} Mau Jualan Pulsa Lagi, tapi Ulah Tetangga Gimana Gitu - Bambang Irwanto Ripto

Mau Jualan Pulsa Lagi, tapi Ulah Tetangga Gimana Gitu

Mau jualan pulsa lagi, tapi ulah tetangga gimana gitu. Pertanyaan ini beberapa hari ini terus berputar-putar di kepala saya. Walau tidak sampai menganggu tidur dan mengurangi nafsu makan saya. Apalagi semangat ngebakso  hahaha. 



Jadi sebagai penulis freelance, saya nih, harus banyak memutar otak agar dapur terus ngebul. Ya, namanya juga penghasilan tak tetap dan tak pasti, walau Alhamdulillah rezeki selalu ada. Asal saya terus berusaha, dan semangat. 

Nah, saya tuh kepikiran mau jualan pulsa lagi. Apalagi kan kebutuhan pulsa saat ini semakin meningkat. Kalau banyak yang beli, kan lumayan nambah pembeli tempe dan tahu. Begitu teorinya hahaha.

Soalnya saya dulu jualan pulsa sejak tahun 2009. Dan dulu produk masih sebatas pulsa hape saja. Sampai bisa bayar listrik, air pam, dan sekarang bisa top up dompet digital. Termasuk token listrik dan bisa bayar ini itu. 

Tapi.. Ingat ulah para tetangga bikin saya nyengir, lalu mikir-mikir lagi. Jualan pulsa lagi ga, ya? Apa harus ngitungin kancing atau nunggu suara tokek dulu? Hahahaha...


Bayarnya Kapan-Kapan

Ini ulah tetangga yang pertama. Biasanya SMS minta pulsa (dulu belum ada Whatsapp hehehe) minta pulsa nominal sekian. Setelah diisikan, jawabnya... Bayarnya kapan-kapan ya, Mas hahaha. Kapan-kapan itu kapan? Besok, seminggu, atau sebulan hehehe.

Dan ini bukan untuk nomor dirinya saja. Terkadang suaminya juga, termasuk kakaknya yang suka datang ke rumahnya. Karena di awal sudah bilang bayarnya kapan-kapan, ya.. kapan-kapan kalau ada uangnya hehehe.


Bergaya

Ini nih ulah tetangga yang agak bergaya. Awalnya sengaja datang ke rumah, minta isi pulsa 50 ribu buat suami, 25 ribu buat dirinya. Waktu itu pulsa 50 ribu dan 25 besar. Saya saja isinya 10 ribu sebulan hahaha. 

Setelah diisi, bayarnya nanti. Karena dari pergi, uangnya ga cukup. Eh.. Lama ditunggu kok ga bayar ya. Padahal modal pulsa harus segera diisi Akhirnya saya tagih saja di rumahnya hehehe.

Ternyata besoknya lebih bergaya lagi. SMS minta diisikan pulsanya dan suaminya. Bayarnya nanti. Lama ga bayar, ya saya nagih lagi di rumahnya hahaha.


Lupa

Tetangga yang satu ini memang punya penyakit lupa. Bukan saja utang uang. Tapi juga utang pulsa hehehe. Makanya pas berpapasan, biasa saja, seolah tak punya utang hehehe.

Biasa.. Minta isi pulsa, bayarnya sebentar ya. Lalu lama tak nyinggung-nyinggung soal pulsa. Pas ditanya, kok jawabnya gini, eh.. Memangnya saya ada utang pulsa ya? Saya langsung sodorin catatannya. Ada dong... ini dia utang pulsanya hahaha.


Dikibulin Bocah

Ini kejadian bikin saya meirngis hahaha. Jadi ada anak satu sekolah dengan krucil saya, tapi beda kelas. Awalnya dia rajin isi pulsa  5 ribu sampai 10 ribu. 

Nah, suatu hari, ia datang malam-malam minta diisikan pulsa 100 ribu. Katanya mau nelpon ibunya yang kerja di Jakarta. Besok dibayar. Karena iba, saya isikan 50 ribu saja.

Tapi kok lama ga ada kabar. Pas ditagih, katanya nanti.. nanti. Ah, masih kecil sudah berguru pada yang dewasa hahaha. Makanya Saya samperin ke rumahnya. Dan ternyata... ibunya ada kok di rumah dan ga pernah ke Jakarta bekerja. Tapi tetap ya, saya tagih hehehe


Ga Tau Waktu

Ini akhirnya saya tegur, soalnya menganggu. Masa iya saya lagu enak-enaknya tidur, jam 2 malam SMS minta diisikan pulsa. Ya saya cuekin saja hahaha. Terus besoknya setengah 5 subuh sudah gedor-gedor pada pintu minta isi pulsa. Padahal saya tau dia ga ada urusan mendadak buat hubungi sesorang.

Pelakunya bocah sekolah sih. Mungkin kehabisan pulsa pas sms sama pacarnya. Makanya mamanya yang kerja di Bandung, jadi alasannya. Walau sering kontan juga hehehe.

Tapi lucu juga, nih. Pas mamanya sudah balik merantau, anaknya masih suka minta pulsa. Katanya disuruh mamanya. Pas mamanya ditanyain, masa jawabnya, Lho, emang anak saya ada utang pulsanya? Duh.. malah saya yang bingung hahaha.

Nah, itu dia cerita seputar mau jualan pulsa lagi, tapi ulah tetangga gimana gitu. Jadi mikir-mikir lagi. Dan memang lebih nyaman menulis saja. Takutnya saya lagi enak-enak tidur, ada yang ganggu minta pulsa lagi hahaha.

Bambang Irwanto

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Mau Jualan Pulsa Lagi, tapi Ulah Tetangga Gimana Gitu"

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung. Bila berkenan, silakan meninggal jejak manisnya di komentar. Dilarang copas seluruh isi tulisan di blog ini tanpa seizin saya. Bila ingin dishare atau diposting kembali, harap mencantumkan sumbernya. Diharap tidak memasukan link hidup di komentar, ya. Maaf sekali akan saya hapus. Terima kasih dan salam semangat menulis.