} Staycation Penyemangat Saat Pandemi - Bambang Irwanto Ripto

Staycation Penyemangat Saat Pandemi

Harus diakui sih, pandemi ini membuat saya kadang merasa jenuh juga di rumah. Makanya saya harus mencari solusinya, namun tetap harus menjaga kesehatan.Sepertinya salah satu solusinya adalah staycation penyemangat saat pandemi. Bosan juga kan, kalau solusinya ngebakso mulu hahaha.

tips staycation saat pandemi
Staycation dulu biar terus semangat...

Sebelum pandemi, staycation salah satu aktivitas paling menyenangkan bagi saya dan keluarga. Pengin liburan, tapi waktunya hanya sedikit. Daripada capek ke luar kota, maka staycation saja. Tidak perlu berlama-lama menghabiskan waktu di jalan. Pulang dari staycation, semangat lagi.

Namun seiring corona yang kian merebak, akhirnya membuat saya dan keluarga harus menahan diri juga. Biar bagaimanapun, kesehatan nomor satu.


Alhamdulillah seiring waktu juga, terus diterapkan protokol kesehatan. Hotel, penginapan, termasuk wisata dibuka kembali. Horeee... bisa jalan-jalan lagi. Tapi tetap, tak bisa sebebas merpati seperti dulu lagi.

Nah berikut tips staycation yang saya susun sesuai pengalaman saya. Pastinya saya sesuaikan dengan pekerjaan saya freelance juga. Tapi tetap, endingnya staycation menyenangkan hehehe.


Lokasi Dekat

Hal pertama yang saya perhatikan saat staycation adalah lokasi. Makanya saya pilih yang dekat tempat tinggal saya saja. Tujuannya sudah jelas, saya ingin menghemat waktu di perjalanan. Jadi lebih banyak waktu saat staycation.

Misalnya nih, hotel A jaraknya 10 km, sedangkan hotel B 20 km. Pastinya saya akan memilih hotel A. Apalagi kalau fasilitasnya sama, dan harganya hampir sama.


Pilih Nuansa Beda

Bagi yang tinggal fin kota besar, pasti staycation ingin suasana baru ya. Kalau sama, Cuma pindah tidur doang, dong hehehe. Makanya saya biasanya memilih hotel yang berkonsep. Misalnya walau di tengah kota, tapi konsepnya nature.

Kalau di Kebumen sendiri, sudah banyak hotel yang dibangun di tempat wisata. Jadi saya bisa menginap sebentar di sana, sambil berwisata juga.

Dan sekarang dipermudah kok misalnya saat saya mampir saja ke traveloka. Hotel buat staycation sangat banyak dan sesuai keinginan. Terus enaknya, sekarang ada memasukkan jumlah anak. Jadi nanti kamarnya disesuaikan. 


Pilih yang Belum Pernah

Biar staycation lebih menyenangkan, saya sengaja mencari dan memilih hotel atau penginapan yang belum pernah saya dan keluarga datangi. Jadi nanti akan jadi sesuatu yang beda.

Kalau yang sudah pernah didatangi, kan tidak ada cerita lain nantinya. Karena setiap tempat pasti punya cerita masing-masing. Menjalani setiap aktivitas jadi semakin seru.


Fasilitas

Karena bareng keluarga, pastinya saya tidak bisa egois. Saya pun harus memikirkan juga kebutuhan keluarga lainnya, terutama krucil. Harus ada taman bermain dan kolam renang.

makin seru staycation dengan berenang
Seru Berenang Bersama Saat Staycation

Makanya saya itu pas liburan sering bareng dengan keluarga adik saya.  Makanya krucil saya dan para sepupunya asyik berenang.  Namun untuk masa pandemi ini, soal berenang bisa disisihkan dulu.


Paket Pas di Hati dan Kantong

Nah, ini juga tidak lupa saya perhatikan, soal bajet hahaha. Soalnya kan, saya ini kan, hanya penulis freelance. Jadi harus cari hotel yang pas di hati dan kantong hahaha. Dan triknya, cari yang ada diskonan. 


Makanya saya biasanya staycation bukan di musim liburan. Apalagi waktu saya lebih fleksibel. Hari biasa juga bisa, apalagi anak sekolah kan belajarnya masih daring. 

Nah, untuk bajet staycation ini, saya sengaja sisihkan dari fee menulis, fee mengajar kelas Kurcaci Pos dan fee job di media sosial. Soalnya pada tahu kan, penghasilan say tak pasti dan tak tetap. Jadi kalau pas banyak, ya saya sisihkan. 

Memang harus ada terget. Misalnya mau staycation bulan Mei, dana 1,5 juta. Nah, target itu harus saya usahakan terpenuhi.  Dan Alhamdulillah selalu terpenuhi.


