} Merawat Orang Tua pun Sama dengan Bekerja - Bambang Irwanto Ripto

Merawat Orang Tua pun Sama dengan Bekerja

Akhir tahun 2023 ini, agak kelabu bagi keluarga saya. Tiba-tiba saja, tanggal 20 Desember 2023, kami mendapat kabar dari Kebumen Jawa Tengah, kalau ibu saya sakit mendadak dan tiba-tiba. Padahal sehari sebelumnya, kami, saya, ibu saya, kakak, adik masih melakukan video call bersama melalui whatsapp.

Merawat Orang Tua pun Bekerja
Desain Canva

Singkat cerita, saya dan saudara lain akhirnya bergegas mudik. Duh, sedih sekali melihat kondisi ibu saya yang hanya bisa terbaring lemas. Menurut cerita ibu, saat itu dia minum beberapa obat.  Lalu tiba-tiba kepalanya pusing, kemudian ambruk. Setelah itu lemas tak berdaya. 

Semakin diperparah karena ibu susah makan. Setiap kali makan, terasa mual lalu muntah. Dan karena kondisinya semakin lemah, akhirnya saya dan saudara lain memutuskan untuk membawa ibu ke Depok saja. Biar semuanya bisa berjalan. Kebetulan saya, kakak perempuan dan adik laki-laki memang tinggal berdekatan di Depok.


Ibu Sakit dan Flashback Bapak Sakit

Sebenarnya kalau mau flashback, ibu saya sakit ini, mengingatkan saya pada bapak yang sakit juga. Tahun 2007, bapak saya terkena stroke. Lalu setahun sakit, dan akhirnya meninggal di Januari 2018. Saya pun ikut merawatnya, dan meninggal. 



                                                 

Dan sesuai pengalaman saya, merawat orang tua yang sakit itu memang tidak mudah. Bukan hanya saja capek tenaga, tapi capek pikiran juga. Apalagi kan, orang tua itu kembali lagi seperti anak-anak yang hampir semua hal harus diurusi dan dibantu. Mulai dari mandi, makan, sampai dengan mengganti diapers.

Hanya bedanya, saat ini saya sudah menjadi pekerja lepas atau freelance. Jadi saya bisa mengatur antara merawat ibu dengan kerjaan saya menulis. Alhamdulillah juga ada kakak dan adik saya yang saling bantu.

Sedangkan waktu bapak saya sakit, saya itu harus resign dari pekerjaan saya di daerah Pulo Gadung, Jakarta Timur. Sebabnya tidak ada pilihan lain. Sakit stroke itu membutuhkan waktu yang lama, dan saya tidak bisa terus-terusan izin. Sementara, saya adalah anak laki-laki tertua. 

Merawat Orang Tua Bukan Hanya Tugas Anak Perempuan

Sesuai fakta, memang kebanyakan anak perempuan yang mengurus atau merawat orang tua tua saat sakit.  Mulai menemani selama di rumah, mengatur makannya, memberi obat, sampai kontrol ke dokter, dan sebagainya. Sedang anak laki-laki lebih pada menyediakan dana, dan membantu sekadarnya.  


                         

Padahal tidak selalu begitu. Sesuai pengalaman saya, Alhamdulillah saya dan adik laki-laki saya juga ikut merawat orang tua. Kami berbagi tugas sesuai porsi masing-masing. Saling bantu dan support. Jadi semua lebih ringan.

Saat bapak saya sakit, sebagai anak laki-laki tertua di keluarga, saya memang yang lebih banyak mengurus bapak saya, sedangkan kakak perempuan saya membantu menyiapkan makanan sampai mencuci. Adik laki-laki yang saat itu bekerja sambil kuliah, tetap membantu saya membawa bapak saya terapi.

Nah, sekarang, kakak perempuan saya yang bertugas utama , namun saya tetap membantu, termasuk ikut mengganti popoknya juga. Sedangkan adik saya itu karena fokus bekerja juga, dia yang bagian dana, termasuk hari minggu mengajak jalan-jalan ibu saya.


Merawat pun Bekerja

Apa yang saya dan saudara saya lakukan untuk ibu termasuk pada almarhum bapak dulu,  ternyata tidak Hanya merupakan pengabdian atau bakti anak pada orang tua, lho. Ternyata merawat orang tua itu termasuk bekerja juga. Dan Ini sesuai dengan standar statistik ketenagakerjaan internasional yang pada 2013, yang menetapkan bahwa perawatan yang tidak dibayar, seperti yang saya lakukan itu adalah pekerjaan.


                                     

Jadi sekarang kalau saya ditanya sekarang pekerjaannya apa? Maka saya bisa menjawab, pekerjaan saya selain menulis cerita anak dan blogger, juga mengurus ibu saya yang sedang sakit.  Jadi istilahnya, saya memang bekerja untuk merawat ibu. Saya melakukan pekerjaan perawatan.


