Asyiknya Menulis Surat

Hari ini diperingati sebagai hari Pos Sedunia. Hmm... mendengar kata Pos, saya langsung koneksi dengan kata surat menyurat. Memori saya lalu berputar kembali belasan atau beberapa puluh tahun yang lalu. Soalnya saya juga dulu hobi surat menyurat, saat saya masih imut, lucu, lincah dan menggemaskan hehehe...
Berawal saat saya berlangganan Majalah Bobo. Dulu ada satu rubrik, namanya Sahabat Pena. Mungkin kalau teman-teman masih menyimpan majalah Bobo lama, bisa melihat rubrik itu, atau akan ingat. Jadi ada foto, lalu dicantumkan nama, umur, kelas, dan alamat.



                                                        foto : keluargaesjepe.com


Dari situlah, saya mulai menulis surat untuk  teman di luar daerah tempat tinggal saya, yaitu Makassar (dulu Ujung Pandang).  Biasanya, saya memilih sahabat pena dari fotonya dulu. Wajahnya tampang anak manis, lucu dan menggemaskan. Lalu usia atau kelasnya sama dengan saya. Setelah  saya memilih ala-ala seleksi pemilihan model remaja, barulah saya mengirim surat padanya.
Kalau ingat, saya akan ngakak. Soalnya isi suratnya standar sekali. Kira-kira begini :

Halo, salam kenal.
Nama saya Bambang Irwanto. Umur saya 11 tahun dan kelas 5 SD. Saya ingin bersahabat pena denganmu. Bolehkah? Saya tunggu balasannya ya..
Salam manis
Bambang Irwanto

          Selain di rubrik sahabat pena, biasanya ada juga yang mengajak bersahabat pena di rubrik ‘Apa Kabar, Bo’. Tapi saya malas kalau yang ini. Soalnya ada yang sok menulis, jangan lupa disisipkan prangko balasan, ya! Pasti aku balas. Atau, yang sisipkan prangko, segera aku balas. Wih.. masa baru kenalan sudah hitung-hitungan. Memangnya dia artis cilik hehehe. Beli kertas, amplop dan prangko saja, saya masih minta orang tua. Eh, kertasnya pakai buku tulis. Makanya buku tulis saya cepat habis hahaha...
Lanjut, ya... Dari sekian surat yang saya tulis dan kirim ke teman-teman-teman yang saya pilih, ada beberapa yang membalas. Lalu saya balas lagi, dia balas lagi, akhirnya balas-balasan surat hehehe. Kebanyakan kita berbagi cerita saja mengenai daerah masing-masing, tapi tidak pernah bertemu. Soalnya saya memilih teman yang tinggal di daerah berbeda dengan saya.
Saat yang paling menyenangkan adalah saat menerima surat balasan. Rasanya girang banget, pas pulang sekolah, ada surat dari teman. Dan kehadiran Pak Pos adalah salah satu yang sangat saya nanti-nantikan.
Masuk SMP, kegiatan sahabat pena terhenti. Saya lebih fokus berkirim surat ke idola.  Walaupun harus sedikit modal dengan membeli kertas surat, amplop, juga prangko, termasuk menyisipkan prangko balasan. Tapi bukan masalah. Bisa irit di uang jajan. Soalnya zaman itu, kalau dapat surat balasan dari idola, rasanya seperti terbang ke angkasa, lalu menembus sampai langit ke tujuh hahaha.. lebay, ya. Padahal yang balas suratnya juga paling bukan artisnya. Bahkan ada yang hanya menyelipkan foto saja hehehe.. 



                                                        Foto : www.pusatgratis.com

Setelah intip koleksi majalah remaja kakak cewek saya, maka saya memilih beberapa artis idola remaja. Saya pernah kirim surat ke Yuni shara, krisdayanti, dede Yusuf, gilang Ramadhan, dan Ria penta sari. Tapi yang dibalas Cuma Ria pentasari hahaha. Kasihan deh, saya. Masih mending kakak saya, dibalas oleh Java Jive, Fatur, dan Dwiki Darmawan.
Saat SMU, kegiatan korespondensi saya berlanjut. Kali ini, saya surat menyurat dengan dua sepupu saya. Yang satu tinggal di Bekasi, yang satu lagi di Pemalang. Maklum, jarak tempat tinggal saya dan mereka kan jauh. Kami bahkan belum pernah bertemu. Ongkosnya mahal hahaha.
Kalau dengan dua sepupu saya ini, paling seputar cerita-cerita kami saja. Misalnya saat sepupu saya di Pemalang lagi bete abis, karena ditaksir cowok dari berkulit hitam. Atau saat sepupu saya di Bekasi kelelahan jalan kaki dari sekolahnya di Cibitung, karena sopir angkot mogok. Dari cerita-cerita mereka, saya jadi tahu daerah mereka, walau belum pernah ke Bekasi atau ke Pemalang. Misalnya makanan khas Pemalang itu Soto Grombyang, yang paling enak dimakan dengan kripik Paru. Atau soal Bekasi yang dekat dari Jakarta dan tugunya adalah tugu lele. Sekitar setahun kegiatan korespondenis ini berlangsung. Lalu dengan sendirinya terhenti hehehe.
 Awal tahun 2000, saya ke Jakarta. Nah, zaman itu kan, saya belum ada ponsel. Jadi tidak bisa sms orang tua saya di Makassar.   Kalau mau telepon juga mahal karena hitungannya interlokal. Baru ngomong sementar, sudah 20 ribu. Wah.. bisa buat makan seminggu tuh zaman itu. Kalau habis gajian, boleh lah telpon sebentar hehehe 


