} Walau Sempat Nyasar dan Bablas, Tetap Jadi Jalan-Jalan yang Menyenangkan - Cerita Bambang Irwanto

Walau Sempat Nyasar dan Bablas, Tetap Jadi Jalan-Jalan yang Menyenangkan

Walau Sempat Nyasar dan Bablas, Tetap Jadi Jalan-Jalan yang Menyenangkan - Hari minggu 2 Februari 2020, saya sebenarnya tidak ada rencana jalan-jalan. Sebabnya, hari minggu itu rencananya ada sharing kelas privat kurcaci pos dari pukul 9 pagi sampai 11 siang.



Jadi saya memutuskan di rah saja. Apalagi si krucil sudah laporan disuruh cukur gurunya. Fix sudah, minggu cerah ceria di rumah saja.

Tapi ternyata, malam minggu, pukul setengah 10 malam  teman yang ikutan kelas WA. Katanya minta kelasnya diundur senin pagi saja. Soalnya dia ada keperluan.

Tidak masalah. Selagi saya tidak punya acara penting, jadwal kelas privat bisa disesuaikan. Makanya rencana minggu langsung berubah. Jiwa jalan-jalan saya langsung bergejjolak hahaha. Makanya saya putuskan minggu jalan saja. Apalagi senin, kelas kurcaci pos edisi cerita misteri dan detektif akan mulai. Fix saya akan di rumah saja.

Saya lalu browsing lagi Wisata Kebumen. Soalnya sejak mulai jalan-jalan awal 2019, hampir sebagian besar wisata Kebumen sudah saya datangi. Soalnya saya beruntung. Tempat wisatanya masih bisa saya tempuh naik motor, dan saling berdekatan. Jadi dalam sehari 2-3 tempat wisata bisa saya datangi.



Setelah mencari.. Eng ing Eng... Saya menenun akan Curug Sindaro di daerah Wadasmalang Kebumen. Wah pas nih, sejak berhasil menemukan Curug Silangit, lalu Curug Sudimoro, saya jadi bersemangat menjelajah Curug lain di Kebumen. Oke.. Siap-siap jalan.

Minggu pagi saya sudah melakukan motor menuju Kebumen. Sekitar 45 menit, saya sudah sampai di alun-alun Kebumen. Tapi ternyata ada Cara Free Day. Makanya jalanan sekitar alun-alun ditutup.

Saya pun mencari jalan alternatif terdekat, dan ketemu lah Gang Lusi. Saya ikuti jalannya dan saya yakin, akan tembus ke jalan lain.

Nah, keluar dari Gang Lusi, kayaknya jalan Tendean. Saya ikuti saja. Tapi sebelum keluar jalan Tendean, saya berhenti. Ada apa? Saya melihat ada penjual makanan. Berhenti ah.. Sarapan hahaha.

Ternyata makanan yang dijual beragam. Salah satunya nasi penggel khas Kebumen. Saya pun pesan seporsi. 5 bulatan nasi sebesar bola pingpong, sayur gori, paru, dan tempe mendoan. Harganya 12 ribu.



Tapi teman-teman bisa pilih lauk sesuai dengan pilihan. Dari ayam, ati sapi, kikil, telur dan lainnya. Harganya pun disesuaikan dengan pilihan lauk. Mau beli aneka gorengan juga ada.



Selesai sarapan, saya bertanya pada salah satu pembeli arah Curug Sindaro. Nah, Bapak itu menunjukkan lurus saja. Katanya masih 13 kilometer. Oke.. kakak. Mari kita lanjut

Saya pun kembali melajukan motor lurus jalan. Ternyata.. Itu jalanan menuju daerah Karangsambung. Biasanya, kalau saya ke jalan ini, saya lewatnya alun-alun, lalu belok kiri. Setelah depan minimarket Alfa, lalu belok kanan.

Karena saya sudah beberapa kali ke daerah karangsambung, jadi lumayan sudah tahu jalan. Hanya letak Curug Sindaro yang saya belum tahu ada di mana.

Setelah lewat kantor baru  yang kecamatan Karangsambung, saya berhenti sejenak. Nah saya perhatikan plang wisatanya yang ada di depan kantor. Tapi kok tidak ada Curug Sindaro ya? Yang ada malah Curug Wringin.



Walau ragu, saya terus jalan saya. Plang-plang wisata yang ada di pinggir jalan, juga tidak menunjukkan tanda-tanda petunjuk curug Sindaro. Eh.. Tau-tau saya sudah sampai di jalan masuk Bukit Pentulu Indah. Nah lo.. Di mana Curug Sindaro berada? Saatnya bertanya pada warga hehehe.



