} Waduh Hape Saya Kena lagi LCD-nya. Ternyata Ini Sebabnya - Bambang Irwanto Ripto

Waduh Hape Saya Kena lagi LCD-nya. Ternyata Ini Sebabnya

Waduh Hape Saya Kena lagi LCD-nya. Ternyata Ini Sebabnya - Saya pun kaget saat Mbak CS yang melayani saya  di servis Samsung Purwokerto bilang, kalau LCD hape saya harus diganti. Lemas saya, Soalnya harganya lumayan mahal, sekiar 800 ribu hahaha.



Jadi hari sabtu, 7 Maret 2002, saya menemani krucil saya jalan-jalan ke Kampoeng Etnik Kebumen, dalam rangka mengisi kegiatan di luar sekolah setelah UTS. .  Namanya anak-anak, walau pergi bersama teman sekolah dan gurunya, tetap harus dipantau.

Nah, saat pulang, berhubung maish tengah hari, saya memutuskan untuk jalan-jalan mencari wisata Kebumen.  Dan tujuan saya adalah ke Goa Langse di daerah Karangsambung Kebumen. Tapi ternyata, di tengah jalan saat saya cek alamat di hape, kok tiba-tipa layar hape saya terganggu, lalu mati. Saya coba ganti batterai, tetap tidak bisa. Akhirnya saya memutuskan pulang saja hehehe.

Sore harinya, saya coba nyalakan hape. Eh, ternyata bisa. Alhamdulillah, berarti tadi pas di jalan hanya kebetulan saja terganggu. Hapenya pun tetap saya pakai semalaman. Terus besoknya, tetap masih saya pakai untuk bekerja sampai siang.

Nah, siangnya, kembali tiba-tiba layarnya goyang, lalu lalu mati. Saya coba ganti batterai yang full isi, tetap tidak bisa. Pikir saya, coba lagi seperti kemarin, diistirahatkan dulu, baru dinyalakan lagi. Siapa tahu kan, bisa hehehe.

Tapi ternyata... tidak bisa. Saya coba berkali-kali, hasilnya zonk. Apa boleh buat,  saya sepertinya harus ke Purwokerto mengecek hape saya. Harapannya sih, tidak rusak parah.

Meluncur ke Servis Centre Samsung Purwokerto

Senin, 16 Maret 2020, sekitar pukul 8 pagi, saya meluncur ke Purwokerto. Sebenarnya agak malas dan agak saya paksakan. Soalnya kepala saya agak pusing dan ngantuk, karena semalam tidur agak larut.  Kebetulan ada job yang harus dikawal. Pamer... hahaha

Akhirnya sekitar kurang pukul 10 pagi, saya sampai juga di servis centre Samsung Purwokerto di jalan HR Bunyamin. Kebetulan saya sudah beberapa kali ke sini. Pertama saat mengganti slot kartu tablet saya, yang untung masih garansi. Kedua, saat ganti LCD hape saya ini yang kebetulan jatuh dan basah pas ke pantai  hahaha.

Makanya, harapan awal saya, hape saya ini, tidak kenal LCD-nya. Karena mahal, dan pas ganti April 2019 itu harganya sudah 750 ribu. Jadi ini mungkin alat lain. Apalagi kan, hape saya tidak jatuh atau kena air seperti kasus sebelumnya.



Setelah parkir motor, saya bergegas masuk ke servis centre Samsung. Tampak sepi, padahal sudah agak siang. Tanpa perlu ambil nomor antrean, saya lansung disuruh ke salah satu CS saja.

Setelah menceritakan kronologi soal hape saya yan tiba-tiba mati, Mbak CS langsung memeriksanya. Ternyata.. kena LCD-nya. Saya pun kaget ya, soalnya kan, hape saya tidak jatuh atau kena air. Ternyata, LCD rusak, bukan saja penyebabnya jatuh atau kena air. Bisa juga karena tekanan benda atau sesuatu.

Pastinya, saya jadi Bambang Bimbang Marhambang alias galau hahaha. Saya bisa saja sih, ganti LCD, tapi sayang juga. Soalnya kan, hape ini saya beli sejak Agustus 2016. Jadi pemakaian suah agak lama, dan sangat maksimal membantu saya bekerja.

