} Kuliner Khas yang Wajib Dicoba Saat Wisata di Kebumen - Cerita Bambang Irwanto

Kuliner Khas yang Wajib Dicoba Saat Wisata di Kebumen

Kuliner Khas yang Wajib Dicoba Saat Wisata di Kebumen - Jalan-jalan ke suatu daerah akan kurang lengkap tanpa sekalian wisata kuliner. Apalagi kuliner nusantara sangat beragam dan enak. Malah bisa dicontek resepnya, lalu dipraktikkan di rumah untuk menu sehari-hari atau hari-hari istimewa.



Begitu juga saat teman-teman berwisata di Kebumen. KUlinernya yang beragam, jangan sampai teman-teman lewatkan. Soalnya, dijamin tidak akan ditemukan di daerah lain hehehe.

Dan inilah kuliner khas yang wajib dicoba saat wisata di Kebumen :  


Sate Ambal

Foto : Bambang Irwanto


Sate ambal ini adalah sebeanrnya sate ayam. Modelnya juga sama dengan sate-sate ayam lainnya. Hanya yang membedakan dengan sate ayam dari daerah lain adalah bumbu cocolan bukan terbuat dari kacang, tapi tempe. Saya pun waktu pertama kali mencoba mencicipi sate ambal mengira cocolannya itu dari kacang, tapi ternyata bukan.

Foto : Bambang Irwanto

Sate ambal ini dijual per kodi. 1 kodinya 20 tusuk. Mau beli setengah kodi atau 10 tusuk juga boleh. Kemudian disantap dengan ketupat. Kalau porsi saya sih minimal 10 tusuk dan 3 ketupat hahaha.

O, iya. Nama sate ambal itu, karena memang berasal dari suatu daerah bernama Ambal d kebumen. Kalau teman-teman melewati jalan dendelas yang akan menuju ke Yogya atau Purwokerto, maka akan melewati wilayah Ambal. Dan Voilah... itu warung sate ambal berjejer sepanjang jalan.

Baca Juga : Sate Ambal Kebumen Kini Dalam Kemasan

Tapi warung sate ambal sudah menyebarkan. Bahkan ada yang menjajalan sate  ambal pakai sepeda. Ada juga dalam kemasan yang terbuat dari daging ayam kampung. Tetap ada kesaman 10 tusuk dan kemasan 20 tusuk.

Foto : Bambang Irwanto

Makanya sekarang sate ambal tidak hanya bisa disantap di tempat, tapi sudah bisa dibawa sebagai oleh-oleh. Aplagi bentuk kemasan ini vakum,  Jadi lebih awet dan tahan lama.

Nasi Penggel

Foto : Bambang Irwanto

Nasi Penggel ini biasanya untuk menu sarapan. Tapi tidak terpaku kok, tetap bisa disantap di luar jam sarapan. Soalnya kan, nasi. Jadi cocok kapan saja.

Baca Juga : Nasi penggel Sarapan Khas Kebumen

Kok Namanya nasi penggel? Soalnya nasinya itu dikepal-kepal, lalu dibentuk bulat-bulat kayak bola pingpong. Nah, dikepal-kepal ini namanya dipenggel-penggel. Karena bentuk nasinya seperti bola pingpong, jadi banyaknya disesuaikan selera. Mau nasinya 2 bola, 3 bola atau 5 bola.

Foto : Bambang Irwanto

Nasi penggel dinikmati dengan sayur gori atau nangka. Lalu lauknya bisa piluih sesuai selera. Ada ati, paru, ayam dan lainnya. Makin mantap dengan tempe mendoan yang masih panas hehehe.

Foto : Bambang Irwanto

Penjual nasi Penggel ini sudah banyak kok dijajak. Tidak hanya di wilayah Kebumen, tapi juga sudah ada yang jual di wilayah kecamatan Gombong. Tepatnya di belakang pasar Wonokriyo Gombong.

Soto Gombong


Foto : Bambang Irwanto

Sesuai namanya, soto gombong memang berasal dari kecamatan gombong. Hampir sama isiannya dengan soto lainnya. Ada sohun, kol, suwiran ayam, kecamba bukan touge. Lalu kuahnya kaldu yang didapat dari rebusan daging ayam.

Baca Juga : 5 Alasan Saya Bewisata ke Kebumen

Yang membedakan, soto gombong ini memakai perkedel, hanya... perkedelnya dari singkong. Dibulat-bulat seperti bola pinpong. Makin mantap disantap dengan krupuk merah yang sudah diremukkan saat penyajian soto. Apalagi semakin lengkap dengan irisan daun bawang dan bawnag goreng. Mantap...

Foto : Bambang Irwanto

Selama ini, saya menyantap soto gombong itu bahannya daging ayam. Tapi kemarin, saya menemukan juga penjual soto gombong yang memakai daging sapi. Mungkin disesuaikan ya, dengan selera pelanggan. Jadi yang mau daging ayam silakan, daging sapi silakan, mau campuran juga boleh hehehe. Terus, semangkuk itu hanya 10 ribu.