Saya pun bertanya pada 2 Bapak-Bapak yang sedang istirahat. Katanya Curug Sindaro bukan di sini. Tapi di Wadasmalang. Jadi saya kelewat jauh. Harusnya saya lewat pemandian air panas krakal. Haduh... Hahaha.

Akhirnya saya tanya saja Curug Wringin. Katanya,  jalan lurus saja. Nanti katanya ada plang. Baiklah, tidak apa rencana berubah hahaha.

Saya pun lanjut perjalanan. Terus ikuti jalan sampai masuk kecamatan Sadang. Pemandangan Sadang ini sangat memikat dengan sawah Teraseringnya. Tapi petunjuk Curug Wringin kok belum ada ya? Oke bertanya lagi.



Olala.. Katanya saya bablas lagi. Curug Wringin kan masih masuk daerah kecanatan Karangsambung, sedangkan ini sudah masuk kecamatan Sadang. Balik maning hahaha.

Nah, pas balik, saya melihat papan plang wisata Goa Totogan. Ganti lagi tujuan wisata. Maka saya pun mengikuti jalan. Tapi sudah jauh melakukan motor, kok tidak ada petunjuk ke Goa Totogan ya? Tanya maning hahaha.

Ulala... Lagi-lagi saya kebablasan. Kata Ibu warung, nanti ada jembatan, ada dua warung, saya naik nanjak. Oke, putar balik lagi.

Tapi ternyata oh ternyata.. Setelah menyusuri jalan, saya tidak menemukan petunjuk itu. Saya malah keluar lagi di jalan awal. Kayaknya gagal deh, Jalan-jalan kali ini hahaha. Saya pun memutuskan balik kembali ke kota Kebumen lalu menuju ke krakal dan lanjut ke Curug Sindaro.

Nah, pas mau ke jalan raya, ada jalan bercabang. Jalan yang satu kan jalan yang tadi saya lewati. Nah, jalan satu tertulis kan Kebumen Karangygayam. Entah apa yang merasuki saya, saya kok menbelokkan motor ke jalan itu. Pikir saya, cari jalan baru hahaha.

Ternyata, pas masuk, itu banyak hutan pinus, lalu sisi lainnya sungai. Lumayan sepi. Saya pun mengikuti jalan saja. Tapi kok belum ketemu jalan raya juga. Wih.. Naga-naganga nyasar lagi nih hahaha.

Tapi anehnya, kali ini saya sok tidak bertanya. Saya ikuti jalan saja. Nurani saya berkata, pasti akan tembus ke Kebumen juga hahaha.

Dan sampai di suatu jalan, saya terkejut melihat plang wisata Bujur Advanture Park. Wow seingat saya, ini daerah Peniron. Soalnya saya pernah ke daerah sini, hanya ke Taman Banyu Langit. Dan nantinya memang akan tembus ke kota Kebumen juga. Horeee...



Saya pun memutuskan mampir saja ke Brujul Advanture Park. Tanggung sudah di depan loket ini. Dan ternyata seru wisata. Brujul Advanture Park ini mau buat santai atau memacu adrenaline bisa. Pokoknya buat seru-seruan keren banget.




Menjelang tengah hari, saya sudah keluar dari wisata Brujul Advanture Park. Dan karena saya sudah pernah melewati jalan ini, maka saya pacu saja motor saya menuju Ke Kebumen.

Pas sampai alun-alun Kebumen, saya berniat isi bensin dulu. Eh.. Ternyata di samping Pom bensin ada Ayam Penyet Surabaya. Mampir ah.. sekalian makan siang. Apalagi baru ada WA dari sebuah grup, kalau fee sudah ditransfer. Asyik....



Ayam Penyet Surabaya ini tempatnya asyik. Saya pesan ayam penyet dan es teh manis. Harganya 16.500 saja. Paket hemat ala backpacker hahaha. Tapi menunya banyak dan beragam. Jadi bisa disesuaikan dengan selera.



Kelar makan siang, saya numpang salat dulu di musala Ayam Penyet Surabaya. Tempat ini komplit. Kamar mandinya juga bersih dan karena masih bangunan baru, jadi masih knclong hehehe..



Habis itu, saya pun memaju motor saya menuju Curug Sindaro. Pas lihat jam di hape saya, sudah pukul setengah 1. Harus bergegas nih.

