Tips Bila Ingin Ikut Kelas Menulis Gratis


        Belajar menulis itu banyak caranya. Bisa dilakukan belajar sendiri secara otodidak. Belajar sendiri bisa dilakukan dengan proses banyak membaca karya orang lain, lalu mulai menulis cerita sendiri. Proses ini memang lumayan butuh waktu lama dan kesabaran.
        Cara lainnya adalah belajar dari teman lain. Bisa sharing berdua atau ikut kelas. Nah, kelas menulis itu tidak hanya berbayar, tapi juga ada yang gratis. Teman-teman yang membuka kelas menulis itu memang tujuannya ingin berbagi. Dengan belajar menulis dalam sebuah kelas, maka lebih fokus dan hasilnya bisa maksimal.
       Nah, ada tips dari saya nih, bila ingin mengikuti kelas gratis. Biar hasilnya maksimal.

Niat Ikut kelas
        Sejak awal, niatkan ikut kelas itu memang untuk  belajar menulis. Utamanya memang suka menulis. Apa yang kita lakukan karena kita suka, maka hasilnya akan maksimal. Jangan menganggap ingin coba-coba , karena lihat teman lain, dan sebagainya.
       Makanya, pilihlah kelas menulis yang sesuai dan disukai. Kelas menulis itu banyak. Kelas menulis cerita anak, cerita remaja, cerita deasa, artikel, skenario dan lainnya. Jadi jangan misalnya kamu tidak terlalu suka dunia anak, tapi coba ikut kelas cerita anak. Mending kalau suka menulis cerita dewasa, ikut kelas dewasa

Sesuaikan dengan Peraturannya
        Saat ingin ikut kelas, perhatikan persyaratannya baik-baik. Apa sudah sesuai. Mampu tidak mengikuti semua persayaratn. Soalnya walau jenis kelasnya sama, bisa saja aturannya atau proses belajarnya berbeda.
      Misalnya, kelasnya itu sudah ditetapkan waktu dan jadwal, setiap kamis, jam 10.00-12.00 wib. Lalu sharngnya hanya seputar jam itu. Ada juga kelas yang waktunya fleksibel. Jadi tiap minggu ada sharing, tapi waktunya kapan saja.
       Masing-masing punya kelebihan dan kekurangan. Kalau waktu dan sharingnya ditentukan, sharing akan fokus, karena berkumpul di waktu yang sama. Jadi kalaua ada tanya jawab, langsung bisa disharng. Hanya memang waktunya terikat. Sedangkan kalau waktunya fleksibel, biasanya pertanyaan dan kapan dijawab itu tidak langsung.
       Jadi perhatikan  soal waktu. Bisa tidak kelasnya sesuai waktu kita. Jadi sesuaikan juga dengan jadwal. Cek, apa tidak ada jadwal yang bentrok dengan kelas. Karena kalau bentrok, akan mengurangi aktivitas di kelas, dan tidak akan maksimal. Kecuali kalau ada acara mendadak.
      Kalau memang kurang sesuai, mending tidka usah ikut. Daripada dipaksakan ikut, bentrok waktunya dengan kegiatan lain, hasilnya tidak maksimal. Sayang juga, karena menutupi rezeki teman lain, yang seharusnya lebih sesuai ikut kelas itu.

Fokus Saat kelas Berlangsung
         Saat kelas berlangsung, usahakan fokus di kelas. Bila kelasnya ditentuka waktu dan jam sharingnya, maka fokus di kelas biar semua yang disharing di kelas itu dapat diserap. Selama sharing, usahakan tetap di kelas. Jangan dolan ke mana-mana.
          Pengalaman saya, apas saya sharing materi, ada yang malah posting status sendiri di luar kelas, ada yang asyik komen status sana sini. Ada yang sudah keluar kelas sebelum waktunya selesai. Ada malah yang tidur hahaha.
         Jadi usahakan menghargai teman yang berkenan membuka kelas gratis itu. Bukannya tidak ikhlas atau hitung-hitungan. Biar bagaimana pun, mereka kan sudah menyedia waktu, berbagi ilmu untuk kita. Belum lagi inet. Jadi layak dihargai.
        Bila sharingnya lebih fleksibel, usahakan selalu rajin masuk kelas. Biasanya sih, kalaua ada info baru di kelas, setiap anggota dapat notif. Jadi usahakan langsung ditengok.

Semangat Setor Tugas
         Kelas menulis itu, pasti ada tugasnya. Kelas menulis cerita ya, tugasnya menulis cerita. Tugas artikel, tugasnyamenulis artikel, kelas  menulis kenario menulis skenario. Usahakan kerjakan tugas dengan maksimal.  Tugas itu pasti diberikan deadlne. Tujuannya biar teman-teman menulis  sesuai target. Jadi usahakan setor sesuai waktu ditentukan.
         Pengalaman saya, ada yang alasan tidka setor tugas karena sibuk, tidak ada waktu. Kan sejak awal ingin ikut kelas sudah disesuaikan waktunya, kecuali ada keperluan dadakan. Lalu pas dicek fb-nya, kok posting foto-foto lagi jalan-jalan hahaha.
        Jangan juga sekali-sekali memberi alasan, “Kak, maaf saya belum setor tugas, karena lagi nulis lainnya.” Kembali pada kesanggupan saat masuk kelas tadi. Kalau sudah sanggup masuk kelas, tidak ada alasan lagi. Kalau sejak awal tidak sanggup, lebih baik tidak ikut kelas. Kasihan menutup rezeki teman lain yang ingin ikut kelas juga.