                                                         foto : wikimapia.org

Maka surat lah jalan satu-satu alat komunikasi saya dengan keluarga. Kebetulan tempat kerja saya daerah Lapangan Banteng, Pasar Senen, Jakarta Pusat. Jadi dekat dengan kantor pos besar Jakarta Pusat. Kalau istirahat, saya bisa kirim surat. Dengan kilat khusus 1500, surat dua hari sudah sampai. Hampir seminggu sekali, saya dan Bapak saya berkirim surat. Ya biasa saja, soal bertanya kegiatan saya.
Dan sekarang saya tersentak. Wah.. sudah berapa lama saya tidak berkirim surat, ya? Rasanya sudah seabad dan berjuta-juta tahun lamanya. Hahaha lebay. Tapi benaran. Saya ke kantor pos kalau bayar tagihan listrik dan air. Juga kirim buku. Atau kirim wesel pos instan hehehe. Makanya saya suprais sekali, waktu Mbak Indria Salim, mengirimkan saya surat juga, saat mengirim buku untuk saya.
Kini saya baru sadari, surat menyurat salah satu faktor yang membuat saya bisa menulis. Beneran. Karena saya dilatih untuk menuangkan apa yang ada dalam pikiran saya ke bentuk tulisan. Dan itu saya lakukan bertahun-tahun tanpa saya sadari. Hasilnya, kita saya rasakan sekarang. Oh My God...
Aah... tiba-tiba saya rindu berikirim surat. Ayo, siapa yang mau saya kirimin surat? Tapi jangan lupa dibalas, ya. Walau tidak saya selipkan prangko balasan Hehehe....

Bambang Irwanto 



Subscribe to receive free email updates:

13 Responses to "Asyiknya Menulis Surat"

  1. saya termasuk yg rajin surat2an waktu kanak2 sampai remaja, dan itu salah satu penyebab saya malas belajar hingga prestasi belajar turun. Ibu sampai menyensor surat2 saya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, korespondensinya sudah keren, Mbak Maharani.
      Tapi jangan sampai lupa belajar hehehhe.
      Kalau saya, dulu membalasnya siang, Mbak.
      Begitu pulang sekolah, langsung dibalas

      Delete
    2. berkesan lho, surat2an waktu saya jalani. jadi nggak sama sahabat pena aja, tapi juga sama nenek di lain kota, tante2, dan kerabat lainnya. saking rajinnya dapat kiriman pos (tidak hanya surat, tapi juga paket barang hadiah atau lainnya), pak posnya sampai hapal alamat saya dan nama saya. soal alamat, kan rumah saya di blok 3E no 1, eh, pernah lho pak posnya ngasih surat untuk orang di alamat jalan yg berbeda, tapi blok dan nomernya sama persis dgn rumah saya, trus dikasih ke saya.. ha ha..

      selain saya, adik saya rupanya juga suka surat2an dan punya sapen sendiri. adik saya namanya Ami. pak pos yg sama ini sok kenal deh, jadi kalau ketemu saya, manggil saya 'Ami', dan kalau ketemu adik saya, manggil dia 'Lia', ha ha..

      Delete
  2. Saya saya saya! Mau dikirim surat 😆😆😆😆😆😆😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh My God...
      Ke Jerman prangkonya berapa, Mbak Afrilla hahaha

      Delete
  3. Replies
    1. Ga apa-apa, Mbak Afrilla.
      Daripada tulisannya yang tidak kelihatan hehehe

      Delete
  4. Aku juga dulu surat2sn sama sahabat pena.. Salah satu sapen-ku Yoko Murayama asal Okinawa Jepsng.. Tiga tahunan kami jadi sahabat pena ketika SMA.. Hingga akhirnya pas sdh kuliah kami disibukkan dhn urusan kuliah dan akhirnya pelan2 vakum.. Jadi teringat dia nih..apa kbrnya skrg Yoko Mursyama ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah.. keren itu, Mbak Rita.
      Kalau saya wilayah Indonesia saja, karena takut beda bahasa hehehe..
      Ayo, dicolek lagi, Mbak Rita.
      Siapa tahu bisa nyambung lagi hehehhe

      Delete
  5. Hahaha! Saya menuh menuhin komen hiihihihih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tidak apa, Mbak Afrilla.
      Justru bagus. Jadi rame hehehhe

      Delete
  6. Saya juga dulu suka kirim ke gadsam #pengakuan yg bls regina pingkan sama cindy fatika sari n sheren regina dau kalo gasala haha padahal ngga ngefans cuma pengen dpt blsan aja hihi... Nge fans nya lupa sama siapa... :P yg pasti sama cowo :D btw geli juga mas baim pake salam manis hahaha... Trus pas smp sahabatku pindah kota jd rutin surat suratan pake kertas surat lucu-lucu hehehe bertahan cukup lama setahunan lebih lah... Hehe... Menarik ini bahas ttg surat :) #curcolkepanjangan

    ReplyDelete
  7. Wah.. keren itu banyak dibalas, Mbak Afrilla.
    Jadi bisa dipamerin ke teman hahaha.
    Kan, memang zaman dulu begitu bahasanya, mbak hahahha

    Memang sangat menarik bernostalgia, Mbak hahahha

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Bila berkenan, silakan meninggal jejak manisnya di komentar. Dilarang copas seluruh isi tulisan di blog ini tanpa seizin saya. Bila ingin dishare atau diposting kembali, harap mencantumkan sumbernya. Diharap tidak memasukan link hidup di komentar, ya. Maaf sekali akan saya hapus. Terima kasih dan salam semangat menulis.