Cara Asyik Menikmati Coto Makassar

Nikmatnya coto Makassar (foto dokumen Pribadi)

Siapa yang sudah pernah makan coto makassar?
Yang sudah pernah makan, pasti ingin terus menikmatinya kan? Sedangkan yang belum pernah mencicipi coto makassar, ayo coba. Pasti akan kepengin terus hehehe. Soalnya coto makassar itu sangat lezat.
Coto makassar atau sering disebut coto mangkasara itu, salah satu makanan tradisional daerah Makassar. Saya juga belum mengerti, kenapa namanya coto, bukan soto, seperti daerah lain. Tapi malah jadi beda, ya. Makanya dulu, ada anekdot sih, apa perbedaan coto dan soto? Jawabannya, kalau soto daging sapi, kalau coto daging capi hahaha... ada-ada saja.
Coto Makassar itu terbuat dari daging, ati, paru dan jeroan sapi lainnya. Tapi ada juga sih, dari daging kerbau. Mungkin karena daging kerbau lebih mahal, maka kebanyakan pakai daging sapi. Daging dan jeroan sapi dimasak lama sampai empuk, lalu kemudian dipotong-potong dan disajikan bersama kuah coto penuh rempah yang dinikmati bersama ketupat atau buras. Tapi kebanyakan ketupat, dan saya lebih pas. Buras saya suka menikmati bersama Bajabu atau abon ikan.
Sebagai orang yang lahir dan besar di Makassar, tentu saja coto makassar tidak asing lagi bagi saya. Bahkan saat saya merantau ke Jakarta, saya pun masih tetap bisa menikmati coto makassar di daerah Kelapa Gading atau kampung melayu. Hanya kalau di Makassar, ciri khasnya adalah kuah dimasak dalam kuali besar dari tanah liat. Jadi mungkin di situlah letak kenikmatan lebihnya hehehe.
Bagi orang makassar, mungkin sudah mengerti dan tau cara menikmati coto makassar. Dan itu ada cara asyik menikmati coto Makassar, lho.  Mau tau caranya? Berikut saya bagikan kepada teman-teman.

Ketupat siap disantap (foto : dokumen Pribadi)