Tempe Mendoan

Foto : Bambang Irwanto

Yang tidak boleh ketinggalan dicicipi saat ke kebumen adalah tempe mendoan. Hampir di seluruh tempat wisata di kebumen, pasti menjual tempe mendoan. Harganya juga terjangkau, berkisar 3 ribu-5 ribu.

Tempe mendon ini memang sengaja dibuat. Jadi bentuknya memang tipis dan lebar-lebar. Jadi bukan tempe model biasa yang diiris tipis-tipis. Dan tempe medel mendoan seperti ini, sangat jarang dijual di kota-kota besar. Termasuk Jakarta hehehe.

Foto : Bambang Irwanto

Tempe mendoan ini dibuatnya dadakan. Jadi saat teman-teman pesan, baru digorengkan. Makanya disajikan masih panas. Tempe yang digoreng mendo atau tidak kering ini, makin mantap disajikan dengan cocolan sambal cabe kecap. Apalagi sambil menikmari wisata Kebumen yang memikat.

Nah, itu dia 5 kuliner khas Kebumen yang wajib teman-teman coba. Sebenarnya masih banyak sih, hanya kebetulan 5 kuliner khas ini yang sudah saya coba. Jadi bisa saya rekomendasikan hehehe. Yuk, dolan ke Kebumen.

Bambang Irwanto

Subscribe to receive free email updates:

41 Responses to "Kuliner Khas yang Wajib Dicoba Saat Wisata di Kebumen"

  1. Terakhir kali saya makan sate ambal itu sekitar 15 tahun yang lalu. Hanya saya makan sate ambal ini bukan di kawasan Kebumen, melainkan di Wates (Jogja).

    Penganan Kebumen yang cukup sering saya makan itu tempe mendoan. Karena asisten ibu saya sering menggoreng tempe ini, kebetulan ibu saya memang mengimpor asistennya dari Gombong. Saya sering nyoba bikin tempe mendoan sendiri, tapi mesti gagal melulu karena campuran tepung dan airnya kurang pas.

    Kalau saya dalam perjalanan darat ke Jawa Tengah, saya ingin ngincipin soto Gombong juga ah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak Vicky. Sate ambal memang sudha banyak dijual di luaran Kebumen. Tapi pastinya lebih mantap menikmati di Kebumennya hahaha.
      Wah. ART langsung impor dari Gombong ya, Mbak. Harusnya dulu sekalian minta dibuatkan soto Gombong juga hehehe.
      Tapi kalau lewat Gombong, wajib mampir, Mbak hehehe.

      Delete
  2. Aku masih bisa nahan diri pas mas Bambang nulis tentang wisata alam di Kebumen. Tapi pertahananku tidak terbendung kalau kuliner yang dishare ha..ha... Ketahuan aku doyan makan. Dari semua kuliner khas Kebumen, makanan yang pengen aku coba nasi penggel, sate ambal, mendoan dan soto gombong. Semuanya pengen aku coba... Wkwkwk. Tapi yang buat aku penasaran itu adalah nasi penggelnya. Maknyuss gitu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. sudah saya sering tuliskan, Mas Erfano. Kalau wisata kebumen dan kulinernya semua memikat. Makanya wajib dolan ke sini, Mas hahaha.

      Delete
  3. Aaakkk, langsung kemeceerrr lihat sate ambaaalll
    Fix, mupeng ke Kebumen, euyy
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pastinya, Mas Erfano. Soalnya ini memang eunaaaak banget, Mbak hahaha.

      Delete
  4. Soto gombong yang paling bikin aku ngences mas Bambang. Tanggung Jawab ya. Kapan aku kalo ada langkah ke kebumen, aku minta traktir. Kalo mendoan, udah biasa buat di rumah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang, Mbak. Rasanya segar sekali. Makanya wajib cobain, Mbak.
      Ayo, dolan ke Kebumen, Mbak. Nanti saya traktir hehehe.

      Delete
  5. Tempe mendoan.. Huhuhu bikin ngiler. Apalagi dimakan saat masih panas cocol sambal kecap. Makyus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang di situlah moment paling pas menikmati tempe mendoan, Mbak Dyah.
      Apalagi sambil menikmati wisata Kebumen yang indah. Tak ada lawan deh hahaha.

      Delete
  6. Aku pernah tahu sate ambal itu di jualbelikan juga ya ternyata, uwuhh enak nih buat yang di luar kota bisa pesan sate ambal.
    Wahh,,, Tempe mendoan dimaem anget2, biihhh nyaman pasti

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak. Sate ambal justru salah satu andalan kuliner kebumen. karena bumbu tempenya yang membedakan dengan bumbu sate lain yang kebanyakan dari kacang.

      Delete
  7. Soto Gombong sama mendoan udah dicobain neh Mas. Btw, Nasi Penggel ini apa sama kayak Nasi Ponggol Mas? Kalau sama berarti kayak di Tegal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beda, Kang Ali. Karena Nasi Ponggol itu dari Tegal ya?
      Saya sendiri belum pernah cobain, Kang. Kapan-kapan kalau ke Tegas harus cobain nih hehehe.

