Tekenang Pada Beliau

     Bulan Februari sudah menyapa. Biasanya saat pertengahan bulan februari (juga bulan Agustus), selalu ada sms yang masuk ke ponsel saya Sms dari seorang teman, penulis cerita anak yang hebat dan rendah hati.
Pak Bambang, apa royalti sudah turun?
Pak Bambang, sudah cek rekening belum?
Pak, royalti sudah turun, Pak. Segera cek dan, bisa makan bakso
Sms-sms yang isinya seperti itu, rutin selalu saya terima saat waktunya royalti buku cair. Tepatnya, sejak saya bersama Beliau satu seri buku Pangeran Nusantara, dan satu seri buku Putri Nusantara Penerbit Bentang Belia.

Seri Putri Nusantara 

Saya dan beliau semakin akrab, sejak Beliau mengajak saya menulis duet, buku kumpulan cerita Ramadhan yang diterbitkan penerbit Muara (imprant Kiddo). Selama menulis duet itu, Saya dan Beliau terus berkomunikasi. Baik lewat sms, inbox, juga email.
Setelah selesai menulis buku duet pertama, beliau mengajak saya lagi menulis buku lainnya. Kali ini (akan segera terbit) ditebitkan oleh penerbit Elexmedia. Dan tentu saja, saya sangat senang bisa berkolaborasi dengan Beliau. Ini sebuah penghargaan bagi saya. Saya pun banyak belajar menulis buku dari beliau.
Sampai sekarang, saya masih terus terkenang, saat menjelang buku duet kami akan terbit. Kami biasa 10 kali saling sms. Diantaranya ada kelucuan yang terus saya ingat.
Pak, nanti kalau DP buku turun, kita ke Paris ya, Pak (SMS saya)
Siap, Pak Bambang. Untuk sementara, ke paris Van Java dulu (Sms Beliau).
Disms itu, Beliau juga menulis harapannya. Semoga buku ini bisa ikut Islamic Book Fair (IBF), dan menang tahun depan ya, Pak. Nanti kita bisa bertemu dan foto bareng. Tentu saja saya aminin. Lalu beliau lanjut, bahkan semoga bukunya sampai difilmkan juga. Itu juga saya Aminin.
Suatu hari, Beliau tiba-tiba menelepon saya. Beliau mengabarkan, kalau SPP buku duet sudah dikirim ke Beliau. Beliau juga memberitahu, kalau nanti atas nama beliau. Mengenai pembagian royalti, sesuai kesepakatan, akan kami bagi dua.
Akhirnya, setelah buku duet kami terbit, DP itu pun turun. Pak Endang pun mengirimkan sms kepada saya.
Pak Bambang, saya sudah kirim uang DP. Cek ya, Pak. Bisa buat makan bakso.
Setelah itu, agak lama saya tidak mendengar kabar beliau. Lalu tiba-tiba Beliau SMS dan mengabarkan sedang sakit. Beliau minta didoakan, karena baru keluar rumah sakit. Saya pun mendoakan untuk kesembuhan Beliau.
Buku Kumpulan cerita Ramadhan 

Lalu selang beberapa bulan, ada SMS dari Beliau lagi. Katanya Beliau sedang sakit. Beliau meminta bantuan saya, untuk menggalang dana. Dengan kemampuan saya, saya mencoba galang dana. Namun belum sempat terkumpul dana, Beliau sudah pergi untuk selama-lamanya.
Saya kaget saat membuka facebook, dan membaca kabar kepergian Beliau. Ada rasa pedih di lubuk hati saya yang paling dalam, karena tidak bisa membantu Beliau di saat terakhir. Namun saya bersyukur, teman-teman di Komunitas Penulis Bacaan Anak menggalang dana untuk keluarga Beliau.
Saat menjelang 40 hari kepergian Beliau, saya pun berusaha menggalang sedikit dana. Alhamdulillah terkumpul sedikit dana, untuk sekedar membeli air mineral dia acara 40 hari Beliau. Mungkin bisa menebus sedikit rasa penyesalan saya, yang tidak bisa membantu Beliau di saat sakit dulu.
Kini Beliau telah pergi. Tidak ada lagi yang mengirim sms-sms itu menjelang turun royalti. Tidak ada yang mengingatkan saya, kalau harus cek rekening, atau cek email soal royalti.
Dan sebagai penghargaan, dan terima kasih saya kepada Beliau, maka setalah Royalti pertama buku duet kami di Muara, saya akan menyerahkan sepenuhnya hak royalti kepada keluarga Beliau. Begitu juga dengan naskah duet lainnya yang akan segera terbit di Elexmedia. Semoga buku-buku diet kami laris manis, dan royaltinya bisa dipergunakan untuk keluarga Beliau.

Selamat jalan, Pak Endang. Terima kasih sudah mewarnai dunia anak-anak Indonesia, dengan cerita-cerita yang indah. Beristirahatlah yang tenang di sana. Aamiin... 

Bambang Irwanto

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Tekenang Pada Beliau"

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung. Bila berkenan, silakan meninggal jejak manisnya di komentar. Dilarang copas seluruh isi tulisan di blog ini tanpa seizin saya. Bila ingin dishare atau diposting kembali, harap mencantumkan sumbernya. Diharap tidak memasukan link hidup di komentar, ya. Maaf sekali akan saya hapus. Terima kasih dan salam semangat menulis.