} Bercumbu Kembali dengan Pantai Pecaron Indah Kebumen - Bambang Irwanto Ripto

Bercumbu Kembali dengan Pantai Pecaron Indah Kebumen

 Kemarin itu,  hari selasa, tanggal 17 Agustus 2021, saya memutuskan untuk jalan-jalan dekat-dekat saja. Tujuannya ingin mencari dekorasi atau gapura atau sesuatu yang unik berkaitan dengan hari kemerdekaaan Republik Indonesia yang ke 76. Pikir saya buat stok foto hehehe. Maka saya pun mulai menyusuri rute yang menuju pantai-pantai Kebumen. 

bercumbu lagi dengan pantai pecaron indah kebumen
Pantai Pecaron Indah Kebumen

Ternyata, sampai pertigaan menuju Pantai Suwuk dan Pantai karanbolong, saya tidak menemukan sesuatu yang unik, saudara-saudara hehehe. Semua biasa saja. Bahkan beberapa pasar tradisional masih tetap buka hehehe. 

Saya pun memutuskan lanjut ke jalur Pantai Karangbolong saja. Pikir saya, kalau tidak nemu sesuatu yang unik, saya lanjut saja ke Pantai Jetis saja cari udang, sekalian mau stok teri medan, ebi dan teri kering.


Pantai Pecaron Indah

Saat melewati gerbang Pantai Pecaron Indah, saya kok kepikiran mau mampir. Kebetulan saya sudah lama tidak ke sana. Terakhir itu kalau tidak salah awal 2019. Saat saya seminggu 3 kali ngebolang. Terus sekali ngebolang bisa 2-3 wisata Kebumen yang saya sambangi hehehe.

pintu masuk menuju pantai pecaron indah
Ini Dia Gerbang Pantai Pecaron Indah

Saya punya pun melajukan motor saya ke arah Pantai Pecaron indah. Awalnya jalanan mulus, tapi kemudian di beberapa bagian rusak. Pastinya ini harus jadi perhatian ya, karena jalur akses jalan itu akan memudahkan pengunjung. 

Lima belas menit kemudian, saya sudah memasuki kawasan pantai. Voila.. Ternyata Pantai Pecaron Indah sudah mempercantik diri. Dari parkiran saja, viewnya sudah terlihat cantik. Saya makin semangat nih. 


Tiket masuk Pantai Pecaron Indah

Dulu waktu pertama kali ke sini, itu tidak ada tiketnya. Mungkin karena saya perginya hari biasa dan sangat sepi hehehe. 

Sekarang tiketnya 10 ribu sekaligus dengan parkir motor. Tapi sepadan sih, dengan fasilitas yang sudah tersedia. Lagian pemasukan dari tiket juga untuk biaya perawatan fasilitas pantai.


Menyusuri Pantai Pecaron Indah

Setelah memarkir motor dan membayar tiket parkir, saya bergegas mendekati bibir pantai. Tapi alamak.. Ombak yang mengulung-gulung menyambut kedatangan saya. Saya agak menjauh sedikit. Karena pengalaman sebelumnya, tiba-tiba deburan ombak yang menyapa ke bibir pantai, bisa datang tiba-tiba.

area depan pantai pecaron indah kebumen
Selfie Dulu Sebelum menyusuri Pantai Pacaron Indah Kebumen

Ombak Pantai Pecaron Indah ini memang sangat besar, karena merupakan terusan pantai Laut Selatan. Makanya sangat dilarang mandi dan berenang. Tapi kalau ombak sebesar itu, pikir saja apa cocok untuk surving ya hahaha. Namun saya lihat, ada juga warga sekitar yang memancing. Pastinya memancing ikan, bukan memancing hatimu hahaha...

selfie dulu di pantai pecaron indah kebumen
Jangan Lupa Selfie di Pantai pecaron Indah Kebumen

Saya pun mulai menyiapkan kamera dan memasang tripot. Topi dan kacamata hitam sebagai obat penambah ganteng jangan sampai lupa hahaha. Happy saya, karena hampir beberapa bulan tidak main ke pantai. Kangen dengan suara debiran ombak, hembusan angin, awan putih, langit biru. Kangen dengan kenangan bersama mantan terindah dulu wkwkwk. Pastinya harus terus menetapkan protokol kesehatan, ya. 

berjemur dulu di pantai pecaron indah kebumen
Berjemur duluu ah.. di Pantai Pecaron Indah kebumen

Saya pun mulai menyusuri pantai Pecaron Indah ini. Pantai ini termasuk unik dibandingkan pantai-pantai lainnya. Baru-baru besar berserakan di mana-mana, menambah keeksotisan pantai ini. Kemudian banyak pohon kelapa tumbuh, berbeda dengan Pantai lainnya di Kebumen yang ditumbuhi pohon cemara laut. 


Fasilitas Pantai Pecaron Indah

Main di pantai Pecaron Indah karena berbagai fasilitas yang tersedia. Seperti sudah adanya tempat duduk. Di bawah pohon kelapa dan gazebo-gazebo. Pastinya seru, duduk santai sambil memandang pantai lepas, sambil sesekali mendekat ke bibir pantai dan main air. 

Saya melihat juga ada papan bertuliskan ada fasilitas wifi. Tapi pas saya coba, tidak ada sinyalnya. Sinyal ponsel selular saya juga hanya H+. Tapi masih tetap lancar kok, saat saya cek medsos dan blog saya.

