Penulis Juga Harus Punya Serep

Bukan hanya mobil yang perlu punya ban serep, lho. Penulis juga harus punya serep alias sesuatu yang dobel. Soalnya kalau cuma punya satu, kalau pas error, kita bisa repot. Kegiatan menulis juga bisa terganggu.
Lalu penulis harus punya serep apa saja, ya? Nah, saya akan berbagi tips, sesuai pengalaman saya, ya. Dan ini memang saya perlukan untuk menunjang kelancaran dunia menulis saya.

File Naskah


        Ini yang pertama dan sangat perlu, juga penting. Penulis itu, harus punya serep file. Saya selalu mengcopy setiap naskah yang saya tulis. Jadi naskah saya pasti ada copy-nya. 
        Soalnya saya pernah mengalami kejadian. Naskah lupa saya copy. Lalu saya tidak sengaja menghapusnya. Waduh.. nangis bombay lah saya di bawah pohon tauge. Mau tidak mau, saya pun harus mengetik ulang. Penulis kan juga manusia. Kadang ada blank-nya juga hehehe.
       Ini jelas menyita waktu saya. Hitung-hitungannya, harusnya saya bisa menghasilkan cerita lain, tapi harus mengetik ulang cerita. Harusnya naskah sudah tinggal dikirim, harus tertunda lagi. Bahkan harusnya naskah sudah diacc, dan honor sudah turun, harus tertunda. Otomatis acara makan bakso pun jadi tertunda hahaha...


Perangkat Menulis


     


Perangkat menulis ini maksudnya komputer, laptop, tablet, atau ponsel. Jadi kita pun harus punya serep perangkat menulis. Soalnya, namanya perangkat, kalau digunakan terus, kan ada masanya juga. Dan masa perbaikan itu, kadang memerlukan waktu lama. Dijamin ke giatan menulis kita bisa tertunda lagi.
       Pengalaman saya, pernah suatu ketika saya sedang mengerjakan orderan dari penerbit Malaysia. Tiba-tiba komputer saya error dan perlu diservis. Katanya servisnya paling cepat seminggu. Soalnya saya harus antre juga. Kebayang kan, seminggu lamanya saya hanya bengong tampan di abwah pogon tauge.
        Untunglah saya masih ada Netbook kecil. Walau hanya 7 inci, tapi sangat membantu. Saya pun bisa melanjutkan mengetik cerita. Pekerjaan saya pun bisa teratasi. Coba seandainya saya hanya punya komputer saja. Bisa gigit cari saya. Makanya penulis harus mempunyai serep perangkat menulis.
      O iya, saya selalu menyimpan 1 naskah di setiap perangkat menulis. Jadi saat perangkat satu rusak, maka file naskah masih tersimpan di perangkat yang satu.


Perangkat Internet


      



Untuk perangkat internet, saya juga mempunyai serep. Sejak dulu, saya pakai 2 modem yang berbeda. Soalnya modem itu kalau dipakai terus dan dalam waktu lama, akan panas juga. Kalau dipaksa, pasti cepat rusak. Makanya saya selang-seling saja pakai modem.
     Pengalaman lain, misalnya saya lupa menyimpan atau menaruh salah satu modem. Kalau dicari-cari buru-buru, kadang tidak ketemu. Malah waktu yang ahrusnya buat nulis, jadi terbuang percuma. Kalau ada modem serep kan, tinggal pakai dulu.
      Pernah juga, saya menginap di rumah adik saya. Otomatis semua perangkat menulis ikut serta. Pas pulang, modem saya ketinggalan. Untung ada modem satunya. Jadi kegiatan menulis saya tidak tertunda.
     Sekarang, saya juga sudah membeli mifi yang menggunakan sinyal wifi. Jadi saya gantian saja menggunakan wifi dan modem. Sangat salah satu sinyal bermasalah, maka bisa saling gantian.


Koneksi Internet


       Ini juga tidak kalah penting. Saya pribadi, tidak hanya mengandalkan 1 jaringan layanan internet. Soalnya namanya inet, pasti kadang ada lelet atau errornya. Makanya saya pun memakai 2 jaringan. Jadi saat satunya lelet atau error, jaringan lain bisa dipakai.
       Soalnya saya punya pengalaman. Saat sedang mengajar di Kelas Kurcaci Pos, tiba-tiba jaringan yang sedang saya pakai lelet. Untunglah saya punya serep. Saya pun buru-buru mengganti modem saya dengan kartu lain. Kelas pun kembali berlanjut. Kalau tidak, kasihan teman-teman yang sedang ikut kelas. Bisa-bisa kelas tertunda dan harus besok lagi.


