Misteri Antara Aku dan Ayu

Hari itu, saya sedang ke toko buku Gramedia di Mall Kelapa Gading. Seperti biasa, saya pasti ke rak majalah. Saat saya membuka Majalah Kreatif edisi Januari 2009, dan melihat daftar isinya, saya terkejut. Di daftar cerita salah satu judul ceritanya 'Misteri Aku dan Ayu'. Kok seperti judul cerita saya, guman saya.
         Saya pun buru-buru membuka halaman cerita itu. Taraaa,,,, saya langsung kesenangan. ternyata nama saya terpampang di bawah judul cerita ini. Tapi, saya kan tidak pernah mengirim cerita ini ke Majalah Kreatif? Saya mengirimnya di Majalah Bobo, gumam saya lagi.
saya pun bertanya pada redaksi Bobo. Ternyata, naskah saya ini, memang cocok untuk majalah Kreatif, yang memang masih saudara Majalah Bobo. Sayang Majalah anak yang terbit setiap bulan ini, sudah tidak terbit lagi.

Saya lalu mengecek bank naskah saya di kompi. Kok naskahnya, tidak ada, ya? Ternyata saya mengetik naskah ini masih menggunakan mesin tik. hahaha. Pantas saja tidak ada. Maka saya dengan senang hati mengetik ulang ceritanya untuk teman-teman semua. Selamat membaca, ya...

                    

             
                           Misteri Antara Aku dan Ayu
                                                       Oleh Bambang Irwanto

Beberapa hari ini, aku merasa aneh. Sepertinya ada sesuatu yang membuat hatiku bahagia. Padahal tidak ada hal istimewa yang terjadi. Ulang tahunku sudah lewat dua bulan yang lalu. Nilai ulanganku, juga biasa-biasa saja. Malah paduan suara sekolahku kalah pada lomba paduan suara antarsekolah.
Pagi ini aku baru saja sampai di sekolah. Dua sahabatku, Ika dan Dian segera menghampirku. Wajah mereka terlihat berseri-seri.
“Selamat ya, Ayu! Kamu terpilih menjadi finalis Putri cilik!” seru Ika.
Aku jadi heran. “Kamu jangan bercanda! Aku tidak pernah ikut pemilihan Putri Cilik,” tukasku.
“Jangan bohong! Nih, majalah anak terbitan terbaru! Dian menyerahkan majalah anak itu padaku.
Aku menatap isi majalah yang terbuka itu. ada pegumuman 15 finalis Putri Cilik. Semuanya cantik-cantik. Ketika melihat foto finalis nomor 7, hatiku lansung tersentak. Foto itu sama dengan wajahku. Matanya, hidungnya, sampai senyumnya. Tapi aku jadi tersenyum saat membaca namanya.
“Hei, kalian salah. Wajahnya memang sama denganku. Tapi namanya beda. Nama finalis ini, Diah Ayu Utami. Namaku kan, Tias Sari Ayu.”
Ika dan Dian ikut membaca nama finalis itu. Wajah mereka tampak kecewa.
“Yah, kita gagal ditraktir, deh!” seru Ika. Aku tertawa geli.