Pertimbangannya, LCD baru, tapi alat lainnya kan sudah tidak mendukung. Sudah  kali lagi ganti LCD. Jadi mending beli baru saja. Tap tidak sekarang beli hapenya. Nunggu celengan ayam penuh dulu hahaha.


Terima kasih Hape Kesayangan Samsug Galxy  J7 2016

Akhirnya bisa ditebak ya, para pemirsa. Saya keluar dari service centre Samsung dengan lunglai hahaha. Hape tidak bisa diperbaiki, kepala pusing juga kurang tidur hahaha. Makanya saya berencana cari makanan enak dulu sebelum balik ke Gombong. Dan akhirnya saya menikmati makan siang Chicking Puwokerto. 




Tapi dalam keadaan seperti ini, saya tetap bersyukur. Setidaknya, hape saya itu sudah banyak sekali membantu saya bekerja menghasilkan pemasukan, termasuk sangat bisa diandalkan jepret-jepret saat saya Jalan-Jalan Bambang.

Saya pun masih bersyukur, karena masih punya hape cadangan satu lagi. Selain itu saya masih punya tablet samsung 10 inci. Setidaknya saya masih bisa terus bekerja, sambil menunggu celengan ayam penuh dan bisa beli hape baru hahaha.

Makanya, saya rasakan sekali kalau penulis freelance kayak saya itu, wajib punya serep. Seperti laptop, hape, email, akun media sosial, termasuk rekening bank. Jadi, saat satunya ada kendala, maka lainnya bisa dipakai. Akhirnya pekerjaan tidak sampai tertunda. Dan spesial buat hape Samsung J7 2016 kesayangan, saya ucapkan terima kasih hehehe.


Waduh Hape Saya kena lagi LCD-nya. Tenyata Ini Sebabnya



Saat sampai di rumah, saya pun mulai mengingat-ingat, kenapa LCD saya bisa kena lagi. Kalau secara perhitungan, dari ganti LCD April 2019 sampai rusak Maret 2020, berarti pemakaian lumayan juga karena sudah 11 bulan ya. Tapi kan, seandainya saya lebih menjaga selama pemakaian, pasti akan lebih lama lagi pemakaian.
Dan setelah saya pikir-pikir, ternyata ada beberapa hal yang membuat LCD hape saya kembali rusak.


Kecerahan Layar yang Maksimal

Sepanjang 2019 kemarin, saya memang banyak Jalan-Jalan Bambang. Tapi yang dekat-dekat saja. Seperti wisata kebumen, lalu kota-kota terdekatnya. Misalnya Cilacap, Purwokerto, Purworejo, dan Banjarnegara.

Nah, selama jalan-jalan itu, saya memang banyak foto-foto pakai hape ini. Karena berada di luar ruangan, jadi agak gelap layarmya, ya. Makanya kecerahan layar kadang saya tinggikan sampai hampir batas maksimal.

Mungkin ini salah satu penyebabnya. Karena kan sesuatu ya berlebihan tidak bagus. Bisa saja kecerahan layar yang berlebihan, membuat layar hape bekerja lebih ekstra.


Pengaruh Cuaca Saat di Alam Terbuka

Ini masih berkaitan denan Jalan-Jalan Bambang. Saya kan suka wisata alam. ke bukit, pantai, curug, benteng, dan lainnya. Semua tempat itu pasti rentan dengan angin, air, dan debu.

Makanya secara tidak langsung, mungkin hape saya kena dampak secara tidak saya sadari. Dan setelah saya ingat-ingat, banyak juga hal-hal yang saya paksakan pas pose-pose hahaha. Misalnya saat pose selfie di curug, itu kan percikan airnya kena juga hape.


Ditaruh di Saku Celana

Untuk kepraktisan, maka hape itu biasanya saya taruh di saku celana. Jadi kalau butuh, tinggal ambil. Agak ribet kalau ditaruh di tas, lalu pas ada panggilan atau pesan masuk, harus merogoh-rogoh tas lagi. Lagian kalau dekat-dekat, saya tidak pernah bawa tas hehehe.

