Hadiah untuk Amelia


                                                    Oleh Bambang Irwanto
     Amelia membuka lemari pakaian, lalu mengambil mantel  yang tergantung. Musim dingin telah tiba. Udara di luar sangat dingin. Amelia harus memakai mantel tebal bila berada di luar rumah.
     “Ehm, sepertinya aku membutuhkan mantel baru,” gumam Amelia sambil menatap mantel berwarna cokelat yang sudah usang. Mantel yang terbuat dari bulu domba itu adalah hadiah dari Ibunya yang sudah meninggal 5 tahun yang lalu.
     Amelia memeriksa isi dompetnya. Hanya tersisa beberapa keping uang logam. Uang itu hanya cukup untuk membeli sepotong roti tawar, untuk persediaan makan malam Amelia nanti.
     Ehm,  tak apalah. untung sebentar siang gajian, gumam Amelia sambil memasukkan dompet ke saku mantel dan bergegas mengenakan mantel itu. Amelia melilitkan syal merah muda yang juga sudah usang ke lehernya. Tidak lupa Amelia memakai sarung tangan tebal dan sepatu boot. Amelia harus segera pergi bekerja.
     Salju turun begitu tebal. Amelia menyilangkan kedua tangannya di depan dada. Bibirnya bergetar menahan dingin. Amelia mempercepat langkahnya menuju tempat kerja.
     Setengah jam kemudian, Amelia sudah sampai di toko roti Sedap Sekali. Sudah 4 tahun Amelia bekerja di toko roti milik Nyonya Clara itu. Nyonya Clara sangat baik dan ramah. Amelia senang bekerja di sana.
     Amelia bergegas menganti baju dengan seragam kerja. Sebentar saja, Amelia sudah siap menerima pelanggan yang sudah mengantri di depan toko. Dalam waktu sekejap, beberapa jenis roti sudah habis terjual.
     Tepat jam 10 pagi, seorang nenek masuk ke toko roti Sedap sekali. Dia adalah Nyonya Liem, salah satu pelanggan setia toko roti Sedap Sekali. Hampir setiap hari Nyonya Liem datang membeli roti.
     “Selamat pagi, Nyonya Liem. Ada yang bisa saya bantu?” tanya Amelia ramah. Amelia sudah sangat mengenal Nyonya Liem.
     “Saya ingin membeli roti cokelat keju, Amelia. Apa masih tersedia?” tanya Nyonya Liem.
     “Wah, sayang sekali, Nyonya Liem. Roti itu sudah habis dan baru besok dibuat lagi,” Amelia menjelaskan.
     Memang selama musim dingin ini, toko roti Sedap Sekali, hanya membuat Roti di pagi hari saja.
     “Aduh, bagaimana, ya? Anak dan cucu saya akan berkunjung sore nanti. Mereka sangat menyukai roti cokelat keju itu,” Nyonya Liem gelisah.
     Amelia tak tega melihat kegelisahan Nyonya Liem yang ramah dan baik hati itu.
     “Nyonya tidak usah gelisah. Saya akan membuatkan roti cokelat keju untuk Nyonya. Kebetulan hari ini saya bekerja hanya sampai jam 1 siang.”
     “Benarkah? Wah, kamu baik sekali, Amelia. Terima kasih, ya,” ucap Nyonya Liem gembira.
      Amelia mengangguk sambil tersenyum ramah.
     “Kalau begitu, ini uang untuk membuat kue cokelat keju, Amelia,” Nyonya Liem memberikan Amelia selembar uang senilai 10 dollar.
     Amelia mengembalikan 5 dollar pada Nyonya Liem.
     “Apakah itu cukup, Amelia?”
      “Cukup Nyonya,”
     Nyonya Liem lalu pulang.
      Regina menghampiri Amelia. “Kenapa kamu harus bersusah payah membuat kue cokelat keju, Amelia? Apalagi rumah Nyonya Clara cukup jauh dari rumahmu?” tanya Regina, teman kerja Amelia.
     Amelia tersenyum. “Tak  apa, Regina. Saya senang melakukannya,” jawab Amelia.
     Siang harinya, sebelum pulang, Amelia bergegas menemui Nyonya Clara di ruang kerjanya. Amelia bermaksud mengambil gajinya bulan ini.
      “Duduklah, Amelia,” Nyonya Clara menyambut hangat Amelia. Nyonya Clara memang sangat menyukai Amelia, karena ia rajin bekerja dan jujur.
      “Baik, Nyonya Clara,” Amelia duduk di kursi di hadapan Nyonya Clara.
      Nyonya Clara membuka laci meja kerjanya, lalu mengambil sebuah amplop cokelat.
     “Terimalah gajimu, Amelia.” Kata Nyonya Clara sambl memberikan amplop itu pada Amelia.  “Kamu telah bekerja dengan sangat baik, maka aku memberimu bonus bulan ini.”
     “Wah, terima kasih, Nyonya Clara,” ucap Amelia gembira sambil menerima amplop itu. Setidaknya bila libur kerja, ia bisa pergi ke pasar Rosella, untuk membeli mantel bekas yang masih layak pakai.
     Amelia membuka amplop cokelat itu, lalu menghitung jumlah gajinya. Tapi kok, jumlahnya kurang, gumam Amelia dengan kening berkerut.
     “Ya, saya terpaksa memotong gajimu, Amelia. Bukankah kamu masih ada pinjaman beberapa minggu lalu.” Nyonya Clara seakan tahu apa yang sedang dipikirkan Amelia.
     Ah, iya, Amelia menepuk jidat. Tiga minggu lalu ia terpaksa berutang karena harus menganti atap rumahnya yang bocor. Berarti Ia masih harus bersabar untuk membeli sebuah mantel. Setidak, mungkin gajian bulan depan.