***

Pulang sekolah, aku melihat kak Dila sudah menunggu di depan teras.
“Ayu, kamu ikut pemilihan Putri Cilik, ya?” Tadi beberapa temanku di sekolah yang mengenalmu membicarakan itu.”
Aku menggeleng. “Aku juga bingung, Kak. Fotonya memang sama persis aku. Tapi namanya beda. Aku juga tidak  pernah difoto seperti foto yang dimuat itu.”
Kak Dila terdiam sejenak. “Aku jadi penasaran, Yu. Bagaimana kalau kita selidiki saja,” usul Kak Dila. Jiwa detektif kakakku itu mulai muncul. Dia memang paling suka memecahkan hal misteri.
“Gimana caranya, Kak?”
“Kita datangi redaksi majalah anak ini. Kita tanyakan mengenai anak ini.”
Aku hanya mengangguk tanda setuju.
                                             ***
Besoknya sepulang sekolah, aku dan Kak Dila pergi ke redaksi majalah anak. Kami sengaja minta Pak Amat, sopir kami untuk mengantar ke sana. Bu Ratih, salah satu staf redaksi menyambut kami dengan ramah.
“Lo, ini Diah Ayu Utami kan, finalis Putri Cilik nomor 7? Kenapa sekarang sudah datang? Kan karantinanya masih seminggu lagi,” Bu Ratih juga keheranan.
Aku menggeleng. “Bukan, Bu! Saya Tias Sari Ayu.”
Kak Dila lalu menjelaskan maksud kedatangan kami. Bu Ratih segera mengerti. Beliau lalu sibuk mencari data-data diri Diah Ayu Utami.
“Ini dia data-datanya!” seru Bu Ratih sambil membuka sebuah map wrna biru. “Namanya Diah Ayu Utami. Tanggal lahirnya 19 September 1995. Dia bersekolah di SD Negeri 4 Semarang, kelas lima.”
Aku dan Kak Dila sangat terkejut. Tanggal lahir Diah Ayu Utami bahkan sama dengan tanggal lahirku.
“Apa mungkin kalian saaudara kembar?” tanya Bu Ratih.
“Kami jadi bingung, Bu! Karen adik saya ini tidak punya saudara kembar,” jawab Kak Dila.
Setelah mengucapkan terima kasih pada Bu Ratih, kami pamit. Dalam perjalanan pulang, aku dan Kak Dila hanya terdiam. Aku tahu, Kak Dila juga pasti bingung soal ini.
Apa benar aku punya saudara kembar? Pikirku dalam hati. Selama ini Papa dan Mama tidak pernah cerita.
Hari sudah sore saat kami sampai di rumah. Mama terlihta gelisah menunggu kami. Dengan cepat, Kak Dila menjelaskan kepada Mama, kenapa kami pulang terlambat. Tidak aku kira, Mama malah menangis begitu mendengar cerita Kak Dila tentang Diah Ayu Utami. Bahkan Mama sempat pingsan. Syukurlah, tidak beberapa lama, Mama sudah sadar kembali.
Dengan berlinang airmata, Mama mulai bercerita. Diah Ayu Utami itu, memang saudara kembarku. Ketika terjadi gempa di kota kelahiran kami, orang-orang panik dan berlarian menyelamatkan diri. Papa mengendong Kak Dila. Aku digendong Mama. Sementara Diah Ayu Utami digendong Bik Suti, pengasuh kami waktu itu.
Ketika itulah, kami berpisah dari Bik Suti dan Diah Ayu Utami. Papa dan Mama sudah berusaha mencari mereka, tetapi tidak ketemu juga. Kami lalu pindah ke Jakarta dan tidak pernah bertemu dengan Bik Suti dan Diah Ayu Utami lagi.
“Bagaimana caranya, agar kita bisa bertemu dengan Diah Ayu Utami?” tanya Mama.
“Kita nonton saja acara malam finalnya, Ma!” usulku.
Mama dan Kak Dila langsung setuju.
***
Akhirnya hari yang aku tunggu tiba juga. Malam ini acara final Putri Cilik berlangsung meriah. Papa, Mama, Kak Dila, dan aku bersorak riang saat diumumkan para pemenang. Diah Ayu Utami begrhasil menjadi pemenang kedua.
Usai acara, Papa minta izin pada panitia, agar memperbolehkan kami ke belakang panggung. Seperti yang sduah aku duga, pertemuan kami dengan Diah Ayu Utami sangat mengharukan. Diah Ayu Utami berdiri mematung, sampai Mama memeluknya sambil menangis tersedu. Lalu bergantian Papa dan Kak Dila memeluk Diah Ayu Utami.
Saat tiba giliranku, aku tidak tahu bagaimana perasaanku. Antara bingung, terharu, gembira, bercampur jadi satu. Aku bagaikan sedang bercermin, saat memandang saudara kembarku itu.
“Ayu...” ucapku pelan.
“Ayu...” ucapnya pelan.
Kami saling berpelukan lama sekali sambil menangis. Tiba-tiba muncul seorang Ibu. Dia tidak lain adalah Bik Suti. Mama langsung memeluknya.
Aah.. Malam ini seakan malam paling indah dalam hidupku.




Share this:

ABOUT THE AUTHOR

Hello We are OddThemes, Our name came from the fact that we are UNIQUE. We specialize in designing premium looking fully customizable highly responsive blogger templates. We at OddThemes do carry a philosophy that: Nothing Is Impossible

6 komentar:

  1. senangnya, dapat kejutan naskahnya dimuat. pingin mengikuti deh. moga-moga kesampaian.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak Ima.
      Kejutan yang menyenangkan di hari minggu hehehe...
      Insya Allah bisa, Mbak Ima.
      Ayo, terus bersemangat menulis cerita anak, Mbak.

      Delete
  2. Pas zaman ini mas Bambang belum tahu ciri-ciri naskah yang diterima Bobo ya?��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya saya sudah mulai tahu, seperti apa cerita yang disukai dan cocok untuk Bobo, Mbak Sri. Hanya setelah saya sharing dengan beberapa teman, ternyata memang naslah cerita Majalah Kreatif, diambil dari naskah kiriman di Bobo. Selain tema umum, juga tema misteri.

      Delete
  3. Saya sedang berusaha menembus majalah Bobo nih, Mas. Boleh kasih bocoran cerita seperti apa sih yang punya peluang diterima lebih besar di majalah kesayangan anak saya ini? Hehehehe...

    Btw, salam kenal ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal, Mas Eko.
      Pada dasarnya, Bobo menyukai cerita bertema apa saja. Baik cerpen atau dongeng. Asalkan sesuai dengan karakter Bobo, dan cocok untuk pembaca Bobo. Karena itu, cerita kita fokus pada anak usia 7-12 tahun. Juga ceritanya "ada sesuatu" yang bisa diambil anak-anak setelah membaca cerita kita. Sesuatu itu bisa hal-hal yang bermanfaat bagi anak-anak, selain pesan morak juga. Salam semangat menulis, Mas Eko.

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung. Bila berkenan, silakan meninggal jejak manisnya di komentar. Dilarang copas seluruh isi tulisan di blog ini tanpa seizin saya. Bila ingin dishare atau diposting kembali, harap mencantumkan sumbernya. Terima kasih. Salam semangat menulis.