Pekerjaan Perawatan dan Pekerja Perawatan

Sebenarnya pekerjaan perawatan itu bukan hanya saat mengurus orang tua sakit. Mengurus anak bayi, mengasuh anak berkebutuhan khusus, sampai mengurus lansia juga termasuk pekerjaan perawatan. Karena pada dasarnya, Pekerjaan perawatan adalah kegiatan atau tugas perawatan personal baik secara langsung maupun tidak langsung. Baik yang berbayar maupun tidak berbayar. 

Menjadi Ibu Rumah Tangga juga Bekerja

           

Pekerjaan perawatan tak berbayar  seperti Kegiatan rumah tangga, relawan komunitas, kader PKK atau posyandu,  juga pekerjaan memproses makanan untuk konsumsi pribadi. Sedangkan Pekerjaan perawatan berbayar itu meliputi Perawatan kesehatan , pelayanan sosial jangka panjang untuk lansia, anak berkebutuhan khusus, penyakit menahun, pelayanan kesehatan dan pendidikan anak usia dini, pekerjaan rumah tangga, pelayanan pribadi, pekerja perawatan di non perawatan.

Lalu siapa saja yang bisa disebut pekerja perawatan? Ternyata sangat banyak cakupannya. Mulai dari pekerja di sektor perawatan, pekerja bidang kesehatan dan pekerja sosial. Di pendidikan juga seperti guru, penitipan anak, tim UKS dan paud, termasuk pekerja rumah tangga

Pekerjaan Perawatan dan Ekonomi

Adanya pekerja perawatan ini jelas sangat membantu. Misalnya saya bisa saja mencari orang yang merawat ibu saya. Saya pun bisa lebih fokus pada pekerjaan. Di sisi lain orang itu juga mendapatkan penghasilan tambahan.



Di luar negeri pekerjaan perawatan itu sangat banyak dan mahal. Bahkan pekerja perawatan banyak juga yang berasal dari indonesia. Karena memang sangat besar tenaga, waktu dan tanggung jawabnya. Secara tidak langsung pekerjaan perawatan berkaitan dengan ekonomi juga.

Sebenarnya, di Indonesia sendiri, pekerja perawatan sangat banyak, yang bisa membuka lowongan kerja, dan akhirnya memberi penghasilannya. Kemudian cakupannya sangat luas, dari lingkungan rumah tangga sampai lingkungan besar.

Misalnya, ada ibu dan ayah bekerja, padahal mereka mempunya anak balita. Nah, agar mereka bisa fokus bekerja maka anak dititipkan ke tetangga yang kebetulan bisa momong. Lalu ibu itu mendapatkan gaji. 

Manfaat Adanya Pekerja Perawatan

Hadirnya pekerja perawat, tidak hanya sekadar ikut membantu perawatan lho, tapi banyak hal juga yang mencakup. Inilah yang membuat pekerja perawatan itu harusnya menjadi bernilai dan berdaya.

Meringankan pekerjaan Merawat

Pastinya kehadiran pekerja perawatan membantu pekerjaan kita. Dengan waktu yang ada, kita bisa mengerjakan pekerjaan atau aktivitas lain

Mengurangi Beban Pikiran

Merawat itu tidak hanya menguras energi, tapi pikiran juga. Hadirnya pekerja merawat, membuat kita tidak bisa rileks.


Rangka 5R untuk Pekerja Perawatan

Tidak bisa dipungkiri, kalau saat ini pekerja perawatan  banyak dilakukan oleh perempuan. Karena itu, ILO melakukan rangka 5R untuk pekerja perawatan. Dan informasi ini saya dapatkan, saat mengikuti training Boosting Care Economy Awareness in indonesia via sosial media yang diadakan ILO dan vosFoyer di hotel Mandarin Oriental 29-30 Januari 2024.



Recognize

Mengakuitugas-tuga pengasuhan dan perawatan baik sacara langsung dan tidak langsung, berbayar dan tidak berbayar, sebagai aktivitas yang memiliki nilai produktif untuk mencapaimkesejahteraan psikologis, fisik, dan sosial bagi semua anggota keluarga terutama anak, usia produktif, lamsia dan yang berkebutuhan khusus.

Reduce

Mengurangi beban ganda perempuan dalam melakukan tugas pengasuhan dan perawatan melalui perlibatan setara dari pasangan, laki-laki atau pihak-pihak terkait lainnya.

Redistribution

Mendistribusikan ulang beban ganda perempuan kepada pasangan, anggota keluarga, pekerjaan bidang perawatan dan negara untuk mengoptimalkan produktivitas pekerja perempuan.