Tetap Menerapkan Protokol Kesehatan

Pastinya di zaman pandemi ini protokol. Kesehatan harus dijaga ya. Apalagi perginya bersama keluarga termasuk anak-anak. Jadi pilih hotel yang menerapkan protokol kesehatan.

Dari diri sendiri juga harus disiplin. Tetap memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak, plus menghindari kerumunan.


Untungnya Staycation

Staycation bagi saya tidak hanya ajang lepas dari rutinitas menulis, tapi juga saya mencari sesuatu hehehe. Jadi sambil menyelam minum air. Selesai staycation, ada beberapa yang saya dapatkan.



Refreshing

Pastinya sehabis staycation pikiran saya jadi fresh dan semangat lagi untuk mencari dan mengerjakan job-job berikutnya hehehe.

Dapat Ide Banyak Ide Cerita

Saat staycation bisa dapat ide banyak. Bisa saya tulis untuk cerita anak. Soalnya ide cerita itu sudah bertebaran di mana-mana. Nanti cerita bisa dikirim ke majalah anak, atau dijadikan buku. Dapat uang bakso lagi hehehe.

Dapat konten

Selain menulis, saya juga punya channel youtube dan blog.  Nah, bisa nih, staycation saya bersama keluarga buat konten youtube. Selain itu bisa saya tulis di blog juga. Akhirnya saya bisa berbagi cerita kepada teman lain.

Nah, itu dia cerita saya seputar staycation penyemangar saat pandemi. Semoga bermanfaat, ya. Pastinya segala sesuatu bisa kita siasati sendiri. Terus semangat teman-teman.. Salam.

Bambang Irwanto

Subscribe to receive free email updates:

30 Responses to "Staycation Penyemangat Saat Pandemi"

  1. Wah keren, kampung etnik ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak Yuli. Dan itu memang bungalow yang disewakan. Jadi bisa staycation sekalian ke wisata ke kampung etnik.

      Delete
  2. Betul pak memang saat ini banyak orang yang membutuhkan liburan. Karena liburan ke tempat terbuka agak berbahaya jadi bisa ganti liburannya jadi di hotel aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mas Don. Cari suasana baru, tapi tetap aman ya, Mas. Jadi pulang staycation semangat kerja lagi.

      Delete
  3. Selama pandemi aku juga udh beberapa kali staycation mas. Apalagi rata2 hotel banyak yg menurunkan rate selama pandemi ini. Lumayan bangetttt. Cm udh 3 bulan aku blm kluar lagi :D.

    Blm nemu yg sreg. Juga pak suami lagi sibuk trus kerjaannya.

    Tapi memang staycation ini penyelamat sih buat yg udh boseeeen banget di rumah, tp pgn liburan tipis2. Pastinya aku kalo staycation juga cari hotel yg menerapkan protocol kesehatan. Ga sembarangan pilih

    ReplyDelete
  4. Benar sekali Mbak. Sebelum staycation wajib cari hotel yang pas di hati dan kantong. jadi staycation semakin menyenangkan hehehe.

    ReplyDelete
  5. Setuju nih, saya juga suka pilih nuansa yang beda. Jadi kalo sudah pernah di hotel A, next cobain hotel B . Biar beda dan feelnya baru.
    Tapi kalo diingat-ingat, udah lama juga ga staycation sama keluarga ataupun teman-teman. Abis baca artikel ini, jadi pengen staycation lagi hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak. Sama dengan saat ke tempat wisata. Kalau wisata yang belum pernah saya kunjungi, kataknya semangat, dan auranya beda hahaha.
      Yuk, staycation, Mbak.

      Delete
  6. Jadi kangen staycation. Iya sih, kalau lagi pandemi begini memang sebaiknya pilih tempat staycation yang nggak terlalu jauh tapi suasananya berbeda dari rumah jadi tetap berasa liburannya. Nah urusan protokol kesehatan ini mah fardhu ain ya Mas Bams.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak. Itu juga jadi pertimbangan saya. jadi tidak terlalu capek, dan suasananya tetap dapat.

      Delete
  7. Staycation tuh ibarat obat dikala pandemi gini, bisa ngobatin rasa suntuk karena terlalu lama stay at home.

    Apalagi kalau harganya ramah dikantong gini. Ah mantab, sekalian refreshing ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Intinya kita memang harus mencari keseimbangan hidup, Mbak. Dan staycation salah satunya. Tapi tetap perlu disesuaikan selama pandemi ini.

      Delete
  8. Wah di Kebumen ada hotel kayak gini Mas? Aku jadi pingin ke sana kalau pas lebaran ke kebumen. Tapi pasti penuh ya kalau bulan lebaran?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah banyak Mbak Dian. Dan banyak juga yang menyatu dengan tempat wisata. Jadi sekalian staycation, sekalian wisata juga, Mbak.