Aktif di Kelas
         Agar kelas menulis semakin bergairah, seluruh penghuni kelas harus ikut aktif. Biasanya kelas itu ada sharing lalu saling komen cerita. Jadi aktiflah memberi komen dan sebagainya. Jangan maunya ceritanya saja dikasih komen, giliran cerita teman, diam saja. Biar saling memberi semangat.  Istilahnya feed back. Saling memberi dan menerima.
           Kalau misalnya ada keperluan mendadak, misalnya keluar kota, ada acara dan sebagainya, infokan di kelas. Biar tidak ada dusta diantara kita hahaha. Jadi saling megetahui kabar. Tidak menduga, kok si A malas masuk kelas. Kok si B tidak komen-komen di tugas, dan sebagainya. Bukan hanya tugas mentor untuk menyemarakan kelas, tapi semua penghuni kelas. Kalau semua semangat dan saling memberi dukungan, maka kelas akan jadi menyenangkan, dan semangat menulis akan bertambah.

Ucapan Terima Kasih
           Ini biasa lupa diucapkan. Bila sudah selesai sharing, selesai tugasnya disetor, selesai kelas, biasakan ucapkan terima kasih, sebagai bentuk penghargaan. Biar bagaimana, teman sudah meluangkan waktu dan tenaga untuk berbagi.
            Jangan lupa juga kabari kalau ceritamu sudah berhasil dmuat. Teman yang memberi kelas itu tidak mengharap apa-apa kok, termasuk ditraktir hehehe. Dengan memberi tahu, teman yang membuka kelas menulis itu akan ikut bahagia juga, karena apa yang dia bagikan, berhasil dan membawa manfaat. Lalu teruslah menjalan hubungan. Sekedar say hello juga tidak apa- Jangan seperti kacang lupa kulitnya hehehe.
           Boleh kok infokan ke teman-teman sekelas juga. Tidak ada salahkan mengucapkan terima kasih juga pada meraka. Saat posting karya dimuat, boleh tag mereka. Buka pamer atau riya. Tapi justru menambah semangat lainnya untuk terus semangat menulis.
          Nah, itulah tips-tips sederhana dari saya., bila ingin ikut kelas menulis dan hasilnya maksimal. Jangan sekali-sekali beranggapan, ah.. kan gratis ini. Tidak apa-apa kok.
Justru karena ada kesempatan, maka manfaatka sebaik-baiknya. Semoga bermanfaat, ya. Salam semangat menulis.


Bambang Irwanto

Share this:

ABOUT THE AUTHOR

Hello We are OddThemes, Our name came from the fact that we are UNIQUE. We specialize in designing premium looking fully customizable highly responsive blogger templates. We at OddThemes do carry a philosophy that: Nothing Is Impossible

12 komentar:

  1. Saya selalu semangat ikut kelas menulis karena krisan teman-teman menjadi motivasi untuk menghasilkan tulisan yang lebih baik.��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah,mitu sangat keren, Mbak Sugi.
      Insya Allah hasilnya akan maksimal, karena satu dan lainnya saling bersinergi.
      Terus semangat menulis, Mbak Sugi.

      Delete
  2. Saya berminat utk ikut kelas menulis gratis mas ... bagaimana caranya ? Boleh nggak ikut kelas cerita dongeng anak dan artikel ?
    Terima kasih

    Salam,
    agungharso@gmail.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf sekali, Mas Agung.
      Tulisan ini hanya berupa tips, bukan saya sedang membuka kelas gratis.
      Tujuannya, agar teman-teman memanfaatkan kesempatn sebaik-baiknya saat ikut kelas, agar hasilmya maksimal.
      Salam semangat menulis, Mas Agung.

      Delete
  3. Kapan pak Bambang membuka kelas menulis?
    pengne ikutan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau dulu, saya sering buka kelas gratis, Mbak Dewanti. Hanya sekarang tidak lagi.

      Nah, kalau sekarang, ada kelas reguler kurcaci pos dan kelas privat.

      Delete
  4. Cie..cie.. pasang foto di blog. Saya dulu kebanyakan ngikut kelas nulis tapi ngk nulis2, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasang dong, Mbak Ovi.
      Biar yang datang senang hehehe.

      Bisa diikut satu-satu dulu, Mbak Ovi. Biar nanti fokus.
      kalau kebanyakan, nyerap ilmunya nanti bingung dan bingung setor tugasnya hehehe.

      Delete
  5. Saya sering ikut kelas menulis, pak. Gratis pernah, berbayar pernah :) Kalau gratis, memang dapat ilmunya, tapi kadang terlalu ramai... Jadi kurang nyaman saja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang semua kelas ada kelebihan dan kekurangan masing-masing, Mbak Riska.
      Jadi tergantung kita mensiasatinya.
      Yang penting terus semangat menulis, Mbak Riska.

      Delete
  6. Wah, bermanfaat banget ini tipsnya, Mas Bambang. 'Ngena' banget, hehe. Aku share, ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah bila bermanfaat, Mbak Yulina.
      Silakan, Mbak.

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung. Bila berkenan, silakan meninggal jejak manisnya di komentar. Dilarang copas seluruh isi tulisan di blog ini tanpa seizin saya. Bila ingin dishare atau diposting kembali, harap mencantumkan sumbernya. Terima kasih. Salam semangat menulis.