Untungnya, karena saya sudah pernah melewati jalan ini pas ke Pemandian Air Panas Krakal dan Butterfly Alian Park  maka saya tidak perlu bertanya lagi. Hanya setelah melewati dua wisata itu, saya baru bertanya. Katanya  saya ikuti jalan saja menuju ke atas.

Benar,. Sebelum setengah 2, saya sudah sampai di lokasi Curug Sindaro. Walau jauh, tapi karena jalanan sudah bagus, jadi bisa ditempuh cepat.



Asyik.. Akhirnya walau sempat bablas dan nyasar, akhirnya saya bisa juga sampai di Curug Sindaro dan mandi-mandi tampan rupawan manjah di sana hahaha.

Bambang Irwanto

Subscribe to receive free email updates:

36 Responses to "Walau Sempat Nyasar dan Bablas, Tetap Jadi Jalan-Jalan yang Menyenangkan"

  1. Seru banget bisa berenang, eh tapi itu dalem banget ga si

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tidak dalam, Mbak Linda.
      Sangat cetek. makanya anak-anak kecil pun bisa main air di sana.

      Delete
  2. Total berapa km ini bablasnya? 😂
    Sarapannya Mas Bambang serupa makan siang, berat euy lauknya.
    Nasi penggel itu nasi dibulat²in ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Karena asyik dan seru, jadi tidak saya hitung bablas berapa kilo, Mbak Niar hahaha.
      Nah, iya, di sini sarapannya berat, Mbak Niar. padahal dulu zaman kita, sarapannya kue basah ji saja hahaha.

      Delete
  3. Ya Allah mas Bambang, ibarat kata mau ke A, nyasar hampir ke B. Ganti tujuan ke B ke nyasar ke C. Gitu terus sampe akhirnya ketemu lagi sama A.. hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar sekali, Mbak. Jadi endingnya tetap bahagia menemukan tempat wisata yang dituju hahaha.

      Delete
  4. Saya baca tulisan ini sepertinya saya ikut dalam perjalanan tersebut. Udah lama saya ga travelling. Nyasar yang menyenakan dan membawa berkah yac mas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak Idah. Dan sebenarnya pas naysar dan bablas tidka terasa sih, karena menyenangkan hehehe.

      Delete
  5. mantaaap, gak sia-sia kesasar juga tetep aja ada spot yang bisa dikunjungi hehe. Asal perut kenyang hati senang ya mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, itu dia, Mbak. Pantang pulang sebelum menemukan wisatanya hahaha. Apalagi perut sudah kenyang, jadi semakin semangat hahaha.

      Delete
  6. Wah bisa sampai bablas begitu mas, mungkin keasyikan menikmati pemandangan sekitar jadi ga konsen. HTM brujul adventure park berapa mas?

    ReplyDelete
    Replies
    1. orang yang ditanyain, salah kasih petunjuk, Mbak hehehe. Kalau tiket Brujul Advanture Park, 10 ribu sudah termasuk parkir motor, Mbak.

      Delete
  7. Itu Brujul Adventure Park kayaknya seru banget. Pasti banyak spot foto keren buat diupload. HEhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, banyak spot foto keren, karena lokasinya sudah bagus. Dan khusus Brujul Advanture Park, sudah saya posting juga di blog ini.

      Delete
  8. Kalo udah niat jalan2 ada aja ya mas. Mampir sana mampir sini, ujungnya asik-asik aja. Malah dapat bonus tau tempat wisata baru. Keren jalan-jalannya mas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak. Jadi kayak alur cerita saja yang agak berliku. Tapi endingnya tetap dapat tempat wisatanya, dan malah dapat bonusnya wisata lain hahaha.

      Delete
  9. Fotonya keren2 mas �� seru ya kalau dalam sehari bisa nguniungi yempat wisata lebih dari satu.. saya dulj pernah gt di daerah Lembang- Bandung, tempat wisatanya dekat2 sih..hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak Alfu. Kalau wisatanya saling berdekatan, maka bisa dalam sehari 2-3 wisata. Dan kebetulan di Kebumen, tempat wisatanya berdekatan.

      Delete
  10. Jalan-jalan memang paling seru bagian nyasarnya yah,nambah pengalaman dan cerita pastinya. Meskipun nyasar tapi dapat hasil pemandangan yang indah gitu makin seneng aja kan. Kebumen ini punya banyak wisata yang menarik juga ya bang. Next,main juga ah kesana tapi gak mau nyasar,hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak Ririn. Memang kalau pas nyasar atau bablas, pasti dapat cerita baru juga. Jadi pengalaman juga hehehe.
      Yuk, dolan ke Kebumen, Mbak.