     “Benar, Nyonya Clara. Saya lupa,” Amelia tersipu malu. “Terima Kasih, Nyonya,” Amelia lalu pamit pada Nyonya Clara.
     Sebelum pulang Amelia mampir dulu ke toko bahan kue, untuk membeli kebutuhan kue cokelat keju Nyonya Liem. Ternyata harga bahan kue sudah naik semua. Amelia harus membayar lebih untuk membeli bahan-bahan kue itu. Amelia tentu tak enak hati, bila harus meminta uang lagi pada Nyonya Liem.
     Ehm, biarlah. Mungkin saya bisa mengurangi jatah membeli susu.
    Sampai di rumah, Amelia segera membuat kue.  Ia tahu resep dan cara membuatnya. Amelia pernah beberapakali membantu Nyonya Clara membuat kue cokelat keju.
     Dua jam kemudian, kue cokelat keju sudah siap. Amelia menukar bajunya. Ia bergegas mengantarkan kue cokelat keju itu ke rumah NyonyaLiem.
     “Aduh salju turun lebat sekali,” keluh Amelia. “Bagaimana ini?”
     Sejenak Amelia bimbang. Ia pasti sangat kedinginan di luar. Tetapi ia sudah berjanji pada Nyonya Liem. Pasti Nyonya liem dan keluargannya akan kecewa bila Amelia tak datang.
    Akhirnya, Amelia memutuskan untuk ke rumah Nyonya Liem. Udara sangat dingin. Bibir Amelia terlihat pecah dan kering.
      “Amelia, akhirnya kamu datang juga,” sambut Nyonya Liem gembira. “Ayo masuk!”
     Amelia mengikuti Nyonya Liem menuju ruang tengah. Di sana ramai sekali. Sudah berkumpul anak, menantu, dan cucu-cucu Nyonya Liem. Amelia segera berkenalan dengan mereka.
     Nyonya Liem membuatkan Amelia segelas cokelat hangat. Badan Amelia terasa hangat. Apalagi di ruang tengah itu ada perapian. Mereka lalu berbincang. Ternyata hari ini Nyonya Liem ulang tahun.
     “Nyonya Liem, maafkan saya. Saya tidak tahu, kalau hari ini Anda berulang tahun,” kata Amelia. “Saya tidak membawa kado untuk Anda.”
     Nyonya Liem tersenyum lembut. “Tidak apa-apa, Amelia sayang. Kamu sudah bersusah payah membuat dan mengantarkan kue cokelat keju itu ke sini,” kata Nyonya Liem.
     Amelia terharu. Sudah lama ia merindukan belaian kasih sayang seorang Ibu.
    “Saya punya hadiah untuk Mom,”  Nona Linda memberikan sebuah kado kepada nyonya Liem.
     “Saya juga mempunyai kado istimewa untukmu, Mom,” Nona Lane tidak mau kalah.
     “Wah, rupanya kalian menyiapkan kejutan untukku. Terima kasih, Sayang,” seru Nyonya Liem lalu mengecup satu-satu kening Puterinya. Nyonya Liem lalu membuka kado-kado itu.
     “Wow… Kenapa hadiah kalian sama?” tanya Nyonya Liem sambil memegang dua mantel berwarna biru dan terbuat dari bulu domba yang lembut.
     Linda dan Lane saling berpandangan, lalu tertawa bersama.
    “Jadi, kamu juga membelikan mantel yang sama untuk, Mom, Lan?” tanya Nyonya Linda pada adiknya.
     “Ya, karena mantel itu sudah lama diinginkan Mommy,” jawab Lane geli.
     Semua tertawa karena kelucuan yang tak terduga itu.
     Amelia berbincang sejenak, sebelum akhirnya ia pamit. Salju masih turun dan ia tidak mau kemalaman tiba di rumah.
     “Terima kasih, atas bantuanmu ya, Amelia. Kue cokelat keju buatanmu, jauh lebih enak daripada yang di jual di toko,” puji Nyonya Liem.
     Amelia tersipu malu. Ia bergegas mengambil mantelnya yang disangkutkan di dekat ntu masuk.
     Sreeet… Amelia terlalu terburu-buru. Mantel miliknya robek sepanjang 10 sentimeter di bagian dada.
      “Aduh,… mantelku,” seru Amelia sedih. Ia pasti akan bertambah kedinginan dengan mantel yang berlubang itu.
      “Apa kamu tidak mempunyai mantel lain Amelia?” tanya Nyonya Liem
      Amelia menggeleng sedih. Nyonya Liem ikut iba.
     “Bagaimana kalau mantel  yang satu ini kita berikan pada Amelia,” ucap Nyonya Liem tiba-tiba.
     Semua setuju. Amelia tidak percaya mendapatkan mantel baru. Rasanya seperti mimpi. Kebaikan Amelia, akhirnya berbuah sesuatu yang indah.
      Malam itu Amelia tidur nyenyak.  Ia  mendekap erat mantel barunya. Amelia percaya,  Ibunya ikut bahagia di surga sana.



                                           dimuat di Kumpulan Dongeng Pustaka Ola
                                  
                                                                            

Share this:

ABOUT THE AUTHOR

Hello We are OddThemes, Our name came from the fact that we are UNIQUE. We specialize in designing premium looking fully customizable highly responsive blogger templates. We at OddThemes do carry a philosophy that: Nothing Is Impossible

0 komentar:

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung. Bila berkenan, silakan meninggal jejak manisnya di komentar. Dilarang copas seluruh isi tulisan di blog ini tanpa seizin saya. Bila ingin dishare atau diposting kembali, harap mencantumkan sumbernya. Terima kasih. Salam semangat menulis.