Seorang Penulis Bisa Seperti Ayam Jago

          
Gambar dari Facebook
           Hari ini bertepatan dengan hari raya Imlek atau tahun baru China. Selamat tahun baru China, bagi teman-teman yang merayakan. Shio tahun ini adalah ayam jago.
         Ternyata, setelah saya amati, seorang penulis itu ada kaitannya dengan ayam jago. Mungkin ini hanya kebetulan saja, ya. Mungkin ada juga teman-teman yang menganggap saya hanya menghubung-hubungkan saja. Tapi boleh percaya, boleh tidak hehehe.
          Seperti Shio ayam jago tahun ini, seorang penulis (ini menurut saya), harus seperti ceker ayam. Bisa berarti, seorang penulis harus terus semangat menulis, sehingga menghasilkan banyak tulisan. Jadi tulisan itu bisa dikirim ke berbagai tempat, peluang pun semakin besar dan terbuka lebar.
           Bisa juga, seorang penulis menulis berbagai jenis tulisan. Terus mengembangkan diri, karena semua bisa dipelajari. Kalau bisa menulis banyak jenis tulisan, maka peluang pun semakin terbuka lebar.
            Nah, silakan teman-teman pilih yang mana.  Semua ini tetap tergantung pada penulis masing-masing, karena setiap penulis itu berbeda. Ada yang mengatakan, lebih bagus fokus pada satu tulisan, ada juga yang mengatakan bagus menulis banyak tulisan.
           Saya pribadi, lebih senang menulis berbagai jenis tulisan. Saya bisa terus belajar. Tidak bosan menulis satu jenis tulisan saja, dan peluang saya makin terbuka lebar. Namun semua itu kuncinya hanya satu. Tetap fokus dan semangat. Jadi yang mana saja yang teman-teman pilih, maka hasilnya akan sama.
            Ayam jago pasti identik dengan suara kokoknya yang nyaring. Seorang penulis (menurut saya), harus bisa seperti kokok ayam jantan yang membangunkan orang di pagi hari. Artinya, penulis harus bisa memberi sesuatu atau inspirasi bagi banyak orang lewat tulisannya. Bila apa yang kita tulis bermanfaat atau menginspirasi banyak orang, maka itu kebahagiaan yang luar biasa bagi seorang penulis.
         Selanjutnya, seorang penulis harus tangguh. Ayam jago terlihat gagah dan tangguh. Artinya sebagai penulis (lagi-lagi menurut saya) harus tangguh, tidak mudah patah semangat, terus semangat menulis, dan tidak mudah mengeluh.
         Saat mengalami kesulitan menulis, sebaiknya jangan tunjukkan ke semua orang, termasuk mengeluh di media sosial. Itu secara tidak langsung menunjukkan kelemahan menulismu. Karena segala sesuatu itu, termasuk menulis juga butuh kerja keras dan perjungan. Tunjukkan saja keberhasilan menulismu. Posting karyamu saat berhasil dimuat di media, atau buku barumu terbit.
          Dunia menulis ini sangat cepat progresnya. Terlena sedikit, maka bisa ketinggalan jauh. Seorang penulis (menurut saya lagi) harus bertaji. Taji ini maksudnya kemampuan menulis. Peulis harus terus mengasah kemampuan menulis, karena seorang penulis, tidak akan pernah berhenti belajar. Kapan dia berhenti belajar, maka berhenti juga imajinasi menulisnya.
          Terakhir soal sayap. Ayam jago bersayap, tapi tidak bisa terbang tinggi seperti seekor burung. Seorang penulis (tetap menurut saya), harus selalu rendah hati, dan senang berbagi pengalaman menulisnya. Walau pengalaman menulis hanya sedikit (seperti saya), kalau dibagikan, tetap akan menjadi berkah. Bahkan bisa membuka pintu rezeki sendiri. Kita melapangkan urusan orang, maka urusan kita pun akan dilapangkan. Seperti kata orang bijak, "Bila air di tekomu sudah penuh, maka segera tuangkan ke cangkir-cangkir yang ada, agar orang lain bisa ikut menikmati. Jangan biarkan tumpah percuma, dan terbuang sia-sia."
       Bagaimana? Penulis bisa dikaitkan dengan ayam jago, kan? Tuhan telah menciptakan setiap makhluk hidup dengan kelebihan dan kekurangannya. Ambil sisi positifnya, buang sisi negatifnya. Jadi seorang penulis (menurut saya lagi), jangan berjalan sambil mebusung dada seperti ayam jago, ya hehehe...
       Semoga tulisan ini menginspirasi, dan membuat teman-teman semangat menulis. Kalau ada kata kurang berkenan, tolong maafkan. Karena kesempurnaan hanya milik Tuhan, dan kekurangan menulis dan kesalahan mengetik hanya milik saya hehehe...
        Salam semangan menulis.
Bambang Irwanto


Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Seorang Penulis Bisa Seperti Ayam Jago"

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung. Bila berkenan, silakan meninggal jejak manisnya di komentar. Dilarang copas seluruh isi tulisan di blog ini tanpa seizin saya. Bila ingin dishare atau diposting kembali, harap mencantumkan sumbernya. Terima kasih. Salam semangat menulis.