Ternyata, setelah saya pikir, ini bisa  sajamembuat hape tertekan. Apalagi pas pakai celana jins, lalu posisi naik motor, itu pasti akan berpengaruh. Karena kondisi sangat ngepres sekali.

Berhimpitan Dalam Pelindung Dada.
Saat bepergian jauh dan naik motor, saya selalu memakai pelindung dada. Nah, depannya itu kan ada kantongnya, kayak Doraemon. Makanya biar mudah, dompet, dua hape, sampai handuk saya taruh di sana.

Nah, mungkin inilah yang membuat hape saya layarnya tertekan. Apalagi perjalanan itu rata-rata membutuhkan 1-2 jam. Selama itu hape berhimpitan dalam pelindung dada kan, lumayan juga.


Dipakai Saat Dichas

Ini sering saya lakukan kalau pas ada pekerjaan. Jadi hape tetap saya pakai walau dalam keadaan dichas. Ya, kepepet hahaha. Padahal saya itu anti menyalakan hape saat dichas.

Mungkin ini sebabnya membuat LCD hape saya rusak. Karena saat dichas kan, lalu dipakai, apalagi menggunakan kuota, hape bekerja berkali-kal lipat dari normalnya. Selain Batterai panas, layar juga panas.


Ketindis Pas Tidur

Ini kebiasaan kurang bagus, dan sudah saya hilangkan hahaha. Jadi saat tidur itu, saya suka menaruh hape di atas tempat tidur di sisi saya. Lagi-lagi soal kepraktisan. Jadi kalau ada panggilan atau pesan, saya bisa dengar.

Mungkin pas saya tidur lelap, tidak sengaja hape ketekan. Dan dalam posisi tidur, manaketehe ya, alias mana saya tahu. Pokoknya pas bangun tidur, saya lihat hape saya tidak retak, dan saya merasa aman saja. Padahal tidak tahu mungkin ada kejadian pas saya tidur hahaha...


Dibawa ke Kamar Mandi

Saya jujur saja, kalau hape saya memang sering dibawa ke kamar mandi hahaha. Soalnya terkadang sedang asyik chat urusan kerjaan, sedang sharing kelas, sampai tanggung draf menulis, eh.. tiba-tiba ada panggilan alam mau ke belakang hahaha.

Dan mungkin tanpa sadari ya, ada percikan-percikan air yang masuk ke hape. Dan mungkin pengaruhnya belum tampak pada hape saya. Makanya mungkin pas minggu 7 Maret itu saja, tingkat kerusakaannya tidak bisa ditoleir lagi.

Nah, itu dia kemungkinan-kemungkinan LCD- hape saya rusak. Jadi walau haoe saya tidak jatuh, tetap dengan kebiasaan saya memperlakukan hape saya, wajar bila LCD rusak. Jadi teman-teman bisa menghindari hal-hal di atas, agar LCD hapenya tetap awet.

Sekian sharing saja seputar penyebab LCD hape saya rusak. Semoga bermanfaat, ya. Jagalah dan meawatlah hape, karena merawat lebih baik daripada memperbaiki, apalagi membeli baru hahaha.


Bambang Irwanto

Subscribe to receive free email updates:

37 Responses to "Waduh Hape Saya Kena lagi LCD-nya. Ternyata Ini Sebabnya"

  1. Wah, semoga segera dapat hp baru ya Mas Baim. Kadang emang aku juga melakukan hal di atas hehe... tapi ketindihan pas tidur udah enggak pernah lagi, apalagi dulu punya bayi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, Mbak Naqi. Terima kasih, Mbak.
      Iya, Mbak. jadi saya awalnya kira LCD rusak kalau hape jatuh atau layar retak saja, terjadi ada hal lain yang membuatnya bisa rusak.