      Delete
  11. Berwisata ke Kebumen memberi pengalaman yang luar biasa indah ya.
    Disuguhkan pemandangan yang cantik, ditambah lagi berwisata kuliner meski sempat mengalami insiden kesasar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, seru. Karena di Kebumen memang wisatanya beragam dan memikat. Jadi saya pun semangat menjelalahnya.

      Delete
  12. Perjalanan yang seru banget nih bang irwan. Setelah nyasar kesana kemari, habis itu balik lagi. Eh, ketemu salah satu tempat wisata. Habis itu akhirnya ketemulah tujuan awal. Jadi pengen ikut jalan-jalan kapan-kapan sama bang irwan, seru kayaknya nih keliling-keliling

    ReplyDelete
    Replies
    1. Seru memang, Mas Rifqi. Banyak penglaman, bikin fresh, jadi semangat lagi nantinya ke aktivitas utama.
      Yuk, wisata ke Kebumen, Mas.

      Delete
  13. Hadeh, aku malah salah fokus ke nasi penggel dan ayam penyetnya...mantuul!
    enak banget banyak curug di Kebumen, seger airnya dan masih alami.
    Apalagi kalau jaraknya deket dengan tempat wisata lainnya ya...2-3 bisa terjabani

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha... kebayang Mbak Dian langsung lapar hehehe.
      Wisata Kebumen saling berdekatan, Mbak Dian. Jadi kaau jalan pagi, 2-3 wisata bisa didatangi.

      Delete
  14. Jadi jalan2nya tanpa rencana tapi jalanin aja gtu ya pak hehehe
    Mantab jiwa itu makanannya. Harganya murce. Saya juga suka lauk paru pak, apalagi kalau ada sambelnya hehe :D
    Eh jadi namanya "Bujur" atau "Brujul" pak? hehehe :D
    Btw itu yang ayam penyet Surabaya kenapa dia kasi sambel kemasan yak? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak April. Justru jalan-jalan dadakan itu, lebih berhasil daripada yang direncanakan hahaha.
      Namanya Brujul Advanture Park, Mbak.
      Nah, makanya sambal sasetannya, saya bawa pulang saja, Mbak hahaha

      Delete
  15. Duuuuh makanannyaaaa.. jd pengen pulkam. Mas Bambang aku rikues bahasan pohon yg unik dong, di daerah yg dikunjungi. Kayanya ada pohon2 yg khas kan di daerah2 ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayo, pulang kampung Mbak Dhenok hehehe.
      Siap, Mbak. Nanti saya cari pohon-pohon unik. Kalau di sini memang sebagian besar hutan pinus, Mbak. Sementara kalau di daerah pantai, itu cemara pantai.

      Delete
  16. Ini nih aslinya GPS - gunakan Penduduk Setempat wkwkkwkw nyasar nda masalah, malah akhirnya nemu jalan baru lagi kan, sekaligus tempat wisata lain juga yang tadinya nda ada dalam list tujuan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, pas itu, Mbak Nanie. Dan tidak semua GPS asli, tahu tempat wisatanya hahaha.
      Tapi tidak apa, yang penting endingnya tetap menyenangkan hahaha.

      Delete
  17. Biasanya justru bagian bablasnya ini mas yang bikin perjalanan tuh makin seru, hahahha. Sering mengalami soalnya, walau ada deg-degan dan paniknya, tapi minimal jadi pengalaman tersendiri lah..yang bisa diingat-ingat nanti.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, benar itu, Mbak Andy. Nyasar dan bablas justru jadi cerita sendiri. Dan akhirnya jadi pengalaman juga hehehe.

      Delete
  18. nenek ku di kebumen tapi belom pernah diajak ke curug ini nih kalo aku kesanaa. Ternyata destinasinya cukup banyak dan bagus bagus yaa. fix catet haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, karena sudah tahu, maka wajib main ke curug kalau pas ke Kebumen.

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung. Bila berkenan, silakan meninggal jejak manisnya di komentar. Dilarang copas seluruh isi tulisan di blog ini tanpa seizin saya. Bila ingin dishare atau diposting kembali, harap mencantumkan sumbernya. Diharap tidak memasukan link hidup di komentar, ya. Maaf sekali akan saya hapus. Terima kasih dan salam semangat menulis.