5 Ucapan yang Membuat Penulis Sedih

Menurut saya, bertanya sesama penulis itu hal yang wajar. Saya pribadi, dengan senang hati menjawab pertanyaan seputar menulis. Tentu saja jawaban saya sesuai dengan pengalaman menulis saya yang masih seuprit ini hehehe...



Namun terkadang ada juga terselip beberapa pertanyaan atau ucapan yang kurang berkenan. Biasanya penulis akan malas untuk menjawab pertanyaan selanjutnya.
Berikut 5 pertanyaan atau ucapan yang kurang berkenan, yang saya susuan berdasarkan pengalaman saya, juga pegamatan pada teman-teman penulis lainnya :

1. Ceritamu kok dimuat terus di media / bukumu kok terbit terus? Enak ya, sudah ada channel orang dalam.
Pertanyaan ini menurut saya, kesannya menggampangkan proses pemuatan atau menerbitkan buku. Padahal proses pemuatan di media atau menerbitkan buku itu sangat panjang. Semua butuh usaha dan perjuangan.
Untuk tulisan di media, tidak bisa langsung kirim, langsung dimuat. Semua ada prosesnya. Sesuai pengalaman saya, cerita saya di media paling cepat 3-4 bulan dimuat, dan paling lama 1,5 tahun. Untuk menerbitkan buku juga begitu. Tidak langsung setor langsung terbit. Tetap ada proses seleksinya juga. Banyak sekali tahapan-tahapan yang harus dilalui oleh seorang penulis. Satu buku bisa berbulan-bulan baru terbit, bahkan bisa beberapa tahun. Sesuai pengalaman saya, buku saya paling lama terbit itu 3 tahun. karena bukunya bertema, maka disesuaikan waktu yang tepat untuk terbit.
Jadi kalau ada teman penulis yang karyanya selalu dimuat di media, atau bukunya terbit terus, itu karena mereka semangat menulis. Usaha mereka lebih dari lainnya. Misalnya yang lain menulis 1 cerita, mereka menulis 10 cerita. Wajar kan, kalau mereka mendapat hasil yang lebih banyak. Siapa yang banyak menanam, dia yang akan banyak memanen.


2. Kamu sih, enak penulis senior dan terkenal. Jadi gampang dimuat atau menerbitkan buku. Kalau saya kan newbie.
Banyak teman yang melihat seorang penulis saat sekarang saja. Tapi sangat jarang yang bertanya, bagaimana penulis itu bisa seperti sekarang.
Semua itu butuh proses. Merek juga pernah Newbie, baru belajar menulis.Mereka juga pernah merasakan penolakan berkali-kali dari media atau penenerbit.
Tapi mereka terus berjuang. Pantang mengeluh, dan bermental baca. Dan penjuang tangguh lah yang akan berhasil. Karena dunia menulis itu progresnya sangat cepat. Terlena sedikit saja, kita bisa ketinggalan. Mengeluh sedikit saja, kita bisa tenggelam.
lagipula, media atau penerbit tidak melihat lama atau baru seseorang menulis. Yang mereka lihat tulisan kita. Menarik atau tidak menarik. Cocok atau tidak cocok dengan mereka.

3. Bukumu kan baru terbit. Minta dong/ ditunggu kuisnya, ya...
Ini akan membuat sedih penulis. Karena proses menulis buku itu butuh waktu dan tenaga.
Kemudian proses dari menulis sampai terbit itu bisa sampai 3 tahun. 
Saat menulis sebuah buku itu ibaratnya harus siap ke medan perang. Semua persiapan harus lengkap. Waktu dan tenaga, sudah pasti. Lalu ditambah uang untuk isi modem atau kuota internet untuk browsing. Biasanya juga membeli buku untuk bahan referensi.
Padahal kan, penghasilan penulis dari royalti juga. Semakin banyak buku terjual, maka penulis akan tersenyum bahagia.
Kalian tidak tahu kan, di saat kalian bobok cantik atau bobok tampan, mereka harus begadang, lembur pasang ikat kepala, koyo di sana sini, sampai stok tolak angin. Di saat kalian libur, mereka rela duduk di depan laptop hanya untui revisi naskah. Terkadang revisi itu tidak sekali diacc, bisa beberapa kali, sampai naskahnya fix.

4. Penulis itu mempunyai masa depan nggak sih? Cukup untuk biaya hidup nggak, sih?
Menurut saya, penulis itu sudah jadi sebuah profesi. Jadi kalau ada ucapan seperti ini akan menyepelekan profesi menulis. Tapi memang sih, masih banyak orang yang belum ngeh dengan pekerjaan penulis. Mereka menganggap orang bekerja itu yang pergi pagi, pulang sore. Kerja dari senin-jumat atau dari senin-sabtu. Lalu hari minggu atau tanggal merah libur. Asalkan terus semangat berusaha, menulis bisa menopang hidup. Rezeki menulis darimana saja. Yang penting mensyukuri, maka akan jadi berkah. Kalau kalian menikmati dunia menulis, maka akan banyak kebahagiaan lain yang didapat selain materi.


