5 Bank Seorang Penulis


Apa kabar semuanya? Masih semangat menulis, kan? Harus, dong. Jangan mau kalah dengan Matahari yang terus bersinar menyinari bumi.
O iya, teman tahu tidak, kalau seorang penulis itu harus punya banyak bank. Tapi bukan bank uang semuanya. Tapi ada bank-bank naskah. Bank-bank ini memudahkan kita dalam kegiatan menulis, lho. Nah, Kebetulan saya sudah punya, lho. Mau tahu bank-bank apa saja itu? Saya beritahu ya…
Bank Ide
Pertama, saya punya bank ide. Ini untuk menampung ide-ide cerita saya. Teman-teman pasti sudah tahu, kalau ide itu bisa didapat darimana saja dan kapan saja. Jadi begitu dapat ide, saya langsung masukan ke bank ide. Kapan Kurcaci butuh ide, tinggal dilihat di bank naskah.
Bank naskah sangat perlu lho, teman-teman. Soalnya kita kan kadang lupa atau memori kita tidak bisa mengingat semua ide yang pernah kita dapatkan. Jadi agar tidak menguap percuma, maka saat dapat ide, segera catat dan masukkan ke bank naskah.
Bank Naskah
Setelah punya bank ide, kita wajib punya bank naskah. Ini tempat naskah-naskah yang sudah selesai kita tulis, tapi belum dikirim ke media atau penerbit. Mungkin karena saat kita menulis, belum ada tema yang sesuai dibutuhkan penerbit.
Lho, kok menulis disimpan saja? Tenang, teman-teman. Saya selalu percaya, naskah yang kita tulis, cepat lambat akan ada jodohnya. Jadi kalau ada ide, jangan menunda untuk menulis, karena belum sesuai momennya. Tulis saja, jadi begitu ada momen yang pas, langsung buka bank naskah dan kirim.
Bank Naskah sudah terkirim
Bank selanjutnya yang saya punya adalah bank naskah yang telah dikirim. Baik dikirim ke media maupun dikirim ke penerbit. Bank ini penting juga. Soalnya kita bisa dengan mudah mengontrol, naskah-naskah mana saja yang masih berjuang di media atau penerbit.
Bank ini harus selalu dicek. Lihat naskah mana saja yang sudah lama ‘pergi merantau’ ke media atau penerbit. Bila sudah lama, bisa ditarik dan dikirim ke media atau penerbit lain.
Ingat, setiap naskah yang kita tulis ada jodohnya. Jadi saat tidak diterima di satu media atau penerbit, kirim ke tempat lain.
Bank Naskah yang sudah diterbitkan
Bank ke empat adalah bank naskah yang sudah diterbitkan. Jadi setiap naskah yang sudah diterbitkan baik di media atau penerbit, saya langsung memindahkan dari bank naskah yang sudah terkirim ke bank naskah yang sudah diterbitkan.
Dengan adanya bank ini, kurcaci pos lebih mudah mengetahui, sejauh mana perkembangan menulis. Selain itu, kalau dibutuhkan, akan lebih cepat mencarinya. Misalnya kita ingin membuat kumcer, maka tinggal dilihat mana saja naskah cerpen kita.
Bank Tabungan
Nah, ini juga tidak kalah penting, Sahabat teman-teman. Penulis harus punya rekening bank sendiri. Tentu saja untuk transfer honor dari media, royalti dari penerbit, juga uang dari hasil menulis kita.
Kalau saya sih, sengaja membuka 2 rekening berbeda. Jadi 1 khusus untuk kebutuhan pribadi, satu lagi untuk kebutuhan menulis. Selain tidak tercampur, Kurcaci Pos akan bisa lebih mudah mengecek penghasilan dari menulis hehehe…
Nah, itu dia 5 bank yang diperlukan penulis. Semoga tips saya permanfaat. Salam semangat menulis.

Subscribe to receive free email updates:

15 Responses to "5 Bank Seorang Penulis"

  1. Terima kasih. Tulisan yang sangat bermanfaat, Pak Bambang. Saya juga akan mulai buat bank2 itu ah...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama, Mbak Ummi.
      Ayo, terus semangat menulis, Mbak.

      Delete
  2. Untung sempat baca artikelnya, Mas Bambang. Tadi sudah sempat salah duga kalau cuma baca judulnya. Soalnya, ribet amat saya harus punya tabungan di 5 bank? Satu aja isinya kurus kerontang. Mas apik mencari judul.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... iya, pak Pangerang.
      Judulnya agak menjebak hahaha.
      Nah, itulah bank-bank yang antara lain harus kita miliki, Pak.

      Delete
  3. Aiiih..selama ini saya masih mengumpulkan semua naskah dalam satu folder, jadi sebaiknya dipisah gitu ya kakak Baim foldernya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak Lia.
      Kalau dipisah, maka kita akan lebih mudah mencarinya.
      Kalau tercampur jadi satu, kadang bingung. Bagaikan mencari jarum di tumpukan jerami hehehe...

      Delete
  4. Replies
    1. Keren... Mbak Lia.
      Berarti tinggal terus semangat menulis.

      Delete
    2. iya semangatnya itu yg naik turun hehe

      Delete
    3. Nah, itu perlu distabilkan, Mbak Lia.
      Bahkan harus ditingkatkan hehehe

      Delete
  5. Mantap tipsnya. Satu lagi yang mengenal aBANK bambang #eh pak bambang ding

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe...
      Ayo, terus semangat menulis, Mbak Irma

      Delete
  6. Makasih sharingnye. Keren! Selama ini koboi aja. .hahhaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama, Mbak Liza.
      Nah, kalau sudah disusun, enak nyarinya, Mbak Liza.

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung. Bila berkenan, silakan meninggal jejak manisnya di komentar. Dilarang copas seluruh isi tulisan di blog ini tanpa seizin saya. Bila ingin dishare atau diposting kembali, harap mencantumkan sumbernya. Diharap tidak memasukan link hidup di komentar, ya. Maaf sekali akan saya hapus. Terima kasih dan salam semangat menulis.