      Delete
  2. Memang sih harga LCD itu gak murah ya, Mas. Terkadang harganya bikin wow karena tinggal tambahin dikit bisa dapet gadget baru ya, Mas..hehe

    Makasih sharingnya, Mas. Jadi lebih hati-hati juga untuk menghindari terjadi rusaknya LCS smartphone. Ternyata sudah lama juga ya, Mas itu hape menemai, Mas Bambang..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mas. Harganya lumayan. Hanya pas ganti pertama itu, saya paksain saja, karena banyak foto dan pekerjaan saya di sana. Nah, yang kedua ini pertimbangan usia hapenya juga. jadi mending nunggu dikit beli baru hehehe.
      Sama-sama, Mas Andi.

      Delete
  3. Waduh kudu hati-hati lagi nih Ashab di atas kayaknya pernah semuanya saya lakukan ke hape nih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wasapadalah.. waspadalah, mas Efri hahaha.
      Iya, Mas. Ini kemungkinan LCD cepat rusak.

      Delete
  4. Semogaaaa segera ada rezeki untuk beli HP baruuu
    atau ikutan quiz aja
    banyak yg hadiahnya HP

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamin, Mbak Nurul.
      Iya, Mbak. Insya Allah selalu ada jalan terbuka. Yang penting kita semangat ya, Mbak. Terima kasih, Mbak Nurul.

      Delete
  5. Hp suamiku 2x rusak lcdnya..
    Dan ongkos benerinnya jg lumayan..
    Smg segera dpt hp baru y mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, benar sekali, Mbak Dee. Tambah dikit lagi, dapat hape baru.
      Makanya karena sudah 2 kali rusak LCD-nya, saya putuskan tidak ganti lagi.
      Nunggu rezeki beli hape baru, Mbak hehehe.

      Delete
  6. Ini bisa jadi pelajaran nih buat saya juga, harus lebih hati-hati lagi dalam pemakaian hp. Saya juga sering make pas lagi dicharge, padahal udah tau bahaya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak Mutia.
      Saya terpaksa, karena pas ada kerjaan. Padahal rezekinya besar, termasuk LCD rusak hehehe.

      Delete
  7. Yap, kenangan banget pasti itu mas dipake dari 2016. Memang kadang ada hal-hal kecil yang kita lakuin yang gak sengaja ngerusak ponsel kita. Bisa jadi pelajaran aja sih buat ke depannya biar gak terulang, dan juga cari hape yang memang sesuai sama kebiasaan kita. Misalnya suka jalan-jalan nih, cari hape yang sekiranya tahan banting gitu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mas. Ini hape sebenarnya tahan banting juga, dan sangat maksimal saya pakai bekerja plus jalan-jalan. Dan saya suka batterainya yang bisa dilepas. Jadi kalau ada rezeki, mau beli hape yang setipe kayak gini lagi hehehe.

      Delete
  8. Kakakkkkk hape saya LCDnya hahaha. Ini juga sering saya alami mas dulu waktu awal2 punya hp. Dasar aku teledor, huhuhu
    Tapi yang Mas sebutin di atas emang bener sih, kadang karena terhimpit di saku celana jadinya pecah hahha. Harus hati2 emang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak Mei. Apalagi pakai celana jins dan dalam posisi naik motor, jadi ngepres sekali. Makanya bisa pengaruh pada LCD. Makanya jadi pelajaran ini bagi saya hehehe.

      Delete
  9. Kalo emak2 ketambahan poin "direcokin anak, dipakai anak main", *langsung melihat LCD yg retak2 kek cabang pu'un

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, ini kejadian memang sering dialami emak-emak ya, Mbak Fika. Bahkan ada teman, hapenya dimandiin oleh anaknya hehehe.
      Makanya saya buat aturan tegas, krucil saya tidak boleh sentuh hape saya hahaha.

      Delete
  10. waduh mas, kudu hati-hati lagi. Semoga ditambahkan rezeki buat ganti hape yang baru.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, Mas Bimo. Makanya ini kudu semangat cari job, Mas. Biar segera bisa beli hape baru hehehe.

      Delete
  11. Reminder banget ini, suka engga sabar, sambal di-charge dipakai juga. Padahal bikin layar panas ya. Memang kudu hati-hati sih, karena HP barang ringkih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak Hani. batterai juga panas. Nyeri juga kalau meledak. Jadi saya usahakan sekarang, kalau tidak perlu sekali, tidak pakai hape saat dichas, Mbak.