      Delete
  9. Aaaaa setuju nih sama mas Bambang, staycation memang jadi penyemangat akibat mulai bosan ada di rumah. Emang sedep sih staycation ini kalau fasilitasnya lengkap, tempatnya nyaman bisa bikin konten tipis2 hehe. Yaa setidaknya bisa bikin story instagram atau posting foto liburan baru lah untuk mempercantik feed ig. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, itu dia incaran kita, Mbak hahaha. Jadi sekali staycation, dapat juga tulisan dsn konten ya, Mbak. Kan, membuka peluang rezeki juga bagi kita hehehe.

      Delete
  10. saya juga udah butek banget Mas, pengennya juga bisa staycation bareng anak-anak, tapi disini klo staycationnya kayak pindah tempat bobok aja sih jadi mending di rumah deh, pilihannya masih mentok itu-itu aja dan belum berkonsep, heheheh.
    padahal butuh banget ya staycation biar tetap waras jadi bisa semangat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, iya, Mbak. Saya staycation pilihnya penginapan atau hotel yang menyatu dengan tempat wisata. Jadi sekalian dapat suasana liburannya.

      Delete
  11. Ahaha... Sama, Maaas. Aku juga kalo staycation milih hotel yg belum pernah. Kalo wiskul juga. Biar bisa sekalian buat konten. Eh kecuali kalo dibayarin sih. Walaupun udah pernah dijadiin konten, mendadak mata lebih jeli aja lihat sudut lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tosss dulu, Mbak Eno. Soalnya kalau belum pernah, ada sesuatu yang berbeda ya, Mbak. Pastinya dapat tulisan dan konten baru. Tapi kalau sudah pernah, apalagi dibayarin, masa nolak hahaha. Cari sudut lain dari hotel itu yang pasti banyak dna menarik untuk diulas.

      Delete
  12. Setuju banget pak Bambang, diriku pun juga hanya bisa staycation sekarang jadi solusi banget buat merefresh pikiran. JAdi pengen staycationnn deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo, cari-cari tempat yang menarik, Mas Don.
      Saya juga rencananya nih, sebelum masuk puasa. Semoga ketemu tempat yang pas di hati dan kantong.

      Delete
  13. Hotelnya lucu desainnya. Kayak bentuk atap rumah adat Sade, Lombok.
    Wah...jadi pengen juga nih staycation kayak gitu. Akunya pengen, tapi keluarga belum ada yg berani. Yawda...masih ditahan deh. Sambil cek-cek traveloka aja deh, kalik ada diskon...Haha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sekarang banyak konsep menarik yang ditawarkan, Mbak Hani. Makanya makin semangat staycationnya. Yang penting cocok untuk seluruh keluarga. Biar senangnya rame-rame hehehe.

      Delete
  14. Bermanfaat banget Mas. Saya pengen staycation juga karena kadang ingin suasana baru, atau istilahnya pengen refreshing gitu biar berasa nggak bosen di rumah, tetapi sering ragu, apakah aman atau nggak. Terima kasih tulisannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insya Allah aman, Mbak, selama kita terus menerapkan protokol kesehatan. Pihak hotel dan penginapan juga pasti sudah menerapkan protokol kesehatan. Pokoknya pilih yang pas di hati dan kantong hehehe

      Delete
  15. Selama pandemi ini belum pernah nyoba liburan di staycation, makanya sumpek banget ahahahaha, paling kalau mau jalan cuma yang dekat-dekat aja tanpa pakai penginapan. BTW Staycation di atas itu gaasing bagi saya, soalnya kemarin ada liat temen upload story dan staycationnya sama persis :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau itu di Kampung Etnik kebumen, Mas Kiky. Itu menyatu dengan wisata juga. Jadi enak buat staycation. Ini mau coba yang di pantai suwuk sih. Semoga bsa sebelum puasa.

      Delete
  16. Paling asyik bila staycation ke tempat yang lokasinya jarak dekat dengan tempat kita ya, karena menghemat waktu juga kan? Dan yang terpenting abis staycation pikiran jadi fresh karena banyak sumber ide muncul yang bisa kita tuangkan dalam tulisan. Keren nih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar, Mbak Rita. Karena kalau kejauhan, malah capek di jalan. belum kalau macet di jalan. Malah bisa lebih lama di perjalanan. Akhirnya pulang staycation malah capek hehehe.

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung. Bila berkenan, silakan meninggal jejak manisnya di komentar. Dilarang copas seluruh isi tulisan di blog ini tanpa seizin saya. Bila ingin dishare atau diposting kembali, harap mencantumkan sumbernya. Diharap tidak memasukan link hidup di komentar, ya. Maaf sekali akan saya hapus. Terima kasih dan salam semangat menulis.