          Pertama, saat memesan coto makassar, pilihlah isiannya sesuai selera. Dan biasanya, saat memesan, akan ditanya kok, isiannya apa? Soalnya isian disesuaikan selera. Bisa daging saja, atau campur jeroan lainnya. Karena kan, tiap orang beda-beda. Ada yang suka ini, ada yang suka itu.
       Jadi daging dan jeroan coto makassar itu, tidak langsung dicampur ke kuah. Saat direbus pun dalam keadaan besar-besar. Baru saat hendak dihidangkan daging dan lainnya diiris-iris, lalu dimasukan ke mangkuk, baru dituangkan kuahnya.
        Yang penasaran, boleh saat membeli coto makassar, diintip penyajiannya. Jadi rata-rata, penjual coto makassar itu, punya garpu mata dua (bukan mata tiga) untuk mengambil daging dan jeroan, lalu mengiris-irisnya saat disajikan. Kalau saya sih, sukanya daging, ati, dan paru saja. Kalau isiannya sesuai selera, kan makannya jadi nikmat.
         Setelah coto makassar terhidang di depan kita, saat mengoreksi rasa. Jadi cicipi dulu sedikit kuah cotonya. Nanti tinggal disesuaikan dengan selera kita. Bisa tambahkan jeruk nipis, kecap, juga sambal. Karena sudah tersedia jeruk nipis, maka jangan cari cuka lagi, ya hehehe. Kemudian, bisa ditambakan bawang goreng, daun bawang, dan daun seledri yang memang disediakan. Rasanya yang pas saat menikmati coto, dijamin coto akan tandas hahaha
         Setelah rasanya pas, saatnya coto dinikmat bersama ketupat. Di mana ada coto makassar, pasti di sana ada ketupat hehehe. Walau Kadang juga tersedia buras. Jadi tinggal pilih saja sesuai selera. Hanya jangan coba pesan nasi putih, ya. Saya rasa tidak pas hehehe. Apalagi ketupat makassar itu rata-rata selonsongannya terbuat dari daun pandan, bukan daun kelapa. Jadi rasanya, lebih enak dan elbih harum.
        Lalu bagaimana cara makan ketupatnya?
        Jadi ketupat tidak dimasukan ke dalam mangkuk coto. Apalagi kalau dimasukan semua, dijamin kuah akan luber. Apalagi ukuran mangkuk coto makassar itu kecil. Mungkin biar nambah lagi, ya hehehe.
        Jadi, pertama, belah ketupat jadi dua. Dan rata-rata ketupat coto makassar itu sudah diiris dua bagian, bukan diiris jadi empat bagian. Setelah itu, pegang ketupat dengan tangan kiri. Ukuran ketupat coto makassar tidak terlalu besar kok, jadi akan mudah dipegang.
        Keruk ketupat satu kali sendok. Setelah itu, celupkan ke dalam kuah coto bersama isiannya. Sendok coto makassar itu adalah sendok bebek dan terbuat dari stenlisteel, bukan dari plastik. Jadi ketupat, isian, dan kuah dijamin muat hehehe. Terakhir, masukan ke mulut, lalu nikmati lezatnya coto makassar.  Lakukan cara ini berulang, sampai ketupat dan coto habis. Kalau masih kurang, bisa tambah lagi. Pasti dapat senyum manis dari penjualnya hehehe.
       Terakhir, pilih minuman yang sesuai. Kalau saya sih, saat cuaca panas, saya akan pesan air putih biasa saja. Kalau cuaca agak dingin, saya pesan teh manis hangat. Soalnya saya menghindari memesan minuman dingin. Coto makassar itu kan, enaknya dinikmati saat masih panas. Jadi kalau coto makassar sudah panas, ditambah minuman dingin. Gigi saya ngilu. Jadi pilih yang pas dan sesuai selera saja hehehe.
      Sederhana dan mudah saja kan, cara asyik menikmati coto makassar. Coba saja, dan rasakan beda dan kenikmatannya hehehe. Kalau belum bisa, boleh kok ajak saya makan coto makassar. Nanti saya ajarin. Asal traktir dua mangkok dan 3 ketupat ya hahaha...
Bambang Irwanto


Subscribe to receive free email updates:

4 Responses to "Cara Asyik Menikmati Coto Makassar"

  1. Pas ke makasar dulu, aku puaaaaaaas makan iniii :) .. Fav banget mas :D. Tp aku lbh suka pake buras. Di rumah sih sesekali mama bikin. Kita sekeluarga bukan org makasar sih, tp mama dulu gedenya di sana. Makanya srg bikin ini dan buras :D. Di jkt aku sukanya rm maranu di klp gading.. Karebosi aku g cocok rasanya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, kalau ke Makassar, memang harus dipuas-puasin, Mbak Fanny.
      Memang sekarang disesuaikan selera. Jadi selain ketupat, ada juga buras. Dan buras rasanya lebih gurih, karena pakai santan dan garam.
      Saya juga kalau ada acara sering buat sendiri, Mbak Fanny.
      Selain di daerah kelapa Gading, ada di kampung melayu, coto makassar daeng Tata.
      Kalau di Makassar, favorit saya di jalan Gagak, Mbak Fanny.

      Delete
  2. di Sidoarjo juga ada coto makasar, hehe ...
    saya suka menu ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Coto makassar memang sudah tersebar di berbagai daerah, Mbak Sugi.
      Hanya, memang elbih nikmat dan beda, makan langsung di Makassar, Mbak. Sensasinya beda hehehe.

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung. Bila berkenan, silakan meninggal jejak manisnya di komentar. Dilarang copas seluruh isi tulisan di blog ini tanpa seizin saya. Bila ingin dishare atau diposting kembali, harap mencantumkan sumbernya. Terima kasih. Salam semangat menulis.