Reward

Memberikan penghargaan yang layak kepada pihak-pihak yang telah berkontribusi pada peran dan tugas-tugas perawatan yabg meningkatkan produktivitas bagi perempuan yang bekerja dan kualitas hidup pekerja bidang perawatan.

Representation

Keterwakilan suara perempuan dalam menyusun kebijakan dan layanan perawatan serta keterwakilan suara pekerja yang telah berkontribusi pada peran dan aktivitas perawatan serta dialog sosial.

Nah, sudah jelas kan, betapa pentingnya tugas pekerja keperawatan, termasuk merawatpun bekerja. Jadi memang selayaknya mendapatkan penghargaan setinggi-tingginya.

Bambang Irwanto



Subscribe to receive free email updates:

23 Responses to "Merawat Orang Tua pun Sama dengan Bekerja"

  1. Di keluarga kami pun sedang mengalami hal serupa, Mas. Ibu mertua sakit dan seluruh anak mantunya bareng-bareng mengurus dan merawat beliau. Kebetulan rumahnya semua 1 kompleks dan berdekatan, jadi sangat mudah untuk saling gantian jagain ibu untuk mengurusi segala kebutuhannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau keluarga tinggalnya di "satu kampung" memang jadi lebih mudah mengueus ibu ya. saya juga merasakannya kang. keluarga suami di sini satu kampung keluarga semua, hahaha. jadi kalau ada apa-apa lebih mudah

      Delete
  2. Terharu baca cerita Pak Bambang pas bagian kerjasama ngerawat Ibu bareng saudara-saudara. Yang anak laki-laki pada ikutan ngerawat juga. Pengen juga punya saudara seperti Pak Bambang dan adik laki-lakinya.

    ReplyDelete
  3. Daku setuju dengan kalimatnya Pak Bams, bahwa urusan merawat orangtua bukan hanya tugas anak perempuan tapi juga anak laki². Karena kan si anak laki itu lahirnya kan dari orangtua yang sama dengan si anak perempuan toh.

    Jadi semangat merawat orangtua, sebagai ladang amal, meski kita sebagai anak tak kan meamp membalas kebaikan orangtua kita

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepakat Kak Fenni
      Anak laki-laki maupun perempuan mempunyai kewajiban yang sama dalam mengurus dan merawat orang tua kita, terlebih di masa tuanya yang memang selayaknya ada dalam tanggung jawab anak-anaknya

      Delete
  4. Akhir Desember kemarin juga ibuku sakit, Mas. Nggak ngeluh sakit apa-apa sebelumnya. Pas hari itu, aku pulang malam karena jastip. Baru deh ibuku ngeluh dingin, trus minta kerokan. Menjelang tengah malam, ibuku muntah banyak banget. Besok paginya langsung ke dokter deh.

    Semoga ortu kita dan kita semua sehat-sehat ya, Mas. Apalagi kita juga kan udah masuk usia jelita >.<

    ReplyDelete
  5. setelah orang tua merawat kita hingga dewasa, maka waktunya untuk merawat mereka saat sudah tidak berdaya. Semoga yang kita bisa menjadi perawat terbaik bagi orang tua

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget mas, kita sebagai anak juga harus tahu membalas kebaikan mereka dengan cara merawat mereka disaat sudah usia senja.

      Delete
  6. Saya pernah jga merawat mertua, nggak bisa bangun, tapi hanya bertahan 2 bulan, setelahnya beliau dipanggil Allah swt. Memang tidak mudah merawat lansia. Dalam hal fisik, kita butuh tenaga lebih, belum lagi biasanya mereka lebih rewel daripada ketika anak-anak sakit. Menguji kesabaran. Dan saya sangat setuju jika pekerjaan merawat orang ua (yang sakit) adalah juga sebuah pekerjaan.

    ReplyDelete
  7. Semoga ibunda lekas sembuh yang betul-betul sembuh ya Pak. Memang merawat orang tua itu tidak mudah

    ReplyDelete
  8. Betul pak. Anak laki laki juga perlu merawat orang tuanya. Gak cuman anak perempuan. Dan merawat orang tua memang menjadi ibadah tersendiri. Berhak dapat penghargaan berupa pahala. Sehat sehat ibunya ya pak.

    ReplyDelete
  9. MashaAllaa~
    Barakallahu fiik, mas Bams.

    Rasanya memang pekerjaan merawat ini kurang terlihat yaa..
    Seperti "Yauda gitu aja.."
    Padahal kalau membayar pekerja, tentunya gak seperti dirawat dengan pihak keluarga. Seperti merawat orangtua oleh anak, begitu juga sebaliknya.