      Delete
  8. sate , Soto dan Tempe mendoan itu semua makanan favoritku jadi penasaran pengen coba in di Kebumen

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti wajib coba, Mbak Dona.
      Karena kata orang, akan beda saat menyantap di tempat aslinya hehehe.

      Delete
  9. Keluarga saya penggemar tempe mendoan..
    Saya sendiri tau mendoan ya gegara nikah sama pak suami.
    Dulu2nya cuma ngegoreng tempe biasa ajah...
    Trmksh kasih infonya mas Bambang, nanti klo kebetulan kami mudik ke pekalongan, saya mau sempetin kulineran ke kebumen ☺

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak banget dengan cocolan sambal kecapnya kan, Mbak Vivi hehehe.
      Nah, wajib semua dicoba kalau pas ke Kebumen ya, Mbak.

      Delete
  10. Karena saya orang ambal, pastinya sate ambal yang sering menjadi favorit saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. dan yang jual di sana, akeh tenan yo, Mas.
      Sepanjang jalan Ambal. Tinggal pilih mau makan di mana hehehe.

      Delete
  11. Oalah Mas, betapa nelongsonya saya, cuma pernah makan Tempe Mendoan aja diantara kelimanya. Duh...
    Penasaran jadinya sama Sate Ambal sama Nasi Penggel. Ini tanda-tandanya beneran harus ke Kebumen saya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal tempe mendoan itu bisa ke mana-mana, Mbak Dian. Ketemu soto gombong bisa. Ketemu nasi Penggel juga bisa. Ayo, segera ke kebumen, Mbak hehehe.

      Delete
  12. Nasi dikepel kepel gitu kok aku inget waktu kecil suka ngepellin nasi, wkwkwkwkwk kelihatannya enak ya makanan diatas, pilih ah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau saya dulu sukanya kepel-kepel ketan, Mas Rori. Terus digulingkan di serundeng, mantap hahaha.

      Delete
  13. Aku ngiler sama soto gombongnya mas, bikin selera makan makin naik neh, oh iya soto gombongnya ga oke santai Khan mas?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pastinya, Mbak Idah. Dari tampilannya saja sudah mengguah selera kan Mbak hahaha.

      Delete
  14. soto gombongnya menggoda banget
    meski cuma lihat fotonya tp kelezatannya sudah terasa di lidah hahaha
    jadi penasaran dengan rasanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus coba kalau mampir ke Kebumen, Mbak. Jadi tidak hanya tampilannya yang menggoda, rasanya pun bikin ketagihan hahaha.

      Delete
  15. Waaaaaaaah langsung ngeces ini. untung gak lagi hamil kalau lagi hamil bahaya suami ku puyeng nyari nyaa wong di sini ada nya cuma tempe mendoan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena jauh, wajib bikin sendiri, Mbak hahaha.
      Tapi semoga bisa dolan ke Kebumen ya, Mbak. Jadi bisa langsung mencicipi.

      Delete
  16. Sate sambal Tempe? jadi ngebayangin gimana rasa sambelnya pak. Kayaknya enaaak bangeet deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak, Mas Ilham. Makanya inilah yang membedakan sate ambal dengan sate lainnya.

      Delete
  17. duh malam gini ngebaca dan lihat foto-foto makanan, sepertinya salah besar ya mas. makanannya keliahatannya semua enak dan lezat. bisa jadi referensi kalau nanti saya ke kebumen ini mas. tfs ya mas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang, Mbak. Kalau malam-malam baca postingan ini, jadi serba salah. Ngiler iya, mau cari di mana, akhirnya tidur kebawa mimpi hahaha.
      Yuk, dolan ke Kebumen, Mbak.

      Delete
  18. Dari ke-4 makanan diatas yg palibg ku suka kayaknya cuma tempe mendoan pakai sambal, endeus, kapan2 mau coba ah nasi penggel, baru tahu aku

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wajib coba semuanya, Mbak Belgie. Karena semua enak. sekali coba, pasti mau lagi hehehe.

      Delete
  19. Penasaran sama sate ambalnya seperti apa ya rasa nya. Kan bumbunya beda bkn dr kacang tp dr tempe

    ReplyDelete
  20. Pengen tempe mendoan.. di Medan rasanya beda. Kalo ada kesempatan ke kebumen, saya pasti cari kulinernya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin karena tempenya bukan tempe khusus mendoan ya, Mbak.
      kalau ini memang khusus. Jadi rasanya endol surendol-rendol tak kendol-kendol kata Mbak Iis Dahlia hahaha.

      Delete
  21. ouch no, jadi lapar banget deh lihat sate satu ini.. Sate ambal awal baca kirain karpet itu dibuat sate, rupanya bukan. Namun, aku lebih tertarik photo terakhir

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sate ayam biasa, Mbak. Hanya bumbu cocolannya saja yang beda. Bukan bumbu kacang, tapi dari tempe.

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung. Bila berkenan, silakan meninggal jejak manisnya di komentar. Dilarang copas seluruh isi tulisan di blog ini tanpa seizin saya. Bila ingin dishare atau diposting kembali, harap mencantumkan sumbernya. Diharap tidak memasukan link hidup di komentar, ya. Maaf sekali akan saya hapus. Terima kasih dan salam semangat menulis.