} Cinta Erlin - Cerita Bambang Irwanto

Cinta Erlin

Cerita Remaja 


                                       Cinta Erlin

Desain Canva

     Wajah Erlin langsung kusut, begitu melihat Vito menghampirinya.
    "Kamu udah ada jawaban, Lin?" tanya cowok berkacamata dan bergigi behel itu.
     Erlin menghembuskan napas kesal. Cewek berwajah manis dan berambut sebahu itu bosan. Vito selalu saja menuntut kepastian darinya.
     "Nanti saja, ya" Erlin memberikan jawaban yang sama juga.
     Vito langsung menatap melow pada Erlin. "Kamu nggak kasihan aku, Lin? Aku gelisah mulu nunggu jawaban kamu.”
     "Iya, besok deh, aku jawab."
    "Ah, pasti jawabam kamu akan sama lagi. Besok, besok dan besok," Vito meninggalkan Erlin.
      Erlin langsung menaikkan sudut bibir kanannya.

                                                                      ***
     
       Erlin bukannya tidak tahu, kalau sejak dulu Vito naksir padanya. Bahkan sinyal-sinyal itu sudah ada sejak Erlin baru pindah, dan jadi tetangga Vito. Kebetulan lagi mereka satu sekolah, walau beda kelas.
       Erlin tahu, Vito tulus memberi tebengan gratis berangkat dan pulang sekolah. Vito juga tulus menemaninya ke mana saja. Dan Vito memang tulus menyatakan perasaannya pada dirinya.
        Vito cowok baik dan manis. Itu menurut Erlin. Tapi bukan cowok idamannya unuk dijadikan boy friend. Makanya waktu Vito nembak Erlin, sejujurnya cewek itu tidak kaget. Malah ekspresinya datar saja mungkin, karena tidak ada debaran dari lubuk hatinya yang paling dalam.
         Erlin memang sukanya pada Farel.

                                                                      ***
       
           "Kenapa sih, kamu nggak terima Vito aja,” kata Ferlita, saat Erlin cerita soal Vito. “Dia itu sudah baik, manis lagi.”
         “Ya, udah, buat kamu aja.”
         “Yeah.. Vito naksirnya kamu,” balas Ferlita.
          "Gimana dong. Aku sukanya Farel.”
          "Emang Farel suka nggak sama kamu?”
          "Suka," jawab Erlin kepedean.
          Erlin memang boleh pede tingkat dewi. Seminggu ini, Farel memang kayaknya pedekate dengannya. Walau kadang Erlin sebel juga, karena Farel sering bertanya soal Ferlita. Tapi bagi Erlin tidak masalah . Farel tidak bakal naksir Ferlita.
           Tiba-tiba mata Erlin membulat, saat melihat Farel melintas sendirian di koridor sekolah.
            “Fer, aku samperin Farel dulu, ya!” tanpa menunggu jawaban Ferlita, Erlin berlari menghampiri cowok berkulit kuning langsat itu.
         “Hai, Farel!” Erlin melempar senyumnya yang manis pada Farel.
        Cowok bertubuh atletis itu membalas senyum Erlin.”Kebetulan kamu ada. Aku ada perlu," Farel menarik tangan Erlin, mengajaknya ke tepi koridor. Jantung Erlin langsung ser-seran.
        “Ada apa sih, Rel?”
        “Ehm gini, Lin.  Besok kan, sepupu aku ultah. Jadi aku mau ajak...”
        “Tentu saja aku mau, Rel," sambar Erlin cepat.
        "Bukaaaan. Maksudku. aku mau ajak Ferlita. Kamu mau kan, bilangin ke dia. Plis ya, Lin. Aku memang suka Ferlita. Apalagi kalian sanga dekat!”
          Erlin merasa tubuhnya limbung, Oh.. My God. Jadi selama ini...
                               
                                                                      ***

         Sejak pulang sekolah, Erlin langsung masuk kamar dan menangis. Erlin tidak menyangka, kalau selama ini Farel mendekatinya, hanya untuk minta dicomblangin dengan Ferlita. Alasannya, karena Erlin itu sahabatan dengan Ferlita.
        Mungkin benar kata Reta, kakaknya. Lebih baik memilih cowok yang menyayangi dirinya, daripada mengejar cowok yang belum tentu demen padanya.
       Erlin keluar dari kamarnya. Ia bergegas menuju rumah Vito. Kebetulan Erlin melihat Vito duduk di teras rumahnya sambil membaca buku.
      "Vito, aku mau member  jawaban  padamu."
      "Wah, aku juga ngomong sesuatu ke kamu, Lin. Kebetulan kamu ke sini.”
       “Ngomong soal apa?”
       Vito menarik napas, lalu menghembuskan berlahan. “Aku udah memutuskan, tidak akan mengejar jawaban kamu lagi. Karena kita memang mungkin ditakdirkan hanya bersahabat saja. Sekarang aku dekat ama si Winda. Kamu pasti kenal. Cewek anak kelas XI B. Sebentar lagi aku mau jemput dia. Kita mau ke toko buku, lalu nonton.”
    Erlin hanya bisa mengigit bibirmya. Lalu sekarang aku sama siapa???

Bambang Irwanto


Subscribe to receive free email updates:

2 Responses to "Cinta Erlin"

Terima kasih sudah berkunjung. Bila berkenan, silakan meninggal jejak manisnya di komentar. Dilarang copas seluruh isi tulisan di blog ini tanpa seizin saya. Bila ingin dishare atau diposting kembali, harap mencantumkan sumbernya. Diharap tidak memasukan link hidup di komentar, ya. Maaf sekali akan saya hapus. Terima kasih dan salam semangat menulis.