Akun Facebook


     


      Saya punya banyak akun media sosial (Wih.. gayanya). Tapi yang punya serep hanya akun facebook. Kenapa? Karena kelas kurcaci kelasnya di grup facebook hehehe.
      Menurut saya, penulis perlu punya akun facebook serep. Selain untuk kelas Kurcaci Pos, juga untuk jaga-jaga. Soalnya terkadang kan, facebook kena hack. Jadi kita bisa konfirmasi dari akun satunya lagi. Terus, saya kalau mau kirim sesuatu, tinggal kirim antar inbox saja.
      Misalnya nih, saya butuh posting foto untuk blog saya atau blog RJK. Sedangkan foto saya ada diponsel dan hanya ada aplikasi message fb-nya. Maka saya akan kirim via inbox saja. Lalu akan saya unduh pas buka laptop.
      Yang tidak kalah penting saat saya mengajar di kelas Kurcaci Pos. Sering kali grup bermasalah. Misalnya ada peringatan saya mengetiknya kecepatan hehehe. Maka saya akan langsung pindah ke akun satunya.
      Pernah juga salah satu kelas error. Jadi saya tidak bisa masuk dengan akun biasanya. Untuk saya sudah ada serep. Maka saya pun bisa masuk dengan akun satunya. Makanya saat embuat kelas, saya selalu memasukkan 2 akun saya.


Email


    


  
      Ini juga tidak kalah penting. Awalnya saya hanya punya email yahoo. Tapi kemudian saya membuat gmail juga. Soalnya pengalaman, mau kirim naskah, email lagi error. Akhirnya tidak jadi kirim dan tertunda.
      Nah, setelah punya dua email, saya tidak pernah mengalami kendala mengirim lagi. Kalau salah satu email error, saya pakai email satunya. Bahkan saya kadang mengirim 1 naskah ke penerbit yang sama dengan dua email hehehe.. Kan antisipasi. Siapa tahu email yang satu masuk spam atau gagal, maka ada cadangan.


Bukti Terbit



       


Penulis itu harus juga punya serep bukti terbit. Baik karya yang dimuat di media ataupun yang diterbitkan di penerbit. Soalnya ini jadi arsip, bahkan harta karun bagi penulis. termasuk saya. 
      Makanya, saya selalu membeli dobel majalah atau koran yang memuat karya saya. Saya juga pasti selalu menyediakan buku dobel untuk koleksi pribadi saya.
       Soalnya pengalaman. Pernah cerita saya dimuat di harian Fajar Makassar. Saya cuma beli satu korannya. Wah.. ternyata koran itu dipakai kakak saya buat bungkus. Maka nangis bombay lah saya, karena tidak ada serepnya lagi.


Rekening Bank


     Walau tidak mutlak harus punya dua rekening, tapi menurut saya, penulis perlu punya dua rekening. Jadi saya memisah rekening pribadi dan rekening dari menulis. Jadi saya bisa tahu, oh.. segini hasil menulis saya. Soalnya setiap memandang rekening saya, semangat menulis saya semakin bertambah.
     Punya dua rekening memudahkan saya. Misalnya nih, atm bank satu lagi rusak, maka saya bisa pergi ke atm bank satunya. Kalau Cuma satu, bisa nyengir saya. Acara makan bakso bisa tertunda hahaha.
     Punya rekening berbeda juga,membuat transaksi-transaksi lancar dan bisa disesuaikan. Misalnya saat teman akan membayar fee kelas kurcaci Pos, dan saya hanya punya rekening A, padahal teman teman punya rekening B, maka pas teman mau transfer akan kena chas. Kalau rekening bank-nya sama kan, tidak masalah.
    Nah, itulah serep-serep yang saya punya. Ibarat ban serep, hal-hal di atas bisa langsung gunakan saat tiba-tiba ada kendala. Jadi kegiatan menulis kita lancar jaya. Acara makan bakso pun ikut lancar. Eeeh... hahahaha.
    Salam semangat menulis...

Bambang Irwanto



Subscribe to receive free email updates:

6 Responses to "Penulis Juga Harus Punya Serep"

  1. Iya juga ya, Pak Guru. Saya juga pernah nulis di hape, hapenya hilang tulisannya juga. Padahal kan ide yang sam itu sulit untuk didatangkan kembali dalam ingatan. Seperti hari ini, laptop saya tidak bisa terkoneksi dengan wifi. Nunggu pinjaman laptop deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, seperti pengalaman-pengalaman saya sebelumnya, Mbak Lilih. Akhirnya kerjaan terganggu dan tertunda hehehe

      Delete
  2. waahh, iyaaa...aku kerap lupa untuk bikin sereeppp. Makasih Mas telah diingatkan.. #mulai mikir beli peranti satu lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama, Mbak Agustina.
      Iya, Mbak. Soalnya kalau cuma ada satu, dan error, maka kerjaan akan tertunda hehehe

      Delete
  3. Mas Bambang, suka makan bakso, ya? Hobi berteduh di bawah pohon taoge?! Kalau saya sih suka dengan cernak-cernaknya Mas Bambang. Soalnya, Mas Bambang jago kalau bikin cernak.:):):)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe...Terima kasih banyak, sudah suka dengan cerita-cerita saya, Mbak Ana.
      Ayo, terus semangat menulis, Mbak.

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung. Bila berkenan, silakan meninggal jejak manisnya di komentar. Dilarang copas seluruh isi tulisan di blog ini tanpa seizin saya. Bila ingin dishare atau diposting kembali, harap mencantumkan sumbernya. Diharap tidak memasukan link hidup di komentar, ya. Maaf sekali akan saya hapus. Terima kasih dan salam semangat menulis.