keras mendarat dipipi kiri Roy. Roy kaget sekali. Tiba-tiba Arzeti bangun dan sudah berdiri dihadapannya.
     “Jadi ini maunya kamu, Roy!” maki Arzeti. “Kamu kira semua bisa kamu dapatin dengan segala cara?”
     Roy diam aja, baru kali ini dia mati kutu.
     “Cewek itu diciptain Tuhan untuk mendampingi cowok. Bukan buat kamu mainin, lalu ditinggal pergi, “ maki Arzeti.
     Roy diam saja. Dia maki kutu. Keringat mengucur deras membasahi wajahny yang pucat pasi. Roy sama sekali nggak menduga, rencananya bakal gagal total. Semuanya terjadi diluar dugaannya.
     “Jangan lagi berani-berani mencari aku! Besok aku akan mengembalikan barang-barang pemberianmu, Roy!”  kata Arzeti sambil menarik kalung dari lehernya dan melemparkan ke wajah Roy. Selanjutnya Arzeti pergi dengan taksi yang membawanya pergi.
                                                                       ***
     Hp Trian berbunyi.
     “Halo? iniTrian, ya?”
     “Ya, betul! Ini siapa?”
     “Aku Arzeti.”
     “Kenapa, Ar?’
     “Aku mau ngucapin makasih. Berkat bantuan kamu, aku terhindar dari jebakan Roy!’
     “Sama-sama. Untung waktu itu aku bisa mencuri nomer hpmu dari Roy. Aku Cuma mo negasin pada Roy, bahwa perbuatannya itu salah. Semoga dia sadar dan mengakhiri petualangan cintanya. Bukankah cewek itu salah satu makhluk ciptaan Tuhan yang paling indah, yang harus kita jaga perasaannya.”
     “Kamu ada waktu nggak? Aku mau ngajak kamu makan. Sebagai tanda terima kasihku.”
     Trian langsung girang. “Ada-ada! Kapan?”
     “Gimana kalo ntar sore kita ketemuan di Kafe Purnama?”
     “Oke…!” jawab Trian cepat.

    
    


Share this:

ABOUT THE AUTHOR

Hello We are OddThemes, Our name came from the fact that we are UNIQUE. We specialize in designing premium looking fully customizable highly responsive blogger templates. We at OddThemes do carry a philosophy that: Nothing Is Impossible

0 komentar:

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung. Bila berkenan, silakan meninggal jejak manisnya di komentar. Dilarang copas seluruh isi tulisan di blog ini tanpa seizin saya. Bila ingin dishare atau diposting kembali, harap mencantumkan sumbernya. Terima kasih. Salam semangat menulis.