Yang baru juga ada jembatan Merah yang berada di bawah aliran sungai, dan bemuara ke laut. Keren lho, kalau selfie di atas jembatan ini sambil menghadap ke laut. Dan sepertinya, kalau mau main air di sini atau berenang lebih aman. Kelar itu, bisa mandi bersih di kamar mandi yang sudah disediakan.

selfie seru di jembatan merah pantai pecaron kebumen
Jembatan Merah Pantai Pecaron Indah

Serunya lagi ada tempat tidur gantung di bawah pohon kelapa. Jadi mau tiduran santai sambil merasakan hembusan angin, bisa sekali. Tapi jangan kebablasan. Nanti tau-tau pas bangun, hari sudah gelap hahaha.

Terus hadir juga warung-warung penjual makanan. Jadi tidak perlu repot bawa makanan dari rumah. Mau lotek dan tempe mendoan, terus minum es kelapa muda juga ada. Harganya pas di hari dan kantong hahaha. 

pantai pecaron indah dan pohon kelapa
Kayak Juragan Kapal di Pantai Pecaron Indah Kebumen hahaha.

Akhirnya setelah 3 jam di pantai, saya pun memutuskan mengakhir jalan-jalan saya di pantai Pecaron Indah. Kebetulan pengunjung lain juga sudah mulai berdatangan. Proses syuting dan foto-foto saya juga sudah kelar. Takut ada para fans saya yang kebetulan mampir ke sini wkwkwkw.



Jadi kalau teman-teman lagi ke Kebumen, jangan lupa mampir ke Pantai Pecaron Indah Kebumen dan wisata lainnya, ya. Selamat jalan-jalan. Jangan lupa mampir ke yuotube saya juga.

Bambang Irwanto

Subscribe to receive free email updates:

15 Responses to "Bercumbu Kembali dengan Pantai Pecaron Indah Kebumen"

  1. Kalau banyak pohon kelapanya begini bisa jadi es degan di sana harganya lebih murah ya Pak hehehe
    Kalau di Malang, semenjak PPKM pantai di tutup, kalaupun bisa masuk secara tidak resmi dan tidak membayar tiket

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul sekali, Mbak Retno. Rata-rata 3000-5000. Makanan lain juga juga beragam dan terjangkau. Ini sudah banyak yang buka, tapi tetap wajib menerapkan protokol kesehatan.

      Delete
  2. lokasine sebelah timur pantai karangbolong berarti ya kang? sering lewat jalan tembus karangbolong ke pantai Ayah klo mudik ke cilacap, tapi belum denger ada pantai Pecaron ini

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, sudah pas itu, Kak. Dan di antara Pantai Karangbolong sampai pantai Ayah atau Logending, itu banyak sekali pantai. Termasuk pantai Menganti, Surumanis, Lampon, dan lainnya.

      Delete
  3. Mantep banget viewnya, apalagi di jembatan merah itu.. semoga pandemi cepat berlalu biar bisa mampir ke kebumen. Salam dari Brebes๐Ÿ™Œ

    ReplyDelete
  4. Seneng banget Pak udah lari ke pantai kemudian teriakmu.

    Daku juga udah bosan dengan penat, enyah saja kau pekat..

    Lah kenapa jadi puisinya si Rangga ๐Ÿ˜. Yang penting saat traveling memang kudu bawa perlengkapan kece biar selfie makin ciamik, sama satu lagi sih ya jaga kebersihan. Jadi tetep lestari di sana

    ReplyDelete
  5. Mantap jiwaaaa euy, besok kalau mean ke Kebumen juga pengen singgah di pantau pecaron deh

    ReplyDelete
  6. Tempat wisata dikunjungi pas sepi gini enak ya kak.. Kita bener-bener menikmati pemanadangan pantai..Aku kalo ke pantai disini juga gitu..datang pagi2 banget...jadi pas jam wisatawan dateng kita udah selesai..

    ReplyDelete
  7. Pengen banget main ke pantai...
    Apalagi pantai di kebumen... Mudah-mudahan kapan-kapan bisa ke sana sambil menikmati mendoan dan kelapa mudanya...

    ReplyDelete
  8. Wisata yg aman saat pandemi emang ke alam yess bang, aku pun suka ke alam2 nih hehehe

    ReplyDelete
  9. Wiwin | pratiwanggini.netAugust 19, 2021 at 5:33 PM

    Wahhhh... jalan-jalan ke pantai saat pandemi begini pasti menyenangkan. Tenang. Bisa puas ekplorasi tanpa gangguan orang lain. Hikss.. sedih saya udah 2 tahun belum ke pantai lagi.

    ReplyDelete
  10. Hihihi foto yang di bawqh pohon trus dikasih keterangan "juragan kapal" langsung bikin senyum senyum. Tertarik banget sama jembatan merahnya yang di muaranya. Kalau pas pagi atau sore, cantikkali ya foto di sana pakai gaun gitu.

    ReplyDelete
  11. Saya belum pernah pergi ke sini pak bams. Boleh deh ntar kapan2 klo PPKM udah berakhir mau dolan ke sini. Udah rindu pantai nih

    ReplyDelete
  12. Wahhh jadilah untuk refreshing, btwe pantai ini seperti pantai selatan yaa. Semenjak pernah melakukan road trip mulai hapal dengan beberapa karakteristik pantainya. Hehehe, happy mlaku-mlaku mas bambang...

    ReplyDelete
  13. Jadi pengin manjat pohon kelapanya. Eh.. Siap Mas Bam, kalau ke kebumen mampir ke Pantai pecaron Indah. Semoga ada tukang bakso.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Bila berkenan, silakan meninggal jejak manisnya di komentar. Dilarang copas seluruh isi tulisan di blog ini tanpa seizin saya. Bila ingin dishare atau diposting kembali, harap mencantumkan sumbernya. Diharap tidak memasukan link hidup di komentar, ya. Maaf sekali akan saya hapus. Terima kasih dan salam semangat menulis.