      Delete
  12. berartii... hapenya ngambek gak mau diajakin ke kamar mandi lagi hahhaa... sejujurnya saya gak pernah pake hape dengan merk mahal kayak Samsung ini, btw, saya penggila xiaomi hahaha (malah promosi) Btw.. Om kali naruk hape di tas kok berasa cewek banget ya hahahha.. Pertama kali main kesini nih, salam kenal, Blogger !

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... tas mana dulu, Mbak Husnus, bukan tas model cewek, tapi tas ransel. Dan itu kalau pergi jauh-jauh, Mbak.
      Salam, kenal, Mbak Hani. besok mampir sini lagi ya hehehe.

      Delete
  13. Wah.. Banyak sekali penyebab lcd pecah ya pak. Makanya kita kudu hati-hati merawat hp. Harus disayang, dimanja. Hehee.. soalnya kalau udah pecah, itu bisa menyebabkan kegalauan panjang. Mahal wuy. Wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha.. benar sekali, Mbak nengsih. Galau yang sangat panjang dan menyesakkan hati dan kantong hahaha.
      Kerjaan jadi tertunda, dan mahal hahaha.

      Delete
  14. Wah.. Banyak sekali penyebab lcd pecah ya pak. Makanya kita kudu hati-hati merawat hp. Harus disayang, dimanja. Hehee.. soalnya kalau udah pecah, itu bisa menyebabkan kegalauan panjang. Mahal wuy. Wkwk

    ReplyDelete
  15. Dari pengalaman pribadiku, sering menggunakan ponsel saat kegiatan outdoor siang hari (terpapar matahari langsung) membuat ponsel panas banget dan menurunkan usia pakainya dengan cepat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, ini besar sekali, Mas.
      Karena saya sepanjang 2019 sampai awal 2020 suka ngebolang. Misalnya pas di pantai kan panas. Saya memang rasakan, hape dipakai jepret, itu panas sekali.

      Delete
  16. orang jaman sekarang kalo bobok ditemani gadget, padahal rentan ketindih ya Mas wkwkwk
    aku dulu sering sekarang nggak pernah lagi, apalagi gadget bawa radiasi. Mas suami ini yang masih, jadi kalo aku ke bangun langsung deh aku matiin ponselnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak Nyi. Soalnya kadang lagi rebahan, pegang hape, kok ketiduran hahaha.
      Dan sekarang saya usahakan menghindari soal ini, Mbak hehehe.

      Delete
  17. Wah aku juga sering pakai saat cas. 😭😭😭 Dan beneran kadang rusak LcDnya. Beneerin mayan mahal. Hikks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mahal dan bikin kita meringis ya, Mas hahaha.
      Nambah sedikit, sudah dapat hape baru hehehe.

      Delete
  18. Aku klo sdh perkara lcd elektronik yg kena serasa dunia mau kiamat. Krn pasti akan merogoh kocek paling dalam. Kayaknya drpd ganti LCD elok ganti yg baru.

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang, Mbak Dahlia. Bakal merogoh kocek yang paling dalaaaaaaaam hahahaha, jadi mending beli hape baru ya, Mbak.

      Delete
  19. Wah, aku hampir semua melakukannya tuh.. suka makai sambil dicharge, suka ketiban tubuh waktu tidu, wkwk.. bahaya nih. Nggak diulangin lagi ah, berabe kalau LCD nya kena.. mahaaal. Makasih sudah mengingatkan ya Pak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak marita, maka saya mulai menghindari hal-hal di atas. kebayang kalau saya tak punya hape cadangan, bisa tertunda kerjaan saya juga.

      Sama-sama, Mbak Marita.

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung. Bila berkenan, silakan meninggal jejak manisnya di komentar. Dilarang copas seluruh isi tulisan di blog ini tanpa seizin saya. Bila ingin dishare atau diposting kembali, harap mencantumkan sumbernya. Diharap tidak memasukan link hidup di komentar, ya. Maaf sekali akan saya hapus. Terima kasih dan salam semangat menulis.