5. Berapa sih, penghasilan dari menulis?
Ini masalah dapur penulis. Jadi tidak boleh ditanyakan. Penulis saja yang tahu hehehe... 
Yang pasti sumber penghasilan penulis bisa dari banyak jalan. Menulis untuk media, Royalti buku, termasuk kalau ada naskah jual putus. Dari blog bisa, termasuk jadi pembicara acara menulis, dan buka kelas menulis. Kembali lagi, yang penting terus semangat dan berusaha, Insya Allah rezeki akan terbuka.

Bambang Irwanto

Subscribe to receive free email updates:

22 Responses to "5 Ucapan yang Membuat Penulis Sedih"

  1. Ahahaha... Yang nomor 1 dan 2 itu. Padahal jungkir balik cari ide unik :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe... iya, Mbak Yanti.
      Bisa penuh koyo cabe di kening hehehe...

      Delete
  2. Setuju banget dengan poin 3. Revisi oh revisi 😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe.. benar sekali, Mbak Lita.
      Kalau revisi belum kelar, tidak bisa bobok manis ya, Mbak hehehe

      Delete
  3. Semoga saya bisa semangat terus... dan sanggup membagi waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insya Allah bisa, Mbak Ari.
      Ayo, terus bersemangat, Mbak...

      Delete
  4. sangat benar semua bantahan untuk 5 ucapan yg menyedihkan smile emoticon tapi kan sudah ada penangkalnya ya he he

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar sekali, Mbak Maharani.
      Cukup kasih icon. Smileeeeeee.... :) hehehe

      Delete
  5. 5 Pertanyaan ini pernah diajukan semua, dan rasanya nggak enak banget mau jawab apa
    :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak Kazuhana.
      Dan semoga mereka sudah mengerti ya, Mbak.

      Delete
  6. Aaah kan kepo yang nomer 5 kok gak boleh nanya sih? #ngambek

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe.. Mungukin bila ada kesepakatan antara dua orang penulis untuk saling memberitahu, nah bisa itu, Mbak Naqiyyah :)

      Delete
  7. Tidak ada yang dibantah 5 nomor di atas karena saya juga merasakan. Ngomong-mgomong, saya tunggu jawaban emsil saya, Pak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berarti sama-sama mengalami ya, Mbak Iis hehehe...
      Emailnya sudah saya balas ya, Mbak Iis.
      ternyata kemarin email saya mental.

      Terima kasih sudah mampir, Mbak Iis.

      Delete
  8. Bisa ditambahin juga, Pak.
    "Jadi penulis itu emang punya masa depan?"
    Wahahhaha

    Gak sedikit orang yg skeptis sama profesi penulis

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak Melisa.
      Padahal kalau kita mengembangkan diri, penulis juga sangat memnjanjikan.
      Kan, tidak menulis untuk media saja. Bisa buku, skenario, termasuk menulis di blog hehehe...

      Terima kasih sudah mampir, Mbak Melisa.

      Delete
  9. Setuju lima2nya. Dan paling betr kalau diminta gratisan dr org yg gak pernah ketemu sama sekali. Hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Uni Dian.
      Padahal proses menulis buku itu sangat panjang dan melelahkan ya, Uni.
      Terus semangan menulis, Uni Dian.

      Delete
  10. kelima pertanyaan ini memang sering betul di tanyakan. disitu kadang saya sebagai penulis merasa sedih. Padahal menulis itu benar-benar mencurahkan tenaga dan pikiran ya pak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar sekali, Mbak Tri.
      Karena proses menulis satu buku itu sangat panjang, dan melelahkan ya, Mbak.
      Terus semangat menulis, Mbak Tri.

      Delete
  11. Benar kan? Minta bukunya dong, hehe.. Kurang satu lagi tuh ucapannya pas penulis tulisan terbit atau menang lomba nulis, "Traktir dong." Wkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... nilai 100 deh, untuk Mbak Ovy.
      Nah, kalau soal traktr sih, boleh saja.
      Misalnya Saya traktir Mbak Ovy 1 mangkuk bakso. Mbak Ovy traktir saya coto makassar 3 mangkuk hahaha.

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung. Bila berkenan, silakan meninggal jejak manisnya di komentar. Dilarang copas seluruh isi tulisan di blog ini tanpa seizin saya. Bila ingin dishare atau diposting kembali, harap mencantumkan sumbernya. Diharap tidak memasukan link hidup di komentar, ya. Maaf sekali akan saya hapus. Terima kasih dan salam semangat menulis.