    Berkah luar biasa bagi orangtua yang anak-anaknya ketika telah berkeluarga masih memikirkan bagaimana kesehatan dan masa tua kedua orangtua. MashaAllaa~

    Sehat-sehat selalu yaa, mas Bams.
    Salim kagem Ibunda tercinta.

    ReplyDelete
  10. Bener banget tuh! Merawat orang tua adalah tanggung jawab semua anggota keluarga, bukan hanya anak perempuan. Menjadi solidaritas dan kerjasama antara saudara-saudara dalam merawat orang tua adalah contoh yang luar biasa. Ini menunjukkan bahwa cinta dan perhatian tidak mengenal gender. Tentu juga semuanya akan berjalan lebih lancar ketika ada dukungan dan kerja sama dari semua anggota keluarga.

    ReplyDelete
  11. Aku melihatnya, merawat orang tua itu seperti merawat bayi lagi. Terkadang, orangtua juga perilakunya kayak bayi. Kudu telaten dan sabar. Setuju Pak kalau merawat orang tua sama saja bekerja. Karena perlu tenaga, cinta dan waktu yang gak main-main

    ReplyDelete
  12. Semoga ibunya lekas sembuh ya, mas. Kalau menurutku profesi di bidang merawat ini memang sangat membantu bagi mereka yang tidak bisa fokus dan telaten dalam merawat anggota keluarga yang sakit jadi setidaknya orang tersebut tidak perlu khawatir dengan kenyamanan pasien karena ada tenaga profesional yang merawatnya

    ReplyDelete
  13. Saya lihat tetangga saya juga sama-sama merawat orang tua yang sudah sepuh, baik anak perempuan dan anak laki-laki, semua bersama-sama merawat orang tuanya.
    Ya, merawat itu juga bekerja, bahkan imbalannya bisa mendatangkan pahala. Barakallah, Pak.

    ReplyDelete
  14. Tugas keperawatan ini termasuk tugas yang mulia dan tidak semua orang bisa.
    Karena harus memiliki ketelatenan serta kesabaran dan ketepatan dalam mengambil keputusan. Karena juga yang namanya merawat, butuh lingkungan yang bersih, makanan yang sehat dan semua kebutuhan terpenuhi.

    ReplyDelete
  15. Bener faktanya memang kebanyakan orang itu mikirnya kalau anak yang harus bertanggung jawab merawat orang tua saat sakit itu anak perempuan. Padahal semua anak ya harus kerja sama untuk merawat orang tua saat sedang sakit supaya bisa saling meringankan satu sama lain. Dan bener banget bekerja keperawatan di luar negeri memang lebih dihargain secara penghasilan.

    ReplyDelete
  16. Bukanperkara mudah memberikan perawatan kepada orang tua yah kang. Kudu benar benar perhatian dan juga care, harus juga ekstra supaya benar benar memberikan kenyamanan. Kerja keras dan pantang menyerah sih ini

    ReplyDelete
  17. Masya Allah, Semoga bisa menjadi ibadah dan bentuk bakti bagi orang tua, Pak. Semoga ibunda juga senantiasa diberikan sehat walafiah. Sebagai anak, memang sudah menjadi tugasnya untuk merawat orang tua.

    ReplyDelete
  18. Merawat orang tua adalah kewajiban anak-anaknya
    Merawat orang tua yang sakit memang tidak mudah, tapi disana akan mengalir banyak pahala
    Semoga ibunda lekas sembuh ya mas

    ReplyDelete
  19. MasyaAllah bener banget Pak. Ini jadi pekerjaan yang langsung dibayar sama Allah di dunia. Yakin banget. Bakti kita sama ortu akan jadi kebaikan yang sangat besar untuk diri sendiri dan juga anak turunan kita, insyaAllah

    ReplyDelete
  20. Setelah baca tulisannya pak Bams, saya baru ngeh nih kalo merawat orangtua yang sedang sakit itu termasuk bekerja. Dan saya setuju, karena bagaimanapun sebagai anak sudah menjadi tugas kita untuk merawat orangtua dengan penuh kasih sayang. Acung jempol buat pak Bambang yang sudah luar biasa berkontribusi pada keluarga dengan ikut merawat alm. Ayah dan ibu yg sekarang sedang sakit. Semoga dimudahkan segala urusan dan sehat2 selalu semuanya ya. Btw 5 poin trakhir jadi nsight baru nih buat saya

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Bila berkenan, silakan meninggal jejak manisnya di komentar. Dilarang copas seluruh isi tulisan di blog ini tanpa seizin saya. Bila ingin dishare atau diposting kembali, harap mencantumkan sumbernya. Diharap tidak memasukan link hidup di komentar, ya. Maaf sekali akan saya hapus. Terima kasih